Thursday, 18 August 2016

Segala Hal Seputar Homestay (Au Pair)

Hi guys! Hari ini gue mau khusus bahas mengenai homestay atau istilah lainnya Au pair. Karena buanyak buanget yang nanya hal ini ke gue via media sosial, jadinya gue buat pembahasan khusus deh untuk kalian supaya nanyanya ga bolak-balik dan gue juga ga bolak balik jelasin hal ini satu-satu ke kalian yang nanya :)

Jadi tolong, dibaca dulu semuanya yaa sebelum memutuskan bertanya secara pribadi ke gue via line. Kalau pertanyaan kalian ga ada di sini, baru kalian bisa tanya langsung ke gue lagi. But please, jangan tanya via email karena ga akan gue jawab, okay? Dan kalau via line, gue jawabnya lama, mohon kesediaannya untuk bersabar karena biasanya gue lagi banyak kerjaan dan belum ada waktu untuk menjawab pertanyaan kalian satu-satu. 
Btw, gue punya persyaratan sebelum kalian nanya ke gue. Lebih tepatnya sebuah pembiasaan yang harus kalian lakukan sebelum nanya ke orang :
  1. Biasakan untuk ‘usaha’ searching dulu seputar pertanyaan kalian ke Mbah Google sebelum bertanya. Kalau sudah searching belum juga nemu jawabannya, baru boleh nanya ya. Contoh : “Kak, Au pair itu apa sih emangnya?” | Please, di Mbah Google banyak definisinya kalau dicari :|
  2. Gue agak kurang suka menjawab pertanyaan orang yang minta disuapin. Maksudnya nanya, tapi aslinya merepotkan orang yang ditanya.
Contohnya : 
“Kak, gimana sih caranya buat biodata diri yang bagus supaya bikin orang tua asuh tertarik? Kakak bisa kirim contohnya ga, kak?”

Emm, coba dibuat dulu ya, kalau udah buat baru minta tolong dikoreksi. Tolong, jangan jadi pribadi yang males, okaaayyy?

SO, ARE YOU READY??!!

Okaay, berikut adalah daftar 
‘THE MOST FREQUENTLY QUESTION’ 
yang selalu ditanyakan ke gue :  

Kak, waktu itu tinggal di luar negerinya di mana?
Di Jerman, de. Negerinya om Hitler hehe

Kak, di Jerman kuliah ya? Gimana sih kak, pengalaman kuliah di Jerman?
Ngga, di Jerman gue Homestay / Au pair dan kerja sosial :)

Berapa lama kak tinggal di Jerman?
2,5 tahun. Dari awal Maret 2012-awal Juli 2014 

Sekarang masih di Jerman, kak?
Ngga de, udah pulaaangg.

Homestay itu apa sih, kak?
Homestay itu istilah lainnya Au pair yaitu kita tinggal dengan keluarga asuh asli negara tersebut selama kurun waktu kurang lebih satu tahun. Biaya hidup kalian ditanggung selama setahun sama orang tua asuh. Kita sebagai anak Au pair dianggap sebagai anak asuh keluarga tersebut. Biasanya mereka punya anak kecil dan kita diminta untuk main sama anak-anaknya gitu. Di sana, kita bisa les bahasa, belajar kultur di negara tersebut, travelling dll
Looh, jadi apa bedanya itu sih sama pengasuh anak atau nanny?
Bedaa dongss. Di sini kalian bener-bener jadi kayak kakak asuh buat mereka. Ya kayak kalian main sama adik kandung aja di waktu luang. Ya begitulah rasanya.

Temenku ada kok yang jadi Au pair gitu, tapi diperlakukan kayak pembantu sama orang tua asuhnya :|
Nah, kalau itu memang faktor keberuntungan dan tangan Tuhan. Kalau dapet orang tua asuh yang bener, percaya sama gue, kalian ga akan pernah diperlakukan begitu sama orang tua asuh kalian. Gue udah ngerasain sendiri, kok. Gue bener-bener diperlakukan kayak anak mereka sendiri. 

