Saturday, 5 April 2014

Di saat gue down...

Bulan April ini adalah bulan ter-stress buat gue. Kenapa? Soalnya, tanggal 26 April gue ujian T,T
Ujiannya sama kayak ujian gue November kemaren. Ujian DSH namanya. Singkatannya Deutsche Sprachprüfung für den Hochzulgang. Ini ujian buat masuk universitas, bagi orang-orang yang udah pernah kuliah di negara asal kayak gue. Normalnya, mahasiswa asing yang mau kuliah S1 di Jerman, harus Studienkolleg (college) dulu kurang lebih satu tahun. Tapi berhubung gue udah pernah kuliah sampe semester empat di Indo, gue ga harus Studienkolleg. Bisa langsung kuliah asalkan lulus DSH. Minimal DSH 2.
 photo 11.gif  photo 11.gif  photo 11.gif
Loh? Kok ujian lagi? Yang Bulan November tahun lalu kan, udaah..
Ya iyalah, kan yang ujian Bulan November kemaren gue ga lulus haha #peace
Soalnya emang ga bisa di jelaskan dengan kata-kata. Di bilang susah banget nggak, di bilang gampang juga nggak...Ngerjainnya doang bingung, ini soal kudu di kerjain kayak gimana haha. Soalnya, soal ujiannya blank, ga ada pilihan gandanya :p
 photo m122.gif  photo m122.gif  photo m122.gif
Di soal ujian Bulan November kemaren, hasilnya udah jelas yang paling gede Text Produktion gue alias Writing/Essay gue. Karena memang, menulis selalu menjadi senjata andalan gue. Sisanya listening gue yang nilainya lumayan. Yang ancur nilai reading gue sama grammatik AHAHAHA #ketawagaring. Padahal soal Grammatik cuma tujuh biji. Soal Reading cuma sepuluh buah -,-"
 photo m152.gif  photo m152.gif  photo m152.gif
Dari hasil nilai ujian Bulan November kemaren sudah jelas bahwa, gue kurang latian. Yang namanya ngerjain soal grammar itu kudu latian terus menerus. Supaya klo soalnya di puter-puter kayak gimana, tetep bisa ngerjainnya. Terus klo di soal Reading, lebih kepada gue males baca. Keburu stress liat text yang kata-katanya banyak yang ga ngerti. Udah gitu kayak di kejar-kejar waktu ngerjainnya. Psikis gue pun terganggu ketika ujian. Selesai ujian, gue tau gue pasti ga akan lulus haha. Dan bener ga lulus #JDARR :))
 photo m112.gif  photo 69.gif  photo m112.gif
Dan apakah gue nangis ketika tau gue ga lulus? Tidak, kawan. Life must go on.
Detik itu juga, gue langsung cari tahu, gimana caranya supaya gue ga di pulangin ke Indo.
Visa abis bulan Februari, kontrak kerja abis Bulan Februari,  gue cuma punya waktu satu bulan buat berpikir dan bertindak. Ga ada waktu buat down. Gue inget bokap gue selalu bilang, "Pelaut yang ulung tidak akan lahir di laut yang tenang, sayang. Orang-orang yang hebat tidak akan pernah lahir tanpa cobaan dan ujian. Tetap SEMANGAT ya, nak..Bapak yakin anak bapak, HEBAT!!"  
 photo m087.gif  photo m087.gif  photo m087.gif
Oke, gue baru di terjang ombak hebat. Gue harus bertahan. Cari cara, Dhir...Cari cara..

