Friday, 4 January 2013

Hal ter-WOW dalam Hidup Gue :p

"Nächste Station : Freundenstadt Bahnhof
Dieser Zug endet hier. Wir bitten alle Fahrgäste auszusteigen..."
"Stasiun berikutnya : Freundenstadt Bahnhof
Kereta ini berkahir di sini, para penumpang di mohon untuk meninggalkan kereta..."

gw bengong, Freundenstadt Bahnhof?? kok keretanya udah berakhir di sini aja? gw kan mau ke Rottweil. Harusnya kereta gw berakhirnya di Stasiun Singen, dong?? Matilah ini, masa gue salah naik kereta??

Jam di hape gw menunjukkan pukul 20.47. Seharunya gw sampe di Stasiun Rottweil jam 20.47, tapi kenapa gw malah nyasar ke Freundenstadt di jam yg sama? Gw masih ga ngerti. 

Gw liat ekspresi para penumpang yg turun. Berharap ekspresi wajah protes karena mungkin mereka ngerasa nyasar kayak gw terlihat di wajah mereka. Ekspresi yg di cari, tidak terlihat. O-OW. I have problem now.

Gw ambil barang-barang gw, ngegendong ransel gw yg lumayan berat. Mengedarkan pandangan kesekeliling. Mencari orang yg bisa dimintai bantuan. Ketemu. Ibu2, berumur hampir sekitar 50 tahunan berjalan ke arah pintu keluar kereta.

"Entschuldigen Sie. Ich habe eine Frage..." "Maaf, saya mau numpang tanya..." Gw nanya sambil nunjukin tiket kereta di tangan gw. Gw ga ngerti kenapa gw bisa nyasar. Di tulisannya bener, kok. Kereta dari Stuttgart ke Rottweil. Nomor kereta juga bener RE 19095. Apa yg salah?

Ibu2 itu tersenyum prihatin, "Aduh, nak. Kamu tau ga klo kereta ini di tengah jalan pisah jalur?"
gw ngegeleng ga ngerti, "Maksudnya di tengah jalan pisah jalur? Gimana bisa? di tiket saya ga tertulis kok, kalau saya harus pindah kereta? Nomor kereta yg saya naikin juga bener, kok...Ini gimana ya, saya benar2 ga ngerti ini..." Pertanyaan berentet keluar dari mulut gw.

gw ngikutin ibu itu keluar kereta dan baru kerasa, malam ini dingin sekali. Selama gw liburan di daerah jerman bagian barat sama tengah, cuacanya ga terlalu dingin dan saljupun ga keliatan sama sekali. Tapi di daerah gw, salju udah berserakan di mana-mana dan cuaca dingin total. 

"Iya, kamu ga salah naik kereta kok. kereta yg kamu naikin benar. Tapi, yg kamu tidak tahu adalah kereta nomor ini ada dua. Jadi ketika berangkat dari Stuttgart, dua kereta ini nyatu dan berangkat barengan. Tapi, di Stasiun Eutlingen im Gäu, dua kereta ini memisahkan diri dan pergi ke arah yg berbeda. Yg satu ke Freundenstadt, kereta yg satu lagi ke Singen. Nah, kamu duduk di kereta yg salah. Sebenarnya ga masalah km duduk di kereta yg arahnya ke Freundenstadt, tapi di stasiun Eutlingen im Gäu kamu harusnya pindah ke kereta yg satu lagi, karena di stasiun itu dua kereta ini yg tadinya nyatu, misah ke arah yg berbeda."

Gw bengong, gak percaya sama apa yg gw denger. Oh ya ampun, mana mungkin... Selama, hampir setaun gw tinggal di Jerman, baru kali ini gw denger ada dua kereta nyatu berangkat bareng, di tengah jalan memisahkan diri dan pergi ke arah yg berbeda. Ya Allah, tolonglah hambamu ini. Aku harus gimanaa? Freundenstadt itu di manaa?? Pantesan, setelah dari stasiun Eutlingen im Gäu, stasiun setelahnya asing di telinga gue. Harusnya stasiun kereta yg gw biasa lewatin itu ada Horb, Sulz am Neckar, Oberndorf, dan Rottweil. Ini tuh ga ada. Oalaah, gue harus apaa?? T,T

Tapi Allah sepertinya mengirimkan seseorang berhati malaikat. Ibu2 itu. Dia tersenyum dan ngajak gw ke papan jadwal kereta yg ada di stasiun itu. Udara dingin sekarang sudah berhasil buat jari-jari tangan gw mulai kemerahan dan kaku. Gigi gue mulai bergemeletuk dengan nyaringnya.

