Monday, 13 May 2013

Ada Pembunuh di Dalam Seminar...PART 3


Note :
Baca Part 1 nya di sini :
Part 2 di sini :
Gw ngelirik Esther dengan tatapan tanpa ekpresi dan dengan nada suara dingin gw bilang, “Iya, nama boneka voodoonya Esther…”

Esther ngeliatin gw, shock “Udah aku duga, kamu pasti yang megang nama aku kan??” Gw yang tadinya ngeliatin dia dingin, tiba-tiba langsung senyum lebar, “Haha. Nggak deng, bercanda..Kan aku cuma mau kasih nama aja. Kasian kalo bonekanya ga ada namanya, ya kan?” Gw masih nyengir lebar. Esther masih ngeliatin gw curiga, tapi mungkin karena gw keliatannya biasa aja, akhirnya dia berubah relax, “Bener juga..”
Esther sibuk mainin boneka wol buatan kita bersama, gw ngeliatin dia dari samping dengan cengiran penuh makna. Hari ini dia harus gw bunuh. Tanggung udah bunuh empat orang hari ini. Di buletin aja jadi lima haha.

Selesai acara kreatifitas, kita semua boleh istirahat sebentar sambil nunggu yang piket masak makan malem. Gw masih belum punya kesempatan bunuh Esther, karena dia sibuk ngobrol mulu sama orang-orang. Maklum, dia kan salah satu trainernya.

Akhirnya gw jalan ke arah dapur dan denger berita baru kalau Paul udah mati. Ntah dia di bunuh di mana, gw ga ngeliat. Yang jelas dia udah jadi hantu gentayangan aja. So, di otak gw pun mucul dugaan. Sejauh yang gw amati, kayaknya sih :

Yang hidup tinggal berempat :
Gw, Chopi, Esther, Jagaa.
1.       Gw megang nama Esther
2.       Esther megang nama Chopi
3.       Chopi megang nama Jagaa
4.       Jagaa megang nama gw

Itu hanya perkiraan gw sementara. Jadi bisa jadi salah. Cuma gw gamau ambil resiko, jadinya gw percaya sama intuisi gw. Intinya, Esther harus gw bunuh hari ini ntah gimana caranya dan gw harus selalu ada di kumpulan orang banyak supaya ga di cegat Jagaa.

Berhubung boleh istirahat sebentar, gw mau jalan keatas pengen tiduran bentar di kamar. Eh, denger teriakan. Taunya Esther ga berhasil bunuh Chopi HAHAHA kesian bener. Gw ketawa ngeliat orang-orang pada rame gara-gara gagalnya rencana pembunuhannya Esther. Lagi asik-asiknya ketawa, gw liat Jagaa pergi keluar barengan anak-anak yang kebagian tugas piket masak besok siang. Berarti mereka belanja beli bahan. A-HA! Selama Jagaa pergi, berarti gw bisa bebas berkeliaran sendirian. Kesempatan ini harus gw ambil, gw harus cepet-cepet bunuh Esther sebelum Jagaa balik belanja.

Gw ngelirik Esther, dianya masih di kerubungin orang. Yaudahlah, gw naik dulu aja keatas bentar sambil ngelanjutin nonton drama korea baru biasaaa haha. Dramanya kim tae hee yg baru, Jang Ok Jung Live In Love lagi seru total soalnya wkw. Langsung gw kabur ke atas.

Selesai nonton drama itu, gw bosen. Gw jalan ke arah jendela kamar yg posisinya bisa ngeliat dapur yang letaknya di bangunan seberang bawah. Dari jendela dapur, keliatan anak-anak yang piket lagi pada sibuk di dapur semua. Klo kayak gini, Esther pasti lagi sendirian. Karena dia ga ikutan masak. Sementara anak-anak yang lain lagi belanja sama sisanya pada nongkrong di kamar masing-masing.

Gw keluar kamar. Lorong kamar gelap, suara langkah kaki gw menggema. Gw turun tangga pelan-pelan dan ketika mau buka pintu, keliatan jelas Esther lagi duduk sendirian sambil nelfon seseorang. A-HA! Kesempatan yang ditunggu-tunggu dari tadi ternyata datang juga HAHAHAHA #devillaugh.

