Saturday, 4 June 2016

Do'a yang Bertemu di Langit

"Ada yang berbeda di kala itu. 
Tentang aku yang tidak menyadari kau memperhatikan 
dan tentang kau yang sedang mempersiapkan untuk datang."
Sepasang mata itu menatap menimbang di ujung sorak sorai penonton. Sepasang mata yang tidak pernah disadari kehadirannya oleh seorang wanita yang sedang sibuk bercerita. Wanita itu duduk di panggung, pria itu duduk di belakang terlindung dari balik kepala-kepala manusia yang duduk dihadapannya.

Ia duduk penuh misteri. Tidak ada yang menyadari kerutan di keningnya yang sedang berfikir keras. Ia sedang menimbang—pria itu sedang menimbang sesuatu yang belum pernah ia lakukan sebelumnya. 

Tatapan kedua matanya memandang lurus ke depan. Ia sedang memperhatikan. Wanita itu tersenyum, pria itu juga melakukan hal yang sama. Wanita itu tertawa, pria itu merasakan hangatnya sang tawa wanita. Ia meresapi setiap kata yang sedang ia dengar. Berharap kata-kata yang menari-nari dari bibir sang wanita dapat meyakinkan hatinya yang sedang sibuk berdoa.

Wanita itu tidak pernah menyadari ada yang diam-diam berdoa di ruangan yang sama dengannya. Pria itu tahu, kehadirannya tidak masuk dalam radar sang wanita. Ia menyadari dengan pasti bahwa pandangan wanita itu tidak pernah tertuju kepadanya. Tawa wanita itu tidak mengarah kepadanya. Kehadirannya memang jauh dari jangkauan mata, ia duduk terlalu jauh di belakang. Tapi satu yang ia yakini, bahwa do’a-do’anya yang sedari tadi diucapkan dalam hatinya sedang bergerak cepat menuju langit yang terletak jauh di atas sana.

Lalu acaranya selesai. Sang wanita sempat menatapnya sekilas tanpa curiga. Mengangguk sopan kepadanya, tersenyum manis yang berhasil membuat hatinya meronta, lalu pergi meninggalkannya. Pria itu hanya sanggup menatap kepergian sang wanita tanpa bicara— hanya do’a-do’a yang sanggup menariknya agar suatu saat sang wanita menyadari kehadirannya.
****
Di hari-hari selanjutnya, hujan jatuh terlalu pagi. Allah memberi peluang kepadanya sedari pagi untuk terus meminta kepada-Nya di kala hujan. Do’a dikala butiran-butiran sejuk air hujan jatuh ke bumi, cepat dikabulkan bukan? 

Lalu doanya terucap, sama persis seperti apa yang ia ucapkan di acara waktu itu—ribuan malaikat yang turun bersama hujan tersenyum kemudian mengaminkannya.

Di tempat lain, sang wanita berada di acara pernikahan. Tiba-tiba melakukan hal yang jarang ia lakukan sebelumnya ; datang ke pernikahan di kala akad. Ia mengincar do’a setelah ijab qabul. Katanya, do’a setelah ijab terucap cepat sampai ke langit, kan? Ia berdo’a dengan keseriusan yang belum pernah ia lakukan sebelumnya. Air matanya hampir jatuh karena ia menginginkan doanya segera dikabulkan. Berharap semoga Allah menganggapnya sudah pantas untuk berada di panggung yang ia lihat dihadapannya sekarang.

Lalu doa wanita itu terucap, ia ingin pangerannya segera datang—ribuan malaikat yang turun mendoakan pasangan yang menikah, mendengar doa wanita itu kemudian tersenyum lalu mengaminkan.

Mereka berdua tidak tahu, do’a mereka berdua bertemu bersama di atas langit. Dua jam kemudian wanita itu membuka telepon genggamnya, kedua matanya terbuka lebar. Ia menunjukkan sesuatu kepada kedua orang tuanya, ayahnya menangguk dan membisikkan sesuatu di telinganya, “Jawablah dengan menuliskan nomor telepon genggam ayah, nak.” Sang wanita mengangguk, menuliskan sesuatu selama beberapa saat dan menekan kotak biru bertuliskan ‘send’.

sementara di tempat lain, pria itu masih berdoa di tengah hujan yang turun,

“Aku percaya, suatu saat hujan yang aku tunggu itu pasti datang. Jatuh tepat di hatiku dan aku dengan senang hati menerimanya. Karena ia bukan hujan yang membuatku kedinginan. Ia bukan hujan yang menimbulkan banjir bandang atau hanya sekedar genangan kotor yang menjijikkan. Jodohku pasti datang tepat waktu sebagai hujan yang membawa berkah dari-Mu di saat hatiku sedang benar-benar kekeringan. 

