Saturday, 11 May 2013

Ada Pembunuh Di dalam Seminar... PART 2

Note : Bc part 1 nya di sini :
http://nadhira-arini.blogspot.de/2013/04/ada-pembunuh-di-dalam-seminar-part-1.html

Hari ini udara agak dingin, jadi yang tugas piket masak nyediain sarapan di dalam ruang seminar. Gw ngerogoh kertas kecil yang ada di kantong gw sekali lagi sebelum mulai sarapan. Tulisan acak-acak itu mulai keliatan lecek kelamaan di kantong gw. ‘Amaraa’. Gw lirik kanan-kiri, sasaran gw belum dateng. Gw sarapan dengan tenang, sambil mikir gimana caranya bunuh dia.

Lagi asik menikmati suapan terakhir, akhirnya yang di tunggu dateng juga. Seperti yang gw duga, dia dateng sendirian. Gw ga mungkin langsung nyerang juga, karena dia langsung masuk ke dalem ruang seminar dan duduk di antara temen-temen Mongolnya. Sial, tau gitu gw tungguin di bawah tangga tadi. Sialaaann. Susah deh ini bunuhnya kalau dia udah gabung sama temennya.

Lagi asik ngutuk diri sendiri, tiba-tiba si Amaara jalan sendirian ke dapur. Gw tau persis itu dapur sepi, ga ada orang karena lagi pada asik sarapan semua. Gw nyengir lebar. A-HA! Kesempatan ini pun datang kembali. Gw pun jalan santai ke arah dapur. Yang di cari ga ada. Berarti kalau ga di dapur, dia ke kamar mandi yang letaknya di sebelah dapur. Sambil mainin kuku, gw tunggu dia di lorong penghubung antara dapur dan kamar mandi. Meenn, buruan keluar napa sih..tangan gw udah gatel, nih haha.

Si Amaraa keluar dari kamar mandi dengan mata yang masih ngantuk-ngantuk. Gw ngelambain tangan ceria terus nyapa dia, “HEY, DUU!! Guten Morgen!“ “HEY, KAMUU!! Selamat Pagi!“ Amaraa nyengir lebar, “Selamat pagi, juga dhiraa“. Dengan masih nyengir lebar, gw ngehadang dia terus bilang, “Whooppss, maaf ya kamu mati sekarang hehe“ Si Amaraa bengong, “Wah, bo’ong nih..“ Gw cuma angkat bahu sambil masih cengar-cengir, “Well, sayangnya tidak. Kamu megang nama siapa? Sini aku yang bunuh hehe“ Si Amaraa manyun, antara masih setengah sadar dan shock. “Sasaran gw Nomi“ Gw ngangguk-ngangguk singkat, “Wuokeee, istirahat yang tenang di alam sana kalau gitu hehe babay“

Gw ngelambain tangan perpisahan. Sepertinya, gw pembunuh yang ramah hoho.

Akhirnya, gw duduk lagi di kursi gw seolah-olah ga terjadi apa-apa. Terus gw lanjutin suapan terakhir gw. Si Amaraa ngeliatin gw diem-diem, tanda masih kesel dan ga percaya dia udah jadi hantu gentayangan sekarang di dalem seminar. Sekali lagi gw cuma nyengir. Pandangan gw beralih ke Nomi, yang duduk di seberang Amaraa. Sial, lagi-lagi sasaran gw Anak Mongol.

Selesai sarapan, seminar pun di mulai. Matahari udah mulai nongol dan cuaca ga begitu dingin lagi sekarang. Jadi, acara pertama hari ini kita jalan-jalan keluar. Karena lokasi tempat kita nginep deket sama pelabuhan kecil, jadinya kita sambil seminar, sambil berjemur, ngeliat pemandangan indah di depan mata. Sesekali mata gw ngelirik Nomi. Ini anak gimana cara ngebunuhnya ya? Susah deh kalo sasarannya Anak Mongol, bareng-bareng mulu.

