Thursday, 5 July 2012

Saya semakin menyadari bahwa...

Bulan ini, menandakan bahwa gw udah 5 bulan homestay di Jerman..
sendiri di Jerman, tinggal di keluarga asuh yg sebelumnya belum gw kenal..
Bulan ini juga menandakan udah 6 bulan, gw ga ketemu ade gw yg paling gede..
gw belum pernah selama itu, ga ketemu ade sama keluarga gw..
ade gw di Berlin, dengan jarak kira-kira 730 KM dari kota tempat gw tinggal, klo diliat dr google map :p
Mahalnya biaya transportasi ke Berlin dan belum adanya jatah libur yg di kasih orang tua asuh gw, jadi alesan terbesar gw belum bisa nengok ade gw..
maaf adeku sayang...
kamu tau, Mbak Dhira kangen..


Selama 5 Bulan gw di sini,
Di sini, gw belajar untuk terbiasa..
Di sini, gw belajar untuk bertahan..
Di sini, gw belajar untuk sabar..
Di sini, gw belajar untuk selalu belajar..

Di sini, gw belajar untuk menyadari..

Menyadari bahwa ternyata orang tua gw adalah orang tua paling hebat..
gw ga bilang, orang tua asuh gw ga baik..
mereka baik, sangat baik malah..
situasi keluarga asuh gw hampir mirip2 sama situasi di rumah gw..
bahkan anaknya yang pertama, kelakuan ama tingkahnya mirip persis sama ade gw yg cwe..

tapi yang namanya 'hampir' mirip, artinya ga semuanya mirip..

Di sini, gw belajar ga cuma di keluarga asuh gw aja..
tapi gw juga belajar sama para keluarga2 Jerman asli di sini atau belajar dr saudaranya keluarga asuh gw, temen2 keluarga asuh gw..
gw amati, gw observasi, gw merasakan..

Dan gw bener-bener menyadari bahwa..

Selama gw hidup, ga pernah sekalipun gw denger orang tua gw bertengkar hebat di depan anak-anaknya...
Selama gw hidup, ga pernah sekalipun gw liat orang tua gw berbeda pendapat dan berdebat panjang di depan anak-anaknya...
Selama gw hidup, gw ga pernah sekalipun liat bokap gw menghina atau menjatuhkan harga diri nyokap gw di depan orang banyak, begitu juga sebaliknya. gw ga pernah liat nyokap gw menjatuhkan harga diri bokap gw di depan orang-orang...
Selama gw hidup, gw ga pernah sekalipun denger bokap sama nyokap gw teriak-teriak sampe kedengeran anak-anaknya...
Selama gw hidup, gw selalu merasa bahwa prioritas orang tua gw adalah anak-anaknya dan gw ga pernah sekalipun merasakan di anak tirikan dengan pekerjaan mereka..
dan selama gw hidup, gw selalu bangga dan ga pernah nyesel punya orang tua kayak orang tua gw sekarang..
Setiap hari dalam doa, dalam lamunan gw, dalam hati gw, dalam tangis gw, gw bener-bener berterima kasih sama Allah di pilihkan orang tua seperti mereka..

Ibu saya, Dwi Riani Julyastuti..
Seorang wanita tangguh dengan pendirian kuat.
Setiap pagi, gw selalu liat nyokap gw shalat tahajjud, dengerin suara merdu nyokap gw baca Al-qur'an, liat nyokap gw selalu berusaha shalat dhuha dan puasa senin-kamis..
ngasih gw air doa, setelah nyokap gw selesai ngaji..
ngegangguin gw, klo gw terlalu asik di depan komputer..
ya gw bales lagi aja, gw gangguin klo nyokap gw keasikan baca novel :p #impas kan? hehe
ngeliat nyokap gw nahan rasa sakit setiap hari nyuntik insulin sendiri (krn diabetes), dan liat bekas suntikan yg biru-biru di kulit nyokap gw..
gw miris, gw mau nangis liatnya, tapi yg hebatnya, nyokap gw ga pernah ngeluh..
nyokap gw selalu senyum, selalu membentangkan kedua tangannya lebar2 dan selalu siap meluk gw dan dengerin cerita gw, kapanpun gw butuh..