Aku bersabar karena aku yakin akan ada masa di mana hujan itu datang lebih indah dari biasanya. Ya Allah, di tengah berkahnya hujan turun ini aku berdoa kepada-Mu : "Semoga dialah hujan berkah itu.” Ujarnya berdo’a sembari menggenggam erat telepon genggamnya.

Telepon genggamnya tiba-tiba bergetar, lalu semua malaikat yang menyaksikan tersenyum bahagia.

21 comments:

  1. Baca ini jadi inget pengalaman sendiri :)). Iya, setahun sebelum aku nikah, aku dateng ke akad seorang Mbak. Waktu itu, aku berdoa khusyuk minta lelaki terbaik menurut-Nya untuk jadi imamku *eaaaa. Tujuh atau delapan bulan setelahnya, dateng CV yang sekarang jadi Abu Mursyid, hihihi. Ah, semoga kamu juga dapat lelaki terbaik ya, Dhir :*. Atau, si perempuan ini kamu? *menatapcuriga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak kik aq curiganya juga begitu..ops

      Delete
  2. penasaran baca kelanjutnya..ehm :)

    ReplyDelete
  3. waaah,,,wahh,,,ngena banget tulisannya mbak dhira :D

    ReplyDelete
  4. Baru baca aja ceritanya kok langsung ngerasa tulisan ini mantapppp! keren mba dhir! salam kenal ya :)

    ReplyDelete
  5. Assalamualaikum ukhti...

    Monggo dicek : writewifheart.blogspot.com

    ReplyDelete
  6. Aku bersabar karena aku yakin akan ada masa di mana hujan itu datang lebih indah dari biasanya.Aku suka sama kalimat ini ka dhira, dan selalu aku ucapkan saat aku ragu menunggu sang pangerannya aku

    ReplyDelete
  7. Assalamualaikum mba dhiraa, maaf baru bisa komen. Saya sudah baca semua tulisan mba dhiraa, seperti biasa, tulisan mba dhira selalu bikin greget tanpa menghilangkan unsur religi. Semangat terus mba dhiraa°v°

    ReplyDelete
  8. saya baru baca dan ceritanya bagus mbkπŸ‘πŸ‘

    ReplyDelete
  9. saya baru baca dan ceritanya bagus mbkπŸ‘πŸ‘

    ReplyDelete
  10. Gatau mau komen apa.. selesai baca ini, cuma bisa ikut berdoa, dgn mata berkaca-kaca. Barakallahu, Dhiraaa~

    ReplyDelete
  11. Gatau mau komen apa.. selesai baca ini, cuma bisa ikut berdoa, dgn mata berkaca-kaca. Barakallahu, Dhiraaa~

    ReplyDelete
  12. sekarang sudah terjawab dari artikel mba dhira diatas, rupanya ini kisah nyata dari perjalanan panjang seseorang ( barokallohufiik )

    ReplyDelete
  13. Ya Allah mbak keren bgt jd inspirasi semoga saya bisa punya kisah seperti ini :)

    ReplyDelete
  14. aku juga berdoa,semoga esok hujan itu turun lebih indah dari biasanya,Dan Allah mengabulkan doaku dengan mendatangkan seorang pria terbaik yg menjadi jodohku,, Aamiin
    makasih Mb dhira tulisanx

    ReplyDelete
  15. AGEN DOMINO Terpercaya di Indonesia VIPQIUQIU99.COM Merupakan Situs dengan Server Terbaik serta Permainan yang Fair dan Nyata, 200%(NOROBOT). Proses Transaksi Deposit & Withdraw Tercepat dengan Tingkat Keamanan Terpercaya. VipQiuQiu99.com juga Menyediakan 6 Games yang dapat Dimainkan hanya Menggunakan Satu ID :
    - Play Domino99
    - Play AduQ
    - Play BandarQ
    - Play Poker
    - Bandar Poker
    - Capsa Susun
    - Sakong
    Untuk Deposit & Withdraw hanya Rp,20.000
    Member juga bisa mendapatkan Bonus yang sudah kami sediakan yaitu :
    - Bonus Refferal 10%+10% Setiap Jum'at
    - Bonus Turnover 0,3% Setiap Senin
    Untuk Keterangan Lebih Lanjut Atau Jelasnya Silahkan Hubungi Kami Melalui :
    - Live Chat
    - No.Hp (+85570931456)
    - Bbm (2B48B175)
    - Fecebook (VIPQIUQIU99)
    Buruan Bergabung Bersama kami Di VIPQIUQIU99.COM atau Klik Link Kami : https://goo.gl/pAGgYe dan Nikmati Berbagai Permainan Serta Promo yang telah Kami sediakan untuk Para Pecinta Judi Online!!!

    ReplyDelete