Ternyata jadwal selanjutnya, ke Eutlingen im Gäu jam 21.19. dua puluh menit lagi. Gw harus beli tiket baru. Tapi sialnya, gw ga punya uang receh lagi. Yg ada di dompet gue uang 50 Euro yg kalau di pakai buat beli tiket di mesin penjual tiket, kembaliannya berupa koin recehan. Gw berusaha nyari dompet kecil buat naro recehan di tas gw, siapa tau masih ada sisa duit recehan. Dompet itu ga ketemu, tertimbun barang-barang di tas gw. Ya Allah, saya harus apaa???

Lagi2, ibu2 itu tersenyum. "Ga papa, cuma 4 Euro kok. Pake uang saya aja."
Gw kaget, "Aaa, ga usah. Saya kayaknya ada uangnya. Nanti kalau pakai uang anda, gantinya gimana, dong?"
Ibu2 itu menggeleng, "Ga masalah. Anggap aja hadiah dari saya. Kamu udah stress gt. Lagian kalo km sibuk nyari2 uang recehan lagi, nanti kereta ke Eutlingen im Gäu nya ke buru berangkat. Ini kereta terakhir, lho.."
Gw cuma bisa berucap syukur dalam hati dan bilang ke ibu itu "Ya ampun, makasih banyak. Saya gatau harus bilang apa lagi. Aduh, anda boleh saya peluk ga?"
Ibu2 itu tertawa lebar dan meluk gw "Gapapa. Hal kayak gini memang kadang2 bisa kejadian kok. Jangan panik ya, itu keretanya ada di peron dua."
Gw jalan ke arah kereta dan ibu2 itu nganter gw sampe ke depan pintu kereta. "Hati-hati di jalan ya, nak..."
gw ngangguk dan ngucapin sekali lagi terima kasih. Ibu2 itu pun pergi dan pintu kereta gw ketutup otomatis.

Akhirnya, gw duduk di kereta. Karena masih penasaran, gw liat lagi tiket gw. Kenapa gw td ga ngeh, klo keretanya ada dua. Kenapa gw bisa salah naik. Pas gw baca ulang di keterangan tiket, ada tulisan di paling atas : Vorderer Zugteil dari awal gue ga ngerti apa itu artinya. Tapi gw biarin aja, karena gw kira itu bukan masalah besar. Sekarang, gw tau apa itu maksudnya. Itu seperti pemberitahuan bahwa kereta itu terbagi dua dan bisa misah kapanpun di manapun. OH MY GOD!
PhotobucketPhotobucketPhotobucket
Ibu asuh gw td tlp karena udah nunggu gw di stasiun Rottweil. Berhubung gw nyasar gatau kemana, akhirnya gw dengan minta maaf banget supaya di jemput lagi sekitar jam 12 malem. Karena kereta gw nanti di Rottweil nyampenya sekitar jam segitu. Ibu asuh gw meng-iyakan dan wanti2 supaya gw hati2 di jalan.

Kereta sekarang berhenti di stasiun Eutlingen im Gäu. Karena gw selalu lewatin stasiun itu malem2, gw ga tau apakah itu stasiun besar atau kecil. Gw keluar kereta dan terlihat jelas bahwa ini adalah stasiun tua. Ya Allah, jadwal kereta gw masih jam 23.14. Sedangkan gw nunggu dari jam 21.56. Artinya gw harus nunggu kereta gw yg ke arah Rottweil sekitar satu jam lebih. Masya Allah, stasiun ini ga ada tempat berlindung sepertinya. 

Gw mencoba duduk di bangku sebelah rel di peron nomor dua. Angin dingin bener2 sukses buat badan gw beku setengah mati. Kereta barang tiba2 lewat dengan kecepatan tinggi di peron lima, di depan gue. Astaghfirullahhaladziiimm. Angin yg berhembus ketika kereta itu lewat, benar2 menyiksa. Gue harus cari tempat, gue harus cari tempat bernaung.