sejujurnya, gw dulu ga begitu deket sama nyokap gw..
menurut gw dulu, nyokap gw terlalu tegas dan ntah kenapa gw jd takut..
tapi itu dulu, sekarang udh beda..

ingatan gw menjalar-jalar, ke satu tahun yg lalu...
di mana ketika gw sakit usus buntu..
sebelum dan sesudah operasi, nyokap gw bener-bener selalu ada di sebelah gw..
ngapus air mata gw, ketika gw nangis karena rasa sakit bekas jahitan..
ngebantuin gw buat bisa gerakin badan gw ke samping kiri dan kanan..
dan selalu semangatin gw untuk bisa, ga kayak bokap gw yg ikutan nangis ngeliat gw, nyokap gw tetep berdiri tegak, megang tangan gw dan bilang 'Ayo sayang, kamu pasti bisa...'
terus nyuapin gw tiap saat, sampe susternya ngira gw anak bungsu saking gw keliatan manjanya..
biarin, saat2 kayak ginilah yg gw suka..
deket sama nyokap gw, manja2 sama nyokap gw..
ketika gw boleh pulang ke rumah, dua hari kemudian atau besoknya gitu, nyokap gw pergi 3 hari klo ga salah ke luar kota..
Baru pertama kalinya gw ngerasa, klo ada yg hilang...
gw tiba2 langsung kangen nyokap gw, padahal nyokap gw baru pergi satu jam.

nyokap gw adalah seseorang yg ngajarin gw bagaimana gw bisa bersikap tegas..
gak plin-plan dalam memilih, selalu ngingetin gw kembali ke jalan yg di Ridhai Allah, klo gw sedikit menyimpang...
Selalu ngingetin gw, di manapun gw berada, apapun yg gw lakukan harus karena Allah bukan karena ingin di nilai orang lain..
nyokap gw yg selalu ngingetin gw buat sabar, ngasih solusi2 ajaib yg ntah kenapa bisa bikin gw bangkit lagi, dan narik gw dengan lembut ketika gw kesandung jatuh ke lubang yg dalam..
mama mama mama, mb dhira sayang mama..
mb dhira bangga banget punya mama kayak mama :)


Ayah saya, Jamil Azzaini..
Seorang trainer hebat nan keren. Ga cuma hebat dalam ngisi training, bokap gw juga adalah seorang ayah yg hebat buat anak-anaknya.
Seorang ayah yg selalu memberikan yg terbaik buat anak-anaknya..
Meluangkan jadwalnya buat keluarga di sela-sela jadwal training yg padat..
Bokap gw, adalah ayah paling sabar sedunia..
gw ga pernah denger bokap gw bentak-bentak anaknya..
gw ga pernah di perlakukan secara kasar, ga pernah di pukul, ga pernah di aniaya secara fisik, ga pernah di permalukan di depan umum..

Bokap gw, adalah seorang ayah yang rela meng cancel semua jadwalnya demi nganterin anak perempuannya yg pertama ke dokter dan dengan relanya pergi berdua sama anaknya naik angkot, ditengah cuaca yg ga bersahabat..
seorang ayah yg rela ngalah pergi naik angkutan umum dan ngizinin mobilnya di pake anak atau istrinya karena kebutuhan lain..
Seorang ayah yg tetep dengan semangatnya main sama anak-anaknya meskipun capek baru pulang kerja. walaupun kadang suka ngeles kalo kalah, tapi itu jadi bahan bercanda yg mempererat hubungan keluarga kita.
Kadang lucu juga liat bokap gw maen petak umpet sama ade gw yg bungsu, ngumpet di tempat yg gampang di cari, dan yg keliatan duluan perutnya dr jauh (makanya jngn kebanyakan makan, beh hehe)
Seorang ayah yg rela mengeluarkan uang berapapun biayanya demi pendidikan yg 'terbaik' buat anak-anaknya..

Seorang suami yg sangat sayang sama istrinya...
Selalu mesra di manapun mereka berada..
ga pernah sekalipun gw ngeliat, bokap gw bentak2 atau berantem sama nyokap gw di depan anak-anaknya atau orang lain..
seorang ayah dan suami yg selalu ada ketika keluarganya butuh..
Seorang ayah yg bersedia ngedengerin cerita anak-anaknya sampe malem dan selalu siap ngasih solusi yg menenangkan hati anak-anaknya..

bapak, mb dhira sayang bapak..
mb dhira pengen dipeluk bapak :(

Di sini, gw semakin sadar bahwa orang tua yg Allah kasih buat gw adalah orang tua yang super duper hebatnya, yang paling keren, yang paling gw sayang...