Besoknya, gue ikut pengajian Keluarga Muslim Hannover dan gue dapet info jalur oke dari temen gue. Yaitu dengan ikutan Persiapan Tes DaF di Hochschule Hannover. Tes DaF itu kayak Tes DSH tapi jenis soalnya beda. Tingkat kesulitannya juga sama. Klo gue daftar les itu, gue dapet surat dari Hochshule Hannover yang isinya bahwa gue terdaftar jadi mahasiswa di sana selama enam bulan. Yah, bukan mahasiswa sebenarnya, sih. Masih jadi calon mahasiswa persiapan masuk kuliah. Tapi dengan surat itu, gue jadi punya alesan perpanjang visa. Plus gue dapet semester ticket selama enam bulan. Jadi gue ga perlu beli tiket kendaraan umum selama enam bulan dan bisa keliling-keliling Negara Bagian Niedersachsen gratis pake kereta Regional. Satu lagi, gue bisa nempatin kamar di asrama mahasiswa. Asik, kan? Banget.
 photo m004.gif  photo m004.gif  photo m004.gif
Malemnya, gue langsung cek websitenya dan karena tempat pendaftarannya tutup, soalnya Libur Natal sama Tahun Baru, jadi baru dua minggu kemudian gue daftarnya. Ga pake nunda-nunda. Ada hal positif yang gue dapet selama gue tinggal di Jerman. Di sini, orang-orangnya ngelakuin sesuatu itu ga pake nunda. Sekali telat, banyak hal yang bisa bikin rugi. Contohnya, klo gue ga cepet-cepet daftar, mungkin gue jadi ga bakalan dapet kamar di asrama mahasiswa (karena waiting listnya penuh terus) dan ga bisa perpanjang visa. Inget aja deh, sekalinya lo jadi tukang ngaret di Jerman, siap-siap balik ke Indo aja. Di sini, orang-orangnya on time. Telat bagi mereka, tandanya lo ga ngehargain orang lain. Dan bisa jadi, lo jadi kena banyak denda karena lo ga cepet-cepet ngurus masalah lo. So, yang mentalnya pada ga kuat, gue ga heran klo mereka pada balik lagi ke Indonesia.
 photo m052.gif  photo m052.gif  photo m052.gif
Layaknya nahkoda kapal, gue berusaha buat ngendaliin kapal gue supaya ga nabrak karang dan menghindari ombak yang menggulung-gulung. Dalam sehari, gue bisa ngedatengin banyak tempat untuk ngurus rekening, perpanjang visa, perpanjang asuransi, datengin kantor asrama mahasiswa (mohon-mohon supaya dapet kamar), setelah dapet rumah, pindahan selama hampir tiga minggu. kasih kabar ke kantor A,B,C,D klo alamat gue udah ganti. Jadi klo ada surat, ga dikirim ke alamat gue yang lama, dan lain sebagainya dan sebagainya. Ribet memang, tapi itu resiko. Gue milih untuk tetep bertahan di sini, yah mau gimana lagi.

Nah, setelah dapet surat sakti dari Hochschule Hannover, visa gue naik tingkat dari visa kerja sosial jadi visa calon mahasiswa. Nah, les di Hochschule Hannover itu mulainya April. Jadi, untuk mengisi waktu kosong, gue persiapan Tes DSH selama tujuh minggu dari Bulan Maret. Gue bisa ngikutin kelasnya, tapi makin kesini Grammatiknya makin susah. Puncaknya, minggu ini. Oh My God. Gue akhirnya tau, kenapa gue ga lulus ujian tahun lalu -,-"
 photo m069.gif  photo m069.gif  photo m069.gif
Soal Reading juga ampun-ampunan. Gue ga tahan baca soalnya. Ngerjainnya apa lagi hehe. Tapi kemaren gue baru di kasih wejangan sama temen gue, "Dhir, baca soal reading anggep aja kayak lagi baca artikel psikologi. Kamu suka kan baca artikel psikologi? Paksain baca terus. Susahnya kan sama aja kayak kamu baca artikel psikologi dalam Bahasa Jerman. Klo artikel itu aja kamu bisa baca, masa soal reading aja ga bisa? Ayo, pasti bisa! :)"