Peron antara peron satu dan dua ada tangga lebar ke bawah. Di bagian dasar tangga, ada lorong ke arah kiri. Dari tadi gw ragu, gw harus turun atau tidak. Sudah terbayang dengan jelas bagaimana suara langkah kaki gw bakalan menggema di tangga dan lorong yg terletak di arah kiri itu.
Tapi kalau gw tetap 'ngotot' duduk di situ, gw bisa terancam mati beku. Cuaca sekarang kira-kira antara nol sampai minus satu derajat. Malam semakin larut. Yg gw takutin bukan hantu, tapi para pemabuk atau orang jahat yg mungkin bisa aja tiba2 lewat karena ngeliat gw duduk di luar sendirian. Mau lari, juga kemana. Gw ga liat ada tanda-tanda kehidupan selain gw sendiri. Di sana, ga ada pos polisi. Batre hape gue, bentar lagi habis. Gw ga bisa dengerin lagu di hape, karena klo gw maksa, nanti hp gw terancam mati dan gw ga bisa tlp ibu asuh gw buat jemput gw nanti. yg ekstermnya lagi, klo ternyata ada orang jahat nyamperin gw, gw ga bisa telpon polisi minta bantuan. Jadi, gw bener2 buat hape gw bertahan dan ga gw otak-atik apapun yg bisa bikin batre hp gw makin berkurang.

Akhirnya gw mutusin buat jalan ke bawah. Mendarat di tangga paling dasar, suara langkah kaki gw mulai menggema. Seolah-olah ada yg ngikutin gw dari belakang, gw mulai pegang tas gw kenceng. Ternyata, di depan gw ada tangga lagi ke atas. Oh, kayaknya itu stasiun tuanya. Gw naik ke atas dan pemandangan mengerikan di depan mata gw.

Stasiun ini benar-benar tua. Pintu keluar ada dua dan dua-duanya rusak. Angin dingin mulai masuk dari pintu itu dan di sana, di luar pintu itu semua terlihat gelap. Gw ga berani liat keluar. Pandangan gw menelusuri setiap senti stasiun tua itu. Ada enam pintu yg semuanya tertutup. Salah satu pintu paling ujung, di bagian atasnya ada tulisan "PRIVAT". Pintu lainnya, ada yg bagian bawahnya di tutup kardus coklat. Temboknya hampir penuh coretan anak muda iseng. Papan diukir coretan yg ga jelas apa maksudnya. Ada dua bangku panjang terletak terpisah. Satu di pojok kanan, satu lagi di sisi lainnya. Gw duduk di bangku sebelah kiri.

Duduk, kaku, sendiri. yg gw bisa lakuin dzikir berulang-ulang, baca ayat kursi, dan kata2 ini yg selalu gw ulang2 di manapun dan kapanpun gw berada. ga cuma di situasi ini aja : "hasbunallah wani'mal wakil, ni'mal maula wani'mannasir" "Cukuplah Allah menjadi Penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung." Sambil berdoa lagi "Ya Allah, lindungilah aku dari makhluk-makhluk jahat. Tolong buat waktu cepat berlalu, Ya Allah..." Terus gw tambah surat An-nas, Al-Falaq. Berulang-ulang gw baca Al-Ikhlas, sambil bilang "Tuhanku, cuma satu. Allah. Aku percaya pada-Mu, Engkau pasti melindungiku. Engkau satu-satunya tuhanku, hanya kepada-Mu lah aku meminta perlindungan. Tolong buat aku kuat Ya Allah, buat aku kuat..."

Suasanya semakin terasa mencekam buat gw. Benar-benar, sepi. Kadang, terdengar suara kaki melangkah. Kadang-kadang, seperti ada seseorang mengorek-ngorek sesuatu di luar, kadang seperti ada seseorang memukul tembok, sering terasa seperti ada seseorang yg merhatiin gue di balik pintu transparan yg terletak di ujung, yg di atasnya ada tulisan 'PRIVAT'. 

Ketika gw nengok ke arah pintu itu, tiba-tiba seperti ada bayangan anak kecil ngeliatin gw di balik pintu itu. Ketika gw baca do'a-do'a sambil terus merhatiin pintu itu, bayangan itu tiba-tiba bergerak mundur dan hilang. Kadang gw ngerasa, bayangan itu seperti ga bermaksud buat gw takut, tapi seolah seperti nemenin gw di sana. Makanya gw heran, kenapa gw malah ga takut dan terus-terusan ngeliat ke arah pintu transparan itu.