Emangnya bener kak, disuruh ngelakuin tugas rumah tangga juga? Kayak beres-beres rumah gitu?
Kalau gue sih dulu emang bantuin mereka beresin rumah. Tapi bukan gue sendirian beresin rumah. Bareng-bareng bagi tugas sama keluarga asuh gue. Misalnya, ibu asuh gue beresin kamar mandi, gue kebagian beresin ruang tamu. Ade asuh gue yang paling gede (umurnya dulu 11 tahun) beresin dapur. Ya kayak penjelasan gue diawal, kayak orang tua kandung kalian aja minta bantuin beresin rumah. Ya begitulah.

Gimana ya kak, supaya dapet orang tua asuh yang baik gitu?
Nah, ini emang kayak beli kucing dalem karung. Posisinya sama-sama ga kenal, terus tiba-tiba ketemu pertama kali di negara tersebut. Jadi dulu yang gue lakukan adalah bener-bener minta restu sama orang tua supaya mereka ridha ngelepas gue dan berdoa sungguh-sungguh supaya dapet orang tua asuh yang sayang gue sama kayak orang tua gue sayang sama gue. Dan alhamdulillah dikasih sama Allah, jadi selama di sana gue merasa bahagia tinggal sama keluarga asuh gue. 

Homestay itu gratis ga sih, kak? Apa harus bayar mahal?
Kalau pake program dari tempat-tempat les gitu atau lembaga tertentu atau pakai agen, biasanya mahal programnya. Jangan tanya gue berapa harganya, karena gue ga pake program homestay itu.
Ada juga yang free namanya AFS klo jaman gue dulu (gatahu sekarang), tapi ada tahap seleksi yang harus dilewatin. Dulu gue pernah coba dan ga lolos dari tahap awal (tes tertulisnya haha) :p
Gue pakai program yang nyari sendiri orang tua asuhnya. Jadinya gratisan, tinggal sign up aja biasa. Ada website khususnya, namanya www.aupairworld.com. Di situ melimpah ruah orang tua asuh yang lagi nyari anak asuh dan melimpah juga calon-calon aupair yang lagi nyari orang tua asuh. Jadi sainganmu lumayan banyak. Harus pinter-pinter buat biodata di deskripsi pribadi supaya orang tua asuhnya tertarik untuk memilihmu.

Bisa ga sih kak, kalau cwo itu ikutan homestay?
Kalau pakai program dari tempat-tempat les gitu, bisa aja biasanya. Tapi kalau kalian daftar di www.aupairworld.com, orang tua asuhnya biasanya nyarinya aupair wanita. Agak jarang yang nyari aupair pria. Tapi bukannya ga mungkin, kok. Beberapa temen gue yang cwo banyak yang dapet orang tua asuh di website itu :)

Kenapa kakak lebih milih homestay di Jerman? Kenapa ga di negara lain aja?
Pertama, setelah gue nanya ke orang-orang yang pernah homestay, dapat diambil kesimpulan bahwa Jerman adalah negara yang lebih aman untuk anak-anak aupair dibandingkan negara homestay yang lain. Pemerintahnya melindungi para Aupair. Jadi kalau orang tua asuh kalian bermasalah, pemerintah Jerman melindungi. Temen gue pernah sampe dijemput sama polisi kok saking urgentnya. Pihak imigrasi Jerman (Ausländerbehorde) bisa membedakan mana yang bermasalah; anak aupairnya atau orang tua asuhnya. 

Kedua, Jerman itu letaknya di jantung eropa. Ada di tengah-tengah. Jadi kalau mau travelling, ke negara eropa lainnya ga terlalu jauh dan suka banyak penawaran murah untuk jalan-jalan ke luar negeri.

Ketiga, udah banyak orang-orang Turki di sana. Apalagi akhir-akhir ini Jerman menerima banyak pengungsi Suriah, jadi mereka ga terlalu memusuhi orang islam. Banyak kios-kios Turki yang menyediakan daging-daging halal, disembelih dengan cara yang benar. Jadi ga terlalu sulit mencari makanan halal dibandingkan negara eropa lainnya asalkan orang tua asuh kalian tinggalnya ga di desa banget. Kalau kayak gitu biasanya perlu ke kota dulu untuk cari makanan halal hehe.

Keempat, di kota besar sudah banyak masjid. Dulu gue tinggal di Hannover, masjidnya lebih dari tiga. Bentuknya ga serupa masjid kayak di Indonesia, sih. Tapi ya lumayan bisa melipir untuk shalat daripada shalat di tengah jalan, kaan. Bahkan di Berlin sama Frankfurt ada Masjid Indonesia. Terus ada pengajian Indonesia juga tiap daerah. Seruulah pokoknya hehe.

