Friday, 31 May 2013

Tolooongg, gue di BULLY!! haha

Kerja di bagian penanganan anak-anak spesial need itu, banyak insiden2 aneh yang sering terjadi, kawan. Kadang gw di bully coba. BAYANGIN YA, GUE DI BULLY!! Bukan sama bocah-bocahnya, tapi sama alat-alatnya. Grrr~

Gw kerja di bagian anak-anak yang termasuk cacat fisik. Ada juga yang ga cuma cacat fisik aja, tapi sedikit cacat mental gitu. Nah, mereka itu butuh banyak alat bantu. Kayak kursi roda yang manual sama yang pake mesin gt. Terus alat buat ngangkat mereka dari kursi roda ke tempat tidur atau kamar mandi, pintu yang bisa buka-tutup otomatis kalo di pencet suatu tombol. Jadi mereka ga perlu repot-repot buka gagang pintu, dsb.

Nah, masalahnya alat-alat itu susah di atur. Kalo ga latian yang bener, gue bakalan di bully sama tuh alat. Ampun deh, awal-awal kerja badan gue berasa hancur lebur. Parah banget alat-alat bantu itu nge bully gue #nangisbombay

Contohnya, kursi roda yang bisa diatur2 sendiri pake remote itu yang paling susah di atur punya Lisa. Klo remotenya di sentuh ke kanan, itu kursi rodanya maju cepet ke depan, di geser ke kiri, nabrak belakang. Jangankan gue, itu si Lisa yang punya aja ga bisa ngatur kursi rodanya sendiri. Kadang dia nabrak tembok, nabrak lemari, bahkan nabrak kursi roda temennya sendiri. Apalagi gue yang ga pernah make??

Jadi ceritanya, gw mau ngeluarin kursi rodanya Lisa dari ruangan tempat nge-charge kursi roda itu. Para kursi roda itu harus di charge semaleman, biar besoknya anak-anak itu bisa pake kursi rodanya seharian. Klo batrenya abis kan, mereka jadi ga bisa ngelakuin apa-apa. Jadi harus bener-bener di pastiin para kursi roda itu di charge semaleman.

Nah, pas gw mau nyoba ngeluarin kursi rodanya Lisa, ampun deh itu benda maju mundur ga jelas. Gue kayak lagi ngejinakin kuda liar aja. Ya nabrak kursi rodanya Darrel lah, yang di parkir di sebelahnya. Ya nabrak pintulah, ya muter-muter sana sini lah. Ampun deh itu kursi roda. Mau gue dorong ajalah biar ga usah repot-repot pake rimut, eh itu benda berat banget ga bisa di dorong. Terpaksa gw berusaha ngendaliin itu kursi roda, sampe gw keringetan total, terus lengah gara2 emosi udah naik sampe ubun-ubun dan KAKI GUE KELINDES ITU KURSI RODA, DONGG!! Kampret.

Setelah kaki gue kelindes, itu kursi roda ntah kenapa jadi bisa gue atur. Wah kurang ajar, kayaknya ini kursi mau ngospek gue dulu. Mentang-mentang gw baru kerja di situ. Aseemm~

Akhirnya, gw ngatur kursi roda itu sambil jalan di sampingnya pincang-pincang. Masalahnya, itu kursi kudu masuk kamar. Susah lagi gw ngatur itu benda ngelewatin pintu kamar. Gw berdiri di tengah antara pintu, maksudnya mau majuin itu kursi ke depan. Eh dia malah maju cepet ke depan, nabrak perut gw. Ampuunn!! Akhirnya, gw pindah ke samping, mepet pintu. Eh, itu kursi ga bisa di atur lagi, malah bergerak ngejepit gw di antara pintu dan dia (si kursi roda). MAUNYA APA SIH LOO!! Setelah gw susah payah lepas dari jepitan itu, gw gerakin dikit doang tu rimut,  eh DIA MALAH NGACLENG dan mendarat ngelewatin kaki gue, alias GUE KELINDES LAGI. Kampretttnya dobeeeeelll!!! AWWWWWWWWWWWWWWWW!!! Kepala gue penuh asep ngebul, kayak di kartun-kartun -,-“ #esmosi.

Mari kita lupakan kursi roda yang gamau di atur itu. Sekarang pindah ke pintu otomatis. Semua pintu di tempat kerja gw bisa gampang di atur kecuali pintu kamarnya Alessandro sama Paul. Jadi setiap pintu itu, di bagian atasnya ada tombol yg klo di pencet angka 1, dia nutup. Jadi dia ngebuka klo di pincet, terus nutup otomatis. Klo pencet angka dua, pintunya kebuka terus ga nutup-nutup. Semua pintu lain, kalo di paksa buat buka dia buka asal di tahan, klo di paksa nutup dia nutup walaupun cuma bentar. Kalo pintu di kamar Paul sama Alessandro ga kayak gt (mereka tidur sekamar).

Kalo di tombol dua ya dia buka terus, gamau nutup walaupun di paksa nutup juga. Jadi kayak ngeyel gitu pintunya. Kalo pintunya nutup terus ada yg buka dr luar, itu pintu langsung ngebuka kenceng gitu. Nah, sialnya lemarinya Paul ada di belakang pintu. Jadi ceritanya pintu udah gw atur di angka satu biar nutup. Soalnya gue mau ambil bajunya Paul dari lemari. Eh, si Darrel dari luar dorong pintunya pake kursi rodanya. Pintunya langsung ngebuka terus ngejepit gue gitu kayak dendeng. Pejretlah gue. Gue dorong-dorong tu pintu gamau ngalah nutup. Udah mah gue ketabrak gagang pintu, ketabrak gagang lemari, jari kejepit laci lemari, gara-gara tu pintu dorong gw kenceng ga kira-kira. Gue langsung mencak-mencak ngomel-ngomel ke si Darrel. Gue beneran gepeng kayak cicak kejepit pintu. AAAAAAAARRGGHH!! Dasar pintu keras kepala -,-“

Ngegunain lifter juga perlu keahlian khusus. Lifter itu alat yang ngangat anak-anak itu dari kursi roda. Jadi mereka ketika diangkat kayak ayunan gt. Duduk ngayun-ngayun di lifter itu. Tapi si lifter ini ga bisa jalan