Ya Allah, berikanlah kesempatan saya untuk bisa bertemu keluarga saya lagi...
kumpul bareng, maen bareng, ketawa2 bareng,ledek2an bareng, cerita2, liburan bareng2...

Ya Allah, saya dan adik saya (Asa), jauh dari rumah Ya Allah...
tidak ada yg bisa saya dan adik saya lakukan kecuali berdo'a memohon kepada-Mu, untuk selalu menjaga keluarga kami, dimanapun mereka berada..
berikanlah kesempatan kepada kami untuk bertemu kembali dalam keadaan utuh dan sehat..
Lindungilah keluarga kami Ya Allah, sebagaimana Engkau selalu melindungi kami di sini.. Terima Kasih Banyak... :)

7 comments:

  1. mbak, ibunya kena diabetes? saya ada saran utk coba merutin makanan probiotik bernama : Kefir, insya allah ini warisan rasulullah yg diberikan ke masyarakat kaukasus, bisa baca2 di internet.

    atau bisa berkunjung ke komunitas kefir indonesia di FB. tdk ada niat komersil krn Kefir bisa diproduksi sendiri home made.

    salahsatu blog : jogjakefir.blogspot.com

    semoga sehat selalu buat bunda, saya salahsatu pengagum pak jamil :)

    ReplyDelete
  2. Cerita yang MANTAB, menggugah nurani dan cara pandang agar LEBIH BAIK melihat serta menjalani kehidupan.
    Semoga Keluarga kian LEBIH BAIK dan mampu menginspirasi keluarga lainnya untuk menjadikan keluarga dalam kenyamanan.

    Salam Sukses di Jerman sahabat! Mulia juga selalu dalam bimbingan ALLAH...

    Be Best Together!

    @seHARIADI

    ReplyDelete
  3. Amin.. saya ikut mendoakan yah... :)
    salam kenal...!
    nice post...
    mengingatkan saya akan sesuatu yg hilang... :)

    ReplyDelete
  4. aduh jadi ngiri sama anda,
    sbelum dapet surga beneran, anda ud dapet surga di dunia ini.
    Doain saya biar kelak punya keluarga yang 'surgawi' sperti kluarga anda.

    ReplyDelete
  5. Sya sngat bertolak belakang , Orang tua saya selalu bertengkar di depan saya -_- .. Paman saya sering banget nyalahin saya sehingga saya yang selalu menjadi korban/ bulan"an buat dimarahin

    Padahal saya sudah menjalankan kewajiban saya sebagai anak yaitu belajar . Ranking 1 di kelas, tetapi orang tua saya sering memarahi saya ..

    Saya sering berfikir seorg anak yg punya orang tua yg baik dan kaya raya tetapi anaknya tidak tau diri , apa mereka tdk punya otak ? Tidak pernah bersyukur?

    Tetapi saya , saya selalu saja dimarahi . Klau bukan ibu saya pasti paman saya kadang" nenek saya dan ayah saya .. Capek dehh mending main bola dan keluar dri rmh sialan ini..
    Jika saya membayangkan saya mempunyai org tua yg baik seperti malaikat seperti tmn saya mungkin saya akan sngat senang sekali dan akan menyayangi ortu sya

    Tetapi jika mikir kyk gitu , saya pasti durhaka karena tidak menghargai apa yg ada skg . Nasib"

    Jadi ngiri sya dgn anda , Mungkin saya harus lebih tegar menghadapi orang tua saya :)

    ReplyDelete
  6. dhira, dian suka tulisan yg ini.. mendadak kangen sama papah, bukan mendadak sih.. cuman baca deskripsi ttg papahmu, bikin dian semakin kangen dengan sosok ayah... sukses mba diraa, kangen.. :)

    _dian asriny

    ReplyDelete
  7. semoga mbak dhira selalu di jaga Allah, jd anak shalihah, dan sukses study dunia khirat. ikutan seneng punya anak shalih kayak gini.amin..:)

    ReplyDelete