Dapet uang ga sih kak, kalau homestay itu?
Kalau di Jerman perbulan dapat 260 Euro dari orang tua asuh. Kali aja 14.000. Berapa tuh? Rp 3.640.000. Lumayaaan, laaa~

Batasan usia untuk Homestay di Jerman itu sampai kapan, kak?
Dari usia 18 sampai maksimal 26 tahun.

Jadi syarat-syarat untuk Homestay ke Jerman itu apa aja, kak?
Ada informasi lain ga kak, seputar Homestay di Jerman?
Bisa coba di buka : https://www.aupairworld.com/en/au_pair_program/germany/au_pair

Terus biaya pesawat ke Jerman siapa yang bayar, kak? Bayar sendiri atau dibayarin orang tua asuhnya?
Oh, kalau itu tergantung pinter-pinter kalian ngelobi sama orang tua asuhnya. Kalau gue dulu, pesawat dibayarin setengah sama orang tua asuh gue. Temen gue ada yang dibayarin semuanya. Ada juga yang pesawat bayar sendiri.

Kita itu bakalan dilesin Bahasa Jerman ga sih kak, sama orang tua asuhnya?
Sama kayak dijawaban tiket pesawat. Pinter-pinter kalian ngelobi orang tua asuhnya. Gue lagi-lagi dibayarin setengah sama orang tua asuh gue. Beda-beda pengalaman tiap anak asuh.

Bisa ga sih kak, Aupair sambil kuliah?
Gue ga tahu kalau negara lain, kalau di Jerman ga bisa. Karena visanya beda. Visa aupair beda sama visa student. Tapi bisa diakalin. Setelah kontrak setahun aupair habis dan hubungan sama orang tua asuh kalian deket banget, kalian bisa ngelobi orang tua asuh kalian untuk tetep tinggal di rumahnya, buat perjanjian untuk tetep bisa bagi waktu antara kuliah sama main dengan anak-anaknya, lalu kalian ganti visa jadi visa student. Lumayan bisa ngirit biaya hidup hehe.  

Kalau pengen perpanjang homestay setahun lagi di Jerman, bisa ga kak?
Ngga, setahu gue. Kalau mau homestay lagi dan ingin semakin memperlancar kualitas Bahasa Jerman, bisa pindah ke negara lain. Ke Swiss dan Austria misalnya. Karena di Jerman maksimal homestay setahun.

Kalau kita maunya homestay ke negara lain, persyaratannya apa aja ya, kak?
Silakan di cek dulu di sini : https://www.aupairworld.com/en/au_pair_program
Tinggal pilih negara tujuanmu mau ke mana :)

Hal yang ga enak selama homestay itu apa kak, misalnya?
Kalau gue pribadi sih, lebih ngerasa ga enak tinggal di rumah orang lain lama banget sampe setahun. Terus permasalahan keluarga mereka kalian jadi tahu karena tinggal serumah. Daann gue tinggal di desa banget yang pemandangannya monoton itu-itu aja. Ampe bosyeen. Ga ada orang Indonesia yang bisa diajak ngobrol, kemana-mana jauuh. Sempet stress jadinya. Makanya duit jajan sebulan gue cepet abis karena sekali main ke kota yang jauh. 

Ada waktu untuk liburan ga sih selama homestay, kak?
disitu ada penjelasannya, bisa dibaca :)

Sooo, begitulah kira-kira sekilas informasi mengenai homestay dari gue, yaws!
Kalau masih ada yang ingin ditanya, bisa add line@ gw di @nadhiraarini (‘@‘ nya ditulis ketika searching, yaa!)
Good Luck!

4 comments:

  1. Lengkap deh keterangannya. Tapi kadang suka gitu ya; Au Pair disama-samain sama Nanny

    ReplyDelete
  2. Kak mau nanya nih, kalo aupair tuh minimal sertifikat a1 kan? Kalo punyanya a2 tapii GA punya a1 bisa ga?

    ReplyDelete
  3. Jadi pengen, tapi aku orangnya manja banget. Kira-kira bisa ga ya? Blm lagi minta izin ke nyokap susah 😭

    ReplyDelete