Dan setelah gue paksa dan nge Brainwash pikiran gue supaya ngumpulin mood buat ngebayangin klo soal reading itu kayak baca artikel psikologi, akhirnya gue BERHASIL. Walaupun dengan susah payah juga hehe. Makasih temaaann atas wejangannyaa :D *hugs2*
 photo m096.gif  photo m096.gif  photo m096.gif
Tapi kepala gue hampir meledak ketika ngebahas soal Grammatik. I didn't get it, maan! Kenapa ini soal bisa berubah jadi struktur A atau tiba-tiba bisa berubah ke B?? Kenapa harus ada kata kerja yang bisa berubah ke kata benda dan ada kata benda yang bisa diubah ke kata kerja?? Grammar macam apa itu? Kenapa Bahasa Jerman ga se-simple Bahasa Indonesia? Kenapaaa???
 photo r35.gif  photo r35.gif  photo r35.gif
Tugas Grammar kemaren padahal cuma sekitar empat puluh nomor. Ga banyak. Biasanya, guru gue ngasihnya ampe lebih dari seratus nomer haha *biasanya bsknya hrs dikumpulin*. Soal Grammar sebelumnya, gue masih rada bisa. Tapi buat yang ini, karena gue gagal paham gimana cara ngerjainnya, gue Whatsapp temen gue. Dan temen gue butuh waktu sekitar dua puluh menit buat jelasin satu nomor doaang. Tugas yang dikerjain dari jam lima sore sampe jam satu pagi non stop pun, ga selesai-selesai. Gue ampe ketiduran karena kepala gue udah pusing banget. Temen gue baik banget sampe rela Whatsappan ngajarin gue sampe pagi buta.

Tadi pagi, di kelas. Di tengah-tengah keputusasaan gue ga ngerti-ngerti ngerjain soal baru, tiba-tiba terlintas, "Why am I doing this, actually? WHY?? WHYYY??" Ngapain sih, gue capek-capek harus duduk berkutat sama persiapan ujian Bahasa? Gue udah dua tahun lebih di Jerman, tapi masih belum juga di kasih kesempatan sama Allah untuk masuk kuliah. Ya Allah, Engkau lagi mempersiapkan apa sih buatku ya Allah??
 photo m103.gif  photo m103.gif  photo m103.gif
Klo gue dari dulu udah balik ke Indo, gue mungkin aja udah lulus kuliah bareng temen-temen seangkatan. Di Indo, ngomongnya Bahasa Indonesia, otak gue ga perlu capek-capek nyerna ulang Bahasa Jerman setiap ngobrol sama orang. Di Indo, ada keluarga. Di Indo, klo mau pindahan ga ribet, Di Indo...
I'm going crazy..
 photo r3.gif  photo r3.gif  photo r3.gif
Tapi ketika gue di jalan pulang ke rumah, ngeliat pemandangan hujan rintik-rintik dari kereta, gue mulai merenung...

Bahasa Jerman itu ga sesusah Bahasa Jepang, Korea, China, yang tulisannya aja beda.

Allah tahu persis apa yang gue rencanain. Gue nanti ketika kuliah pengen banget bisa ikutan lomba karya tulis ilmiah di Jerman atau negara-negara yang memakai Bahasa Jerman. Klo gue lulus ujian tahun kemaren, mungkin gue ga akan bisa mempertajam Grammar gue. Karena ketika buat karya ilmiah kan, Bahasanya kudu baku. Allah tahu, sebenernya gue ga ngerti-ngerti amat soal Grammar. Malah sekarang gue bisa ikut persiapan dua tipe jenis ujian besar Bahasa Jerman. Tes DaF sama Tes DSH. Klo dulu gue lulus, mungkin lebih ke faktor beruntung bukan karena gue ngerti. Soalnya, klo inget kata Mbah Einstein, "If you can't explain it simply, you don't understand it well enough" Boro-boro ngejelasin, gue aja ga jelas udah ngerti apa belom hehe.
 photo m048.gif  photo m048.gif  photo m048.gif
Alasan kedua, mungkin gue ga sekuat yang gue kira. Allah tahu, ketika gue langsung di ceburin di dunia perkuliahan Jerman, mungkin gue bakalan ga sanggup ngikutinnya dan shock karena belom siap. Gue butuh waktu buat belajar pelan-pelan, satu-satu, bertahap demi tahap, gimana kehidupan di Jerman itu. Makanya sampe sekarang masih belum di kasih kesempatan buat mulai kuliah di Jerman.