Semua mobil yang lewat di sebelah stasiun tua itu, bergerak dengan kecepatan tinggi. Akibatnya angin kadang-kadang berhasil menggerakkan pintu bertuliskan 'PRIVAT' itu sehingga berderit pelan 'kriieett' atau kadang-kadang malah pintu itu kebanting dan menimbulkan bunyi 'DUG! DUG!' Oke, gue berhasil menyimpulkan bahwa dari enam pintu itu, pintu paling ujung bertuliskan 'PRVAT'lah yg paling aneh buat gue.

Di luar, terdengar kereta dengan kecepatan tinggi lewat tanpa mampir di stasiun itu. Gw yg duduk di dalam stasiun seolah-olah ada gempa yg lewat. Setiap kereta lewat, stasiun tua itu bergetar hebat dan gue selalu deg2an, ngeri kalau tiba-tiba stasiunnya runtuh.

Sempet, gue hampir nangis saking hopelessnya. Tapi hati nurani dan sisi rasional di dalam diri gw selalu berbisik pelan tapi tegas "Nggak, Dhir! Kamu kuat, kamu bisa! Nangis ga akan nyelesein masalah. Yang ada malah kamu pusing dan ga akan bisa mikir nantinya. Kalaupun kamu nangis juga, keretanya tetep bakalan dateng jam 23.14. Ayo, tetap bertahan. KAMU BISA! Dhira yg aku kenal, orangnya kuat dan ga gampang down sama masalah yg kayak begini doang!" dan akhirnya, air mata yg sempet muncul di daerah sekeliling matapun, mengering sendiri.

Tapi kebiasaan jelek gw pun muncul. Yaitu, ngecek jam tiap menit. 22.31, 22.32, 22.33. Makin stress, karena seperti tidak ada kemajuan. Ya Allah, TOLOONGG!! 
PhotobucketPhotobucketPhotobucket

Jam 22.50, gue mutusin buat keluar dari stasiun itu dan balik lagi nunggu di peron dua. Yg artinya, siap-siap berperang melawan angin dingin. Gak tau harus ngapain, gue nemu novel yg iseng gw sempilin di tas. Novel yg gw bawa dari Indo dan belum sempet2 di baca, judunya 9 Summers, 10 Autumns karya Iwan Setyawan.

Gw buka halaman demi halaman, ceritanya seru. Tapi jari-jari tangan gw tersiksa, karena ga terlindung sarung tangan dan megang novel itu supaya tetap terbuka di tangan gw. Ayolah, 10 menit lagi.
Nyerah, jari-jari tangan gw bener2 ga bisa bertahan sekarang. Gw tutup bukunya dan berusaha jalan-jalan ringan. Tapi sayang, kaki gw sudah terlanjur beku. Gigi gemeletuk parah, angin nampar gw kasar. Pukul 23.14...

GOD, kereta gw ga dateng-dateng...
Panik. Karena emang kadang, jadwal suka berubah tiba-tiba. "Gimana kalo gw apes? Gimana kalo hari ini ternyata kereta malem ga ada? Gw harus apa?" Pukul 23.16...
Gw mutusin, kalo sampe jam 23.30, kereta gw ga nongol-nongol juga. Gamau tau, gue bakalan telpon Notruf alias Emergency Call alias Telepon darurat di nomor 112. Minta tolong di jemput. Ntah gimana cara mereka nolongnya, yg jelas gw harus sampe rottweil jam 12 malem. kalo ga gitu, gue yakin bisa mati kedinginan karena emang udah ga tahan lagi guenya juga. Hidung udah terus-terusan meler, semua badan gw udah sakit, tenaga gw udah bener2 terkuras.

Kalo gw minta orang tua asuh gw jemput, jelas makan waktu lama lebih dari satu jam. Karena letaknya jauh banget. Gw khawatir, nanti mereka jemput gw udah tinggal nama lagi guenya hehe jd Emergency Call adalah satu-satunya pilihan yg bakalan gue ambil klo emang kereta gw ga dateng2 juga. Pukul 23.18...
dari jauh, ada suara kereta dateng. Alhamdulillah, kereta gw cuma telat 4 menit bukannya ga dateng sama sekali. Pintu kereta berhenti ga seberapa jauh dari tempat gw berdiri. Cara buka pintunya aneh, harus di tarik dan pintu itu berat banget. Oalah, kayaknya kereta ini kereta tua juga. Isi keretanya juga, bentuknya kayak kereta-kereta yg sering gw liat di film jadul :p Gpp, yg penting naik. Ya Allah, anget banget keretanyaaa... Alhamdulillaaahh :D
PhotobucketPhotobucketPhotobucket

Akhirnya, gw duduk tepar di kursi. Jarak dari stasiun horor td ke Rottweil sekitar 38 Menit. Gw ngeliat jendela keluar, semuanya gelap. Sambil mengucap syukur berkali-kali, masih di beri kehidupan, masih di beri kekuatan buat ngelewatin ini semua.

Gw telpon orang tua asuh gw, ngasih kabar kalo gw bentar lagi sampe di Rottweil. Mereka bilang, mungkin agak telat 10 menit jemputnya, karena mereka mau ada urusan yg harus di selesein dulu. Gw berdoa lagi, semoga masih di beri kekuatan untuk bertahan nunggu 10 menit di tengah angin dingin yg menyiksa.

"Stasiun selanjutnya : Rottweil. Pintu keluar berada di sebelah kanan."
--dan, YEAH! Inilah stasiun tempat gue harusnya TURUUUNN!! Ya ampuunn! Ntah kenapa, gue jadi kangen sama stasiun Rottweil ini, saudara-saudara haha

Gw keluar, jalan ke arah stasiun, tapi stasiunnya sudah di kunci. Jadi mau ga mau, gw harus nunggu orang tua asuh gw dateng di luar. Gw berusaha tetap bertahan, walaupun gigi bergemeletuk, badan menggigil parah, dan segala reaksi tubuh lainnya. 'bertahan-senyum-jangan mengeluh-harus bisa!'

Di sana, mobil yg gue kenal datang. Orang tua asuh gw langsung nyalain pemanas sampe poll di mobilnya. Sampe di rumah, ade asuh gw yg pertama masih bangun dan nyambut gw dengan cengiran khasnya. Gw ketawa dan bilang ke dia gini : "Kübra, kalo kamu jadi aku tadi, kamu pasti udah nangis-nangis di stasiun..." dan gue pun cerita ke dia pengalaman mistis gw tadi.

Kesimpulannya : "Selalu ada Hikmah di setiap kejadian..." 
Dengan kejadian ini, gue jadi tau ada kereta nyambung dan misah begitu
Dengan kejadian ini, gue jadi semakin sadar bahwa : "Allah, selalu ada dekat dengan gw dan akan selalu melindungi gw bagaimanapun cara-Nya" 
Cintaku pada-Mu tidak akan ada habisnya, Ya Allah...
--dari hamba-Mu yg selalu merindukan-Mu...
-Dhira
PhotobucketPhotobucketPhotobucket

9 comments:

  1. ya Allah, Dhiiir... :") perjuangan abis..
    Dulu aku pernah nyasar juga pas di Hamburg. Tapi itu S-Bahn, bukan RE. Dan siang hari. Dan engga sendiri. Pengalaman mah emang guru yang paling berharga. Jangan kapok main ke Halle yaaw.. *hugs*

    ReplyDelete
  2. dibalik perjalanan musafir emang selalu terselip doa doa yang akan diijabah sama Allah, beeeuh insyaAllah :'D
    CEMUNGUDH DIRAAA EAAA

    ReplyDelete
  3. aku sampe ikut-ikutan horor baca yang ini. :p

    ReplyDelete
  4. selamat ya dhir, telah melewati masa-masa kritismu :)

    aku juga baru tau ada kereta kayak gitu pas di München.. aneh yaa kadang2, ada2 aja kereta 1 jadi 2 ke arah yg berbeda -___-

    ReplyDelete
  5. Ceritamu itu mengingatkanku pada iklan ini http://youtu.be/ukSbQjNHt8s.....waktu liat iklan ini, heran, kok bisa berangkatnya pake kereta yang beda tapi nyampenya sama...apa Dhira naek yang kayak gini? xixixixixi....

    ReplyDelete
  6. haha..luar biasa kak dhira :)
    btw, kak dhira apa kabar? masih inget sy kah? kayaknya udah lupa..hihi
    salam yaa..sukses selalu..
    -indi maretia-

    ReplyDelete
  7. wow bgt critanya :), suka kesimpulannya...salam kenal ya.. :)

    ReplyDelete
  8. hahaha, ada-ada aja si dhira. jangan kapok ya. :D

    ReplyDelete
  9. seru bgt ceritanya
    nyasar di perjalanan adlah hal yang paling menakutkan >_< hemzzzz..

    ReplyDelete