Gw jalan santai sambil senyum lebar, terus duduk di sebelah kursi yang di dudukin Esther. Esther ngeliatin gw curiga, gw geser posisi duduk gw sedikit ke arahnya, “Esther…“ Belum selesai gw ngomong, dia langsung teriak kenceng banget padahal dia lagi nelfon loh. Karena takut yang lain denger, gw pegang pundaknya dan berusaha nahan dia supaya ga kabur. Sayang, temen gw yang lagi masak dateng sambil teriak, “Nadhiraaa, kita ngeliat loh kamu mau bunuh diaa!! STOP! Kamu gagal bunuh Esther!“ Gw cuma ngangguk-ngangguk nyantai, “Oke, gw gagal..“ Tapi yang ga temen gw tau adalah gw tetep ga ngelepasin pegangan gw di bahu Esther. Jadi pas temen gw balik lagi ke dapur, gw tarik pundak Esther cepet pake tangan kanan gw, tangan kiri gw nyekek leher dia dari belakang. So, gw tetep berhasil bunuh dia HAHAHA.

Esther nyerah dan nafasnya masih ngos-ngosan. Gw tetep nyengir lebar. Dia minta maaf ke lawan bicaranya di telpon karena tiba-tiba dia teriak gt wkwk. Kocak. Dia ngasih kode yang gw udah tau jawabannya kalau dia megang nama Chopi. Sebelum gw pergi ninggalin dia, gw keluarin boneka voodoo yang tadi kita buat. Terus bilang ke dia, “Ini boneka voodoomu. Kan tadi aku udah bilang, namanya Esther…” Terus gw taro bonekanya di atas meja. Esther yang lagi ngelanjutin nelpon, ngeliatin gw dengan mata melotot dan mulut menganga. Jelas-jelas shock.

Sepertinya, gw lah pembunuh berdarah dingin itu…

Gw akhirnya pergi ke dapur dengan seringai puas. Chopi sasaran gw selanjutnya ada di dapur karena dia kebagian piket masak. Dia juga tadi yang mergokin gw pas mau bunuh Esther. Payah.  Kalau gw jadi dia sih, gw biarin aja si Esther mati, kan dia sendiri tau kalau pembununuh yang megang namanya dia itu Esther. Gara-gara tadi Esther gagal bunuh dia. Kalo Esther mati, bagus dong. Musuhnya makin berkurang. Klo gw jadi dia, gw pura-pura ga liat. Polos benar dia…

Chopi ngeliat gw terus nyengir lebar, “Haha, Nadhiraa…ga berhasil bunuh Esther nih yee…” gw pura-pura narik nafas berat dan manyun, “Kamu kenapa pake liat segala, sih? Rese bener…” Chopi ketawa senang, gw nyengir penuh makna. Dia gatau pembunuhnya sudah berganti orang ckck.

Anak-anak lain pada keluar dapur. Satu nyiapin meja, yang satu lagi ke kamar mandi, sisanya gatau kemana. Tinggal gw berdua sama Chopi. Gw yang tadinya duduk, berdiri. Chopi ngelirik gw, “Dhir, temenin dong jangan tinggalin aku sendiri. Nanti Esther dateng, aku mati lagi…” Gw nyengir, “Okay…”

Bodohnya… si korban yang mau di bunuh ini malah minta pembunuh yang megang namanya buat nemenin dia. Betapa lucunya…

Beruntung, gw emang ga niat bunuh dia hari ini. Kawan, gw gamau capek-capek bunuh Jagaa kali. Gw tau seberapa kuat kekuatannya dia tadi ngedorong gw dengan satu kibasan tangan sampe gw mental ke tembok. Berhubung Chopi megang nama Jagaa. Jadi biarlah dia yang bunuh Jagaa duluan. Nanti kalau Jagaa berhasil di bunuh Chopi, baru gw maju bunuh Chopi. Lebih gampang, gw ga perlu ngeluarin tenaga banyak. Toh, sama-sama cwe. Dia lebih kecil pula badannya dari gw.

Kalau gw bunuh Chopi sekarang, nama Jagaa berpindah ke tangan gw. Jadinya sasaran baru gw Jagaa. Sedangkan Jagaa sendiri megang nama gw. Itu namanya cari mati. Rubah lawan Harimau dengan adu kekuatan sama aja bunuh diri. Biarkanlah ular mematuk harimau sampai mati. Baru rubah datang menyerang ular di saat si ular ini sedang kehabisan racun di giginya. Menarik, bukan?haha

Jangan anggap remeh Chopi. Dia itu senjata paling ampuh buat bunuh Jagaa. Karena Jagaa cuma fokus bunuh gw doang. Dia ga merhatiin bahwa dia diincer orang lain juga. Chopi itu licin kayak ular. Dia pasti bisa ngedeketin pelan-pelan Jagaa terus tiba-tiba bunuh dia dari belakang. Kalau gw punya senjata indah begitu, kenapa gw harus buru-buru menghancurkan si senjata ini. Biarlah Chopi beraksi dulu, gw kasih kesempatan Chopi biar dia bisa merasakan kesenangan terakhir membunuh orang hehe. Gw cukup menunggu dengan sabar dan mengawasi mereka berdua dalam diam

Lagi asik merhatiin Chopi yang lagi masak dari belakang, Esther dan dua anak lainnya dateng ke dapur. “Hayoo, Esther..kamu mau bunuh aku lagi yaa?? Di sini banyak orang, ga bisaaa” Esther ngegeleng, “Aku udah mati kok, di bunuh Dhira tadi di luar pas kalian pada balik ke dapur…” Chopi kaget, langsung ngelirik gw yang berdiri di sudut dapur, merhatiin dia dengan cengiran lebar. Dia shock karena orang yang dari tadi di minta buat nemenin dia, taunya orang yang bakalan bunuh dia, “Nadhira, kamu…”

Gw ngelirik Chopi santai, sambil mainin piso yang gw pake buat motong bawang, “Hallo, Chopi…Apa kabar?” Semua orang di dapur, ngelirik gw takut. Gw taro piso yang gw pegang dan lagi-lagi nyengir lebar, “Sampai ketemu besok, kalau begitu…” Terus gw dadahin mereka yang ada di dapur dan pergi ke kamar.

Intinya, kalau sampai besok siang Chopi ga berhasil bunuh Jagaa, ga ada jalan lain gw bunuh Chopi duluan. Masalah ntar bagaimana bunuh Jagaa urusan belakangan. Batas kesabaran gw cuma sampai besok siang. Titik.
****
 Ga kerasa udah besoknya aja. Semua sarapan seperti biasa. Setelah diintrogasi sana-sini, ketauan kalau rekor terbanyak membunuh dalam sehari itu, di pegang gw. Kemaren gw berhasil bunuh lima orang sekaligus. Chopi selalu menghindar kalau gw ngedeketin, gw cuma ketawa. Seneng ngeliat dia takut. Jadi gw kerjaannya ngeledekin dia aja sepanjang pagi. Pura-pura ngedeketin terus tanpa niat ngebunuh. Oh ya ampun, game ini menyenangkan sekali…HAHAHAHAHA #devillaugh

Sepanjang pagi ini, Jagaa keliatan ga bergerilya lagi bunuh gw. Dia masih keliatan pengen nakut-nakutin gw. Tapi intuisi gw menyatakan dia udah koit. Hawanya udah beda. Pas dia berusaha mau bunuh gw, gw cuma geleng-geleng kepala, “Ckckck. Gausah belagak mau bunuh gw klo lo udah mati..Banyak gaya lo ah haha” Jagaa ngeliatin gw dan sepertinya berupaya supaya tetap akting, “Nggak lah, gw belom mati. Gw harus bunuh lo dulu kali. Baru gw mati dengan tenang” Gw nyengir sinis, “Gausah pura-pura. Di bunuh kapan sama Chopi? Hari ini atau kemarin malem?” Jagaa ngeliatin gw dengan ekspresi susah di tebak, gw cuma angkat bahu aja. Tapi dalam hati otak gw berfikir keras, “Orang ini udah mati atau belum, sih?

Karena ga mau ambil resiko, setiap gw kemana-mana selalu berbaur sama orang. Gw malah sering nempel Teh Dede kemana-mana, biar gw ga sendirian. Chopi juga sama. Jagaa? Ntah kenapa gw tetep yakin dia sudah tak bernyawa. Siang ini gw harus bunuh Chopi. Ntah apapun hasilnya.

Ga perlu lama buat nunggu Chopi sendirian ternyata. Dia duduk di luar, berjemur sambil mainin handphone. Di dalam ruangan seminar masih banyak orang, sih..Mungkin itu sebabnya dia ngerasa santai duduk sendiri, karena sekali teriak orang bisa langsung bermunculan. Gw ga akan kasih kesempatan dia buat teriak. Gw jalan pelan ke arah dia dan merhatiin Chopi sebentar. Kayaknya dia keasikan mainan handphone. Jadi yang gw lakuin adalah gw jalan cepat ke arah dia, duduk dan tangan gw langsung nyamber leher dia dari belakang. Mati seketika..

Dia ngeliatin gw ga percaya, “Nggak,aku ga mati. Itu liat di dalam ruangan banyak orang. Kamu gagal..” gw senyum lebar, “Lalu kalau banyak orang? Mereka toh ga ngeliat kamu mati. Kamu juga ga teriak..” Dia ga terima. “Di antara mereka pasti ada yang liat…” Gw nyengir, “Kalau ada yang liat, harusnya mereka langsung lari keluar dan ngaku kalau mereka liat. Tapi ini ga ada. Udahlah terima kenyataan aja kalau kamu mati. Ribet amat…” Chopi ngegeleng, “Nggak. Aku ga kalah. Aku harus menang. Aku ga mati” Gw cuma angkat bahu, kesel “Udahlah, sini kasih nama Jagaa. Aku sekarang harus bunuh Jagaa, kan?” Chopi ngegeleng, “Nggak, dia udah aku bunuh kemaren malem..” Gw cengo, Intuisi gw benar ternyata “Well..ini jadi gw yang menang klo gitu?” Chopi masih keliatan ga terima. Dia cerita ke Esther untuk minta dukungan, tapi Esthernya sendiri bilang “Kalo ga ada saksi mata yang liat, tandanya kamu emang mati, Chopi..”

Gw nyengir lebar, “AHAHAHAHA.”

Semua orang shock, waktu diumumin gw yang menang. Rekor Baagii ngebunuh lima orang, sedangkan gw enam orang. Ga ada yang nyangka gw bakalan menang dan berhasil ngebunuh orang sebanyak itu. Empat orang Mongol, satu orang Jerman dan satu lagi orang Kirgistan.

Esther bilang, “Dari sekian banyak saya main game ini, baru pertama kali saya ngeliat pembunuh yang keliatannya ramah sekali. Kayak ga ada apa-apa.. Senyum terus, ramah kesemua orang. Eh taunya, dia berhasil bunuh banyak orang. Wah, Nadhira…kamu berbahaya.”

Temen-temen gw geleng-geleng kepala takjub sambil tepuk tangan, “Lo gila, Dhiiiirrrr HAHAHAHA. Harus ati-ati nih, deket-deket sama looo wkwk” Lagi-lagi gw cuma nyengir, “Terima kasih..terima kasih…haha”

Dan pembunuh berdarah dingin di dalam seminar ini bernama Nadhira dari Indonesia. Nadhira itu saya. Saya itu Nadhira. Saya, si Pembunuh berdarah dingin yang ramah. Terima kasih :)
 photo 58.gif photo 58.gif photo 58.gif

9 comments:

  1. mantaafff mbak dhirjo

    ReplyDelete
  2. dhiraaa gw dari awal itu suka banget baca2 tulisan lo di blog ini,, dari awalnya background blog lo item sampe sekarang semangka di mana-mana . hahahaha.. ttapi gw suka bangett dan menunggu cerita lo yang ini.. sumfehhh.. kerennn bangettt :DDD

    ReplyDelete
  3. Weh... Seru juga ya, Semangat Belajar ya mbak Dhira... Semoga bila pulang nanti bisa menjadikan Indonesia Lebih baik!

    Semangat!

    ReplyDelete
  4. Amazing kakkkkk... :D
    gak nyangka kk punya bakat jadi pembunuh berdarah Indonesia,, hehehe
    seru bangetttttttt ceritanya.

    ReplyDelete
  5. Maaf mbak dhira, jd hikmah dalam game ini apa ya ?

    ReplyDelete