Alasan ketiga, gue jadi inget Musim Panas lalu, temen gue main ke Hannover. Dia cwe Indo. Waktu itu dia masih kuliah di Inggris. Dia bilang, "Dhir, klo aku pengen ke suatu tempat atau pengen sesuatu, pasti aku foto. Terus aku niatin, suatu saat pasti bisa kesana atau suatu saat itu bisa aku capai. Dan Alhamdulillah beneran looh, kesampaiaann. Cobain deh, Dhir. Kamu lagi pengen apa sekarang?" Terus gue bilang, "Pengen kuliah. Di Uni Hanno ambil jurusan Sonderpädagogik" Terus dia jawab : "Yaudah yuk, besok kesana. Terus aku fotoin kamu di depan Uninya. Terus kamu niatin, suatu saat pasti bisa kuliah di situ."

Akhirnya, gue foto di depan Universitas Hannover. Nama lengkap Uninya : Gottfried Wilhelm Leibniz Universität Hannover. Abis itu gue cetak, terus gue tulis pake spidol marker, "Tahun 2014, Bismillah kuliah di sana jurusan Sonderpädagogik" Terus gue tempel di tembok.

Tapi beberapa bulan kemudian, gue dapet info tentang jurusan Heilpädagogik di Hochschule Hannover yang cuma ada di Summer Semester. Terus gw jd bingung mau ambil jurusan apa, karena mirip. Jadi Sonderpädagogik di Universitas Hannover cuma ada di Winter Semester, Heilpädagogik di Hochschule Hannover ada di Summer Semester. Karena infonya gue dapet pas di Musim Gugur,  artinya klo gue lulus Ujian DSH Bulan November 2013, gue bisa daftar kuliah jurusan Heilpädagogik Summer Semester tahun ini. Tapi ternyata gue ga lulus.
 photo m155.gif  photo m155.gif  photo m155.gif
Kesimpulannya, mungkin sebenernya foto gue di depan Universitas Hannover yang gue cetak tahun lalu itu, yang sebenernya Allah siapkan buat gue. Jadi jurusan yang cocok buat gue itu mungkin Sonderpädagogik bukan Heilpädagogik.

Dan setelah dipikir-pikir lagi, kata-kata : "Allah will make a way when there's seems to be no way" Bener banget. Sebenernya surat dari Hochschule Hannover itu isinya gue dalam seminggu cuma 12 jam les. Padahal untuk pengurusan visa itu, maksimal seminggu 18 jam les. Kurang dari itu, visa bisa jadi ga bisa di perpanjang. Temen gue yang ikutan persiapan DaF juga, harus rela ngeluarin uangnya buat les tambahan supaya jam lesnya bertambah jadi 18 jam. Gue liat sih, klo jam lesnya kurang. Tapi gue ga mau nambah les lagi. Jadi gue diem aja sambil komat kamit doa, supaya petugasnya ga nanya-nanya soal jam les. Dan beneran ga ditanya. Visa gue alhamdulillah bisa di perpanjang sampe setahun kedepan tanpa problem sama sekali.
 photo m121.gif  photo m121.gif  photo m121.gif
Dapet kamar di asrama mahasiswa juga jalannya mulus kayak jalan tol. Padahal yang ngantri buanyaaak banget. Emang sih, gue tetep harus usaha bolak balik mohon-mohon supaya dapet kamar. Tapi ada dua temen gue, yang sampe kuliah mulaipun belom dapet kamar di asrama mahasiswa. Penuh terus. Ampe harus numpang tidur di rumah temen gue yang lain.

Dan kemaren, ada temen gue yang ngabarin klo dia ga bisa ikutan persiapan masuk tes DaF karena dia ga punya sertifikat Bahasa Jerman level B2. Pas tes penempatan juga, dia ga lolos. Jadi ga bisa ikutan. Nah nah, gue bingung. Soalnya gue GA DITANYA udah punya sertifikat B2 atau belom. Dan ga di suruh ngerjain soal tes penempatan juga. Cuma daftar doang langsung boleh ikutan les di situ. Klopun ditanya, gue ga akan punya sertifikatnya. Karena sertifikat Bahasa Jerman gue, cuma sampe B1. Habis itu langsung loncat level ke C1 (Tes DSH setara sama level C1). Well.. Gimana coba itu terjadi klo ga ada faktor campur tangan dari Allah? That is AMAAAZIINGG~
 photo m153.gif  photo m153.gif  photo m153.gif
Akhirnya, gue sadar klo gue harus lebih bersyukur lagi sama Allah. Allah udah buat jalan untuk gue sampe sejauh ini. Tandanya gue ga boleh ngeluh dan harus berjuang sampe titik darah penghabisan supaya lulus ujian.

Gue inget terus kata-katanya Bunda Noveldy di salah satu tulisannya di Forum Sekolah Pernikahan. Sampe gue tulis, terus gue tempel di tembok supaya semangat hehe. Sebenernya kata-katanya buat seluruh pembacanya, tapi berhubung di tempelnya di kamar gue, jadi gue buat seolah-olah Bunda Noveldy nya lagi ngasih nasihat ke gue hehe. Isinya gini :
"Dhira, when things go wrong as they sometimes will...Don't quit. Rest if you must, but don't quit. If you want to smile but you sigh, don't quit. Keep going. Bergeraklah terus menuju perubahan. Menuju arah yang lebih baik. Keep going, keep learning, keep reading. Pertolongan Allah itu tampaknya datang terlambat, tapi percayalah...Allah selalu on time :)"

Dan mama bilang, "Rencana Allah pasti lebih indah dari rencanamu yang terindah, sayang... Percaya terus sama Allah ya, nak :)"

Allah pun bilang,
"Dhira, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap." 
Dan pada akhirnya,
توکّلت علٰی اللہ
"I am putting my trust in Allah and depending on Him."
dan ingat terus untuk BERDO'A. Because Allah always listens :)
 photo 82.gif  photo 82.gif  photo 82.gif

26 comments:

  1. Thanks buat ceritanya, gue dpt motivasi dan kisah yang menginspirasi nih.

    Semangat terus ya dhira, semoga apa yg di impikan segera terwujud :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeay, makasih atas doanyaa :D
      lo juga, SUKSES teruuss hehe

      Delete
  2. there is will, there is way.

    saran: kl lagi ngerjain soal bacaan yang panjang bgt sampe mau ga ada ujungnya, ditambah pake bahasa asing ada jurus jitu buat ngerjainnya yaitu " mencoba untuk ikhlas membacanya" pasti deh nanti bakalan bisa dan ketemu jawabannya.. selamat mencoba.. :) #sw

    ReplyDelete
  3. Wah, keren nih. Semuanya harus pake usaha keras. Semangat ya, pasti bisa kok! :)

    ReplyDelete
  4. nangis aku baca tulisannya, krn saat ini kondisi yg mirip spt itu sdg aku hadapi...terimakasih inspirasi dan motivasinya....semoga cita2 mba dhira tercapai...pun begitu jg cita2ku...aamiin yaa Robb...

    ReplyDelete
  5. Hooo muncul lagi tulisan super keren dr anakku yg hebat. Dr tulisan2mu mama jd tau bgmn beratnya perjuanganmu Nak untuk mencapai apa yg kamu cita2kan. Kamu sdh berazzam sejak kamu masih sgt muda untuk bisa kuliah di luar negeri,mama yakin segala hambatan dan rintangan yg muncul tidak akan menghalangi tekadmu untuk sukses Nak. Kamu hrs seperti air yg mengalir dr gunung menuju ke muaranya di laut. Kalau ada hambatan dia tdk berhenti mengalir hanya berbelok mencari jalan lain tapi tetap mencari jalannya untuk menuju ke laut. Tetap berjuang ya Sayang,mama-bapak dan saudara2mu selalu mendukungmu dg doa dan semua hal yg kamu butuhkan.

    ReplyDelete
  6. Wah tulisannya menyentuh banget. Mirip dg kondisi sy sekarang. makasih banyak buat inspirasinya kak. Semoga sukses! aamiin :)

    ReplyDelete
  7. same here. saya juga sering mengalami hal yg sm di jerman. semangat dhira, kamu pasti bisa! thanks a lot, tulisan kamu selalu sukses menginspirasi :)

    ReplyDelete
  8. semnagt dan terus perjuangka,

    ReplyDelete
  9. Hi Dhira salam kenal,
    Saya Kahfie, saya mau bertanya tentang mendaftar kuliah S1 dengan ujian DHS tanpa mengikuti Studienkolleg, karena saya sedang menempuh semester 4 di indo dan ingin mencoba FSJ tahun ini dan berniat mau langsung lanjut kuliah juga disana, boleh minta emailnya?
    terimakasih sebelumnya
    contact: radenkahfie(at)yahoo(.)com

    ReplyDelete
  10. salam kenal mb dhira.. tulisannya selalu menginspirasi like always.. saya izin copas kata-kata motivasinya yaa, mau saya tempel juga di kamar :D

    ReplyDelete
  11. Bener banget ya Dhir, Allah tau kapan kita siapnya.
    Dan untuk itu kita perlu ditempa berkali-kali agar kita benar-benar siap ketika menerima amanah yang diberikannya itu.
    Mungkin aku kurang menempa diri sendiri nih makanya Allah belum kasih jalan buat lanjut kuliah di Jerman.
    Thanks ya Dhir, sangat menginspirasi. :)

    ReplyDelete
  12. semangat njeh, dan semoga sukses di jerman sana

    ReplyDelete
  13. mbak dhira, aku baru neh ngikutin blognya mbak dira
    mbak dira, koq bisa jadi pekerja sosial di jerman, awalnya gimana mbak ?
    saya juga punya mimpi untuk bisa homestay di sebuah negara mbak, saya ingin tahu caranya
    terimakasih

    ReplyDelete
  14. waqh teteap semangat. jalani aja dengan senyuman..

    ReplyDelete
  15. Waktu di Indo kuliah Special Educationnya dimana Dhira? Saya juga mahasiswa Special Education. :)
    Salam kenal.

    ReplyDelete
  16. hii dhira, boleh minta contact person atau emailnya kah? mau nanya-nanya �� thanks,

    ReplyDelete
  17. hari ini gue ujian tax planning dan gue cuma ngerjain 1 soal dari 3 soal dan itu ga tau bener apa kagak.
    udah bayang2 nilai C di depan mata tapi ya sudahlah semoga ada campur tangan allah untuk membuat nilaiku lebih baik
    sekarang ga penting lagi lulus apa enggak,yang penting jalan allah emang yang terbaik
    thx dhira tulisanmu make me stroong

    ReplyDelete
  18. Makasih mbak... tulisannya menginspirasi bangettt :)

    ReplyDelete
  19. mba dhira mau tanya dong, gimana sih caranya supaya kita terus terus semangat apapun yg terjadi? gimana caranya supaya ga keseringan ngedown gitu mba? padahal udah berdoa juga kepada Allah :), makasih

    ReplyDelete
  20. Dhira... gimana pruefung dshnya lulus ngak, baru baca nih blognya, coba cari" cerita selanjutnya tapi ngak nemu, heheee #penasaran. sekarang aku juga lagi berjuang nih tuk DSH. mudah" an lulus bulan Juli,. Amiennn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lanjutan ceritanya, bisa dibaca di tulisan gw yang judulnya : "Jerman, Sampai Ketemu Lagii! :)"

      Delete
  21. Sangat memotivasi, cerita yang bagus

    ReplyDelete
  22. sangat menginspirasi, salam kenal mbak

    ReplyDelete
  23. yang penting bersyukur
    nanti pasti diberikan jalan sekalipun gagal ujian
    tetep semangat ya

    ReplyDelete