Karena acara seminarnya asik, sesi pertama ga kerasa udah selesai aja. Jadi kita semua balik lagi ke tempat nginep. Yang lain boleh istirahat, tapi yang piket masak harus udah langsung nyiapin buat makan siang. Oh, ternyata si Nomi kebagian piket masak toh. Gw berdiri di sebelah pintu seolah-olah merhatiin mereka masak. Sambil bercanda sana sini sama anak-anak lain yang pada nongkrong di dapur. Semua bahagia, semua tertawa. Tapi sesekali pandangan mata gw cuma tertuju pada satu orang yang sibuk bolak-balik ambil bahan sana-sini. Nomi…

Kayaknya gw ga perlu nunggu lama. Si sasaran gw ini, tiba-tiba pergi ke kamar mandi. Gw nyengir lebar. Ngikutin dia beberapa detik setelah dia masuk kamar mandi. Hmm, kalau gw bunuh dia di lorong antara dapur dan kamar mandi, nanti ketauan karena lagi banyak orang di dapur. Akhirnya, gw nungguinnya persis di depan pintu kamar mandi yang dia masukin. Seolah ngantri nunggu giliran. Gw pura-pura loncat-loncat seolah-olah kebelet pipis. Eh, ga pura-pura deng. Emang sebenernya gw kebelet pipis juga hehe.

Pintu di buka. Nomi senyum lebar ngeliat tingkah laku gw. “Haha kebelet yaa??“ Gw nyengir lebar, “Iyaaa, tapi sebelum masuk kamar mandi aku bunuh kamu dulu deehh“ Terus gw pura-pura cekek lehernya. Yang di cekek bengong. “AAAAAAAAAAA, bo’ongggg!!! Nggak mau matiii. Aaaa, Dhiraaa“ Terus dia nunjuk-nunjuk gw sambil manyun. “Nyebeliiinnn“. Nggak ada yang bisa gue lakuin kecuali nyengir lebar dan masuk kamar mandi. Tapi sebelum pintu di tutup dengan sadisnya gw tetep nanya, “Kamu megang nama siapa?“ Nomi ngelirik gw ga terima. “Gerelee“ (baca : Gerchle). Gw ngangguk cepet terus bilang, “Danke schön“ sebelum akhirnya nutup pintu kamar mandi. Sialaaann, Anak Mongol lagi sasaran guee. Maaakk.

Tapi sebenernya ga butuh lama buat gw, nungguin Gerelee sendirian. Dia emang lebih sering sendirian. Nomi masih keki setiap liat gw. Diem-diem dia suka pura-pura manyun, setiap ngeliat gw. Gw mah, nyengir ajalah haha.

Yang diincer akhirnya jalan sendirian ke arah kamar. Anak-anak lain, masih pada sibuk di dapur. Gw harus cepet-cepet nangkep dia sebelum masuk kamar. Tak ada jalan lain, gw harus bunuh dia di tangga. Gw jalan rada cepet ngikutin langkahnya yang udah rada jauh. Karena gw yakin ga ada orang, gw langsung tepuk pundaknya, sambil nyengir ramah seperti biasa. Yang di tepuk nengok tanpa curiga. Gw tiba-tiba meluk dia terus bisik-bisik pelan di telinganya, “Gerelee, maaf ya kamu mati“ Gw lepas pelukannya dan senyum manis banget. Dia ngeliatin gw shock dengan mulut masih menganga, “Oh, Nadhira..OH“ Dia 100% shock. Gw ngakak, “Megang nama siapa, kamu?“ Gerelee, megang gagang tangga kenceng banget dan geleng-geleng kepala pasrah, “Oyuka“ Gw nepuk-nepuk pundaknya, berusaha menenangkan, “Sabar ya, istirahat yang tenang di kamarmu gih..hehe“ Terus gw turun lagi dan balik ke ruang seminar. Ya ampuunn, sasaran selanjutnya Anak Mongol lagi nih..Kayaknya hari ini adalah hari pembantaian besar-besaran Para Manusia Mongol hehe.

Sasaran gw selanjutnya ini termasuk kategori susah, karena gw bener-bener ga pernah liat dia sendiri. Selama makan siang sama seminar sesi kedua, yang bisa gw lakuin cuma merhatiin dia dari jauh. Waktu gw ga sengaja papasan sama Nomi yang tetep masih manyun setiap ngeliat gw, gw cuma ngasih isyarat tangan gw keleher terus ngasih tau ke dia, “Gerelee udah kkkkk“  Tangan gw seolah-olah motong leher gw sendiri. Nomi cuma melotot shock. Dia kayaknya ga nyangka, gw bisa bunuh Gerelee dalam waktu secepat kilat. Well..well…well..jangan anggap remeh saya nona.

Seminar sesi dua lagi-lagi ga kerasa udah selesai aja. Esther sempet nanya, siapa aja yang udah mati dan korbanpun sudah banyak bergelimpangan. Kabar gilanya, ternyata dua temen sekamar gw udah pada berubah jadi hantu semua. Di dalam kamar yang kita tempatin bertiga, ternyata hanya gw yang masih manusia. Oh My GOD! #horor. Ada pembunuh lain yang masih bergerilya diam-diam ternyata. Siapa dia? SIAPAAAA???

Karena dua temen sekamar gw ini udah kesel maksimal, kayaknya mereka ga tahan akhirnya cerita ke gw. Mereka berdua shock, ternyata di bunuh oleh orang yang sama. Dan cara bunuhnya pun, kurang ajar. Jadi, si pembunuh ini namanya Baagii. Cwo Mongol yang masuk dalam jajaran cwo pintar dan sialnya cukup ganteng. Kayaknya dia tau, kalo dia itu ganteng dan di manfaatkanlah peluang itu.

Peluang pertama, sasaran dia Teh Dede. Si teteh ini dari Indo sama kayak gw. Jadi kemaren itu, ada permainan kerja tim gt (inti permainannya setiap orang megang tongkat, terus si tongkat itu harus di oper ke temen sebelahnya tapi cuma boleh pake satu tangan dan tongkat itu ga boleh ada yang jatuh. Satu orang aja yang ngejatuhin tongkat, permainan ini diulang dari awal) dan Teh Dede itu ntah kenapa jadi Team’s Black Holenya. Alias yang jadi penyebab satu tim kalah mulu dan harus mulai permainan dari awal. Gw udah bisa liat dia kesel maksimal dan hampir nangis, karena ngerasa satu tim mulai nyalahin dia. Lalu muncullah si Baagii sebagai kapten kolor alias pahlawan dalam menyelamatkan Teh Dede dari tuduhan anak-anak lain. Jadi dia pindah tempat ke sebelah Teh Dede dan jelasin pelan-pelan sambil bisik-bisik cara mainnya. Terus buat supaya Teh Dede gampang ngejalanin permainan tersebut. Mungkin karena Teh Dede itu mungil kali ya, tangannya suka ga nyampe nerima tongkat yang di oper. Jadi sama si Baagii itu dikira-kira cara ngoper tongkatnya. Hingga akhirnya sampai hampir di akhir permainan tongkat itu selamat di terima di tangan Teh Dede. Tapi sayangnya di menit terakhir, tongkat itu jatuh karena si Baagii kejauhan ngasihnya. Cuma yang tau kesalahan sebenernya terletak di Baagii, hanya Teh Dede dan Baagii sendiri. Jadi Teh Dede itu ngerasa satu tim bener-bener nyalahin dia karena kita jadi gagal menang gara-gara tongkat ga berhasil di pegang dy. Padahal, salah si Baagi tongkatnya ga pas ngasihnya.

Akhirnya, selesai acara Baagii nyamperin Teh Dede dan minta maaf. Dia ga enak, soalnya gara-gara dia satu tim jadi kalah dan seolah-olah Teh Dede lah yang salah. Teh Dede sendiri sebenernya udah tau, nama dia di pegang Baagii. Soalnya sebelum permainan tongkat itu di mulai, Baagii sempet mau bunuh dia di depan kamar tapi ga berhasil, soalnya Teh Dede langsung kabur turun tangga cepet-cepet. Cuma sekarang, si Baagii itu minta maafnya kayak tulus banget kayak ngerasa bersalah. Apalagi, dia bisa banget nampangin muka polos bagaikan malaikat. Jadi mereka sempet ngobrol berdua kayak serius gitu. Gw sebenernya sempet liat mereka ngobrol berdua dari jendela seminar. Gw udah curiga, tapi gw diem aja soalnya ga ada teriakan minta tolong hehe. So, gw cuma angkat bahu doang terus nyari-nyari Oyuka. Taunya, saat itulah si Baagii beraksi. Pas Teh Dede lengah dan nerima maafnya, tangannya Baagii nyekek dari belakang. Kampretos banget ni abang-abang Mongol.  

Lain dengan cerita Teh Dede, si Qian cwe China ini kebagian tugas masak. Si Baagii ini emang aktif banget bantuin di dapur. Pas gw tanya, “Rajin amat lo bantu-bantuin di dapur? Itu dua temen cwo lo itu pada mabur semua ntah kemana ga bantu-bantu. Kok lo mau bantu-bantu gitu?” Dengan senyum ‘tulus’ jadi-jadiannya dia bilang ke gw gini “Loh, bukannya cwe-cwe suka ya kalo cwo itu masak? Bantuin di dapur? Bukannya klo cwo ngelakuin itu jadi keliatan sexy di mata cwe-cwe? Iya kan, bener kan? Ngaku coba haha” Gw cuma ngeliatin dia ga percaya terus ketawa ngakak, “Amit-amit deh looo”

Nah, abis itu gw pergi deh karena sasaran gw lewat di depan mata gw sendirian. Sialnya, orang-orang di dapur pada ikutan pergi ke luar. Gw di ruang seminar sendirian sama Oyuka, sementara Baagii dan Qian sendirian di dapur. Si Baagii malah sempet basa-basi katanya, “Aduh, capek ya? Sini sy bantuin. Ya ampun, kasian banget kamu ga ada yang bantuin…” Si Qian tersentuh ceritanya. Karena Baagii ngebantuinnya keliatan tekun banget sampe bener-bener rapi. Kayaknya si Baagii nunggu sampe Qian nyuci piring dan tangannya penuh sama cucian kotor. Abis itu dia nyamperin pelan-pelan dan lagi-lagi nyekek dari belakang, “I’m sorry, you’re dead now…” BUAHH! Kampret. Si Qian antara kesel sama mau nangis kayaknya. Gitu yaa, maennya belakang looo hahaha. Kalo gw jadi si Qian, gw lempar tuh si Baagii sama panci kotor. Gembel bener cara bunuhnya.

Tapi sayang, gw ga bisa bantuin Qian. Sasaran gw di depan mata soalnya. Jarang-jarang kan, dia sendirian. Gw lirik kanan-kiri cepet. Ga ada jalan lain, gw langsung samber lehernya dari belakang. “Oh Ya Ampun, Oyukaaa..maaf banget yaaa, kamu aku bunuh” Dia yang ga terima langsung lari keluar ruangan. Sial, kalo orang-orang di luar liat gimanaa?? Dia lari sambil teriak, “Nggak ga mungkiinn. Kamu salah. Bukan kamu yang megang nama akuuu” Gw tarik dia dari belakang dan geleng-geleng pelan, “Awalnya emang bukan. Tapi sayang, orang yang megang nama kamu udah aku bunuh duluan hehe Sekarang terima aja kenyataan yang ada. Udah cepetan kamu megang nama siapa? :D” Dia masih gamau ngasih. Bagaikan korban pembunuhan yang masih berusaha tetap hidup. Gw ngerangkul pundaknya dari belakang, supaya dia ga berisik. “Kasih tau namanyaa…Percuma kamu teriak, udah terlambat…” Persis kayak Nomi, dia ngeliatin gw sambil manyun. Terus bisik-bisik di telinga gw, “Esther”

Gw senyum lebar. Nama ini yang dari kemaren gw tunggu-tunggu. Dari ruangan lain tiba-tiba terdengar teriakan. Rupanya Paul gagal bunuh Jagaa. Gw ga peduli, hari ini gw berhasil bunuh empat manusia Mongol HAHAHA. Pembantaian habis-habisan sodara-sodara. Teh Dede sama Qian ga pengen gw bales dendam sama Baagii. Cuma meminta supaya gw tetap bertahan sampai akhir.

Ruangan seminar dan dapur kembali penuh. Tiba-tiba Jagaa nyamperin gw, “Nadhira, di panggil Anne buat wawancara tuh di atas…” Gw ngeliatin dia curiga, “Masa?” Dia ngangguk berusaha meyakinkan, tapi gw tetep ga yakin. Berhubung, ruangan wawancara letaknya harus ngelewatin dapur yang penuh orang, gw setuju buat meriksa. Cuma, di lorong sebelah dapur tiba-tiba Jagaa dorong gw ke tembok dan berusaha nyekek gw. Gw tepis tangannya terus teriak,“HEEEYYY!!!“ Dia ketawa, “Kamu MATI SEKARANG!” Gw geleng pelan, “Sayang sekali tidak. Liat di belakangmu..”Jaaga nengok ke belakang dan dua temen gw berdiri di belakangnya dia sambil bawa-bawa panci. “A-a. Jagaa kita liat kamu tadi berusaha bunuh Dhira. Tadi kita liat kamu ngikutin Dhira dari belakang soalnya. Jadi curiga.” Jagaa gerakin tinjunya ke udara, kesel. “Sial. Gw udah nungguin kesempatan ini dua hari cuma ngawasin kamu doang. Terus sekarang, kamu ga mati?? KURANG AJAR!” Gw geleng-geleng kepala, “Sayang sekali, anda belum beruntung kawan..” Terus ketawa ngakak ninggalin dia ngumpat-ngumpat. Tapi dalam hati gw tau sekarang siapa pembunuh gw dan sadar bahwa kekuatan orang yang mengincar nyawa gw pun bagaikan monster raksasa karena dia cwo berbadan tinggi besar. Dia cwo Mongol. Sepertinya, gw berhadapan dengan Gengis khan versi modern. Gawat.

Selang beberapa menit, Anne orang yang mau ngewawancara gw manggil nama gw. Gw langsung lirik kanan-kiri dan mata gw menangkap cengiran licik Jagaa yang ngawasin gw dari sudut ruangan. Sial. Gw ga boleh pergi sendiri. Jagaa teriak dari sudut ruangan, “Nadhiraa, mau gw anter ke atas? Haha” Kayaknya dia udah ga peduli dan mengakui terang-terangan kalau gw itu mangsanya.

Gw rangkul tangan Anne, “Mmm, kita pergi bareng ke atas gimana? Kayaknya ga aman kalau saya pergi ke atas sendirian hehe.” Samar-samar, gw denger geraman suara Jagaa karena kesel gw pergi ke atas ga sendirian. Gw nyamperin dia dengan gagah berani karena di ruangan itu banyak orang. Dengan cengiran ngajak ribut, gw bilang ke dia “Haha. Kill me if you can. I’ll be waiting…” Gw pergi sambil ngakak dan ngerangkul lagi tangannya Anne, sambil dadahin dia. You know, It’ll be difficult when a Tiger try to kill a fox without brain…Fox is cunning. Tiger just a big.

Selesai wawancara, lagi-lagi gw punya feeling kalo dia pasti nungguin gw di bawah. Akhirnya, gw mohon-mohon lagi sama Anne supaya turunnya bareng. Suasana tangga mencekam, gw yakin si Jagaa nunggu di suatu tempat. Sambil jalan, gw liat lampu kamar mandi nyala tapi pintunya kebuka. Gw ga begitu curiga, gw pikir orang yg abis make lupa matiin lampu. Soalnya, kalo gw jadi Jagaa, gw ga akan nyalain lampu kamar mandi kalo gw mutusin ngumpet di situ. Jadi gw santai aja jalan sama Anne. Toh, gw jalannya ga sendirian.

Masuk ruang seminar, gw duduk santai sambil ngemil pisang. Jagaa dateng sambil ngumpat-ngumpat, “Ah, kamu kenapa perginya berdua lagi sama Anne, HAH! Percuma, nunggu di kamar mandi, ga jadi bunuh juga” Gw berhenti ngunyah pisang yang menuhin mulut gw, hampir keselek. Gw cuma bisa nutup mulut gw sambil geleng-geleng. “Mama Mia. Ide kurang cerdas macam mana ini, nungguin mangsa di kamar mandi dengan lampu nyala terang gitu?” As I said, You just have a BIG body. But I am a fox. I use my brain to think. Ckck poor tiger…HAHAHA #devillaugh

Acara selanjutnya, kreatifitas gt. Temen gw ngajarin kita bagaimana buat boneka mudah dari benang wol. Karena benangnya terbatas, satu boneka berdua. Jadi buatnya berpasangan. Kerennya, Esther duduk di sebelah gw dan otomatis kita pun jadi partner. Wow, menggiurkan. Sasaran gw duduk di sebelah gw haha.

Baagii dateng belakangan, terus salah satu temen gw nanya, “Lo masi idup ga?” Yang bikin shock, dia ngegeleng, “Nggak, gw udah mati barusan” Ajegile, siangnya masih idup sorenya udah koit. Nyawa emang ya, ga ada yang bisa nebak sampe kapan. Duile, siapa pembunuh berdarah dingin yang lainnya? Anak-anak pada nanya siapa yang bunuh dia, tapi dia gamau jawab. Berarti yang masih hidup tinggal lima orang lagi : Gw, Esther, Chopi, Paul sama Jagaa. Hmmm~ Di antara mereka salah satunya pasti ada yang bunuh Baagii si tukang tebar pesona cap pete ijo.

Gw angkat bahu ga peduli. Terus lanjutin buat boneka. Resenya, boneka yang kita berdua buat terlalu pendek dan kegendutan. Jadi ga kayak cwo, padahal harus di pasangin dasi sebagai penghias boneka wol itu. Akhirnya, gw bilang ke Esther “Bonekanya jadi cwe aja deh. Ini dasi kita ubah jadi bando aja, ya? Kan jadi lucu…” Esther setuju, “Bener juga, punya kita kegendutan ya?”

Boneka Wol gw dan Esther

Akhirnya, boneka kita pun jadi. Gw ngelus-ngelus perut boneka itu, terus bilang ke Esther, “Ini bentuk bonekanya kok jadi kayak boneka Voodoo, ya? Jadi kalau mau bunuh orang tinggal kasih nama aja bonekanya sesuai target yang mau kita bunuh, terus tojos aja bonekanya pake jarum, langsung mati deh orang itu kan?hehe” Gw ketawa renyah. Esther ikutan ketawa terus merhatiin boneka wol itu, “Kalau di perhatiin, iya juga ya?” Gw ngelirik Esther dengan tatapan tanpa ekpresi dan dengan nada suara dingin gw bilang, “Iya, nama boneka voodoonya Esther…”

TO BE CONTINUED

6 comments:

  1. Penasaraannn... Ditunggu lanjutannya :)

    ReplyDelete
  2. yaelaaaa dhiraa...kirain bakalan tamat sampe disiniiii...trnya nyambung lagi, jangan lama-lama ya dear...hehe...

    ReplyDelete
  3. ka dhiraaa seruuuu. lanjut lanjut lanjuutttt hihihi

    ReplyDelete
  4. nunggu nya lama banget buat yang kedua, ehh masih bersambung . cepet lanjutin ya dhir :)

    ReplyDelete
  5. haha... Seru juga akhirnya ada Lanjutannya, Nice Post!

    :D

    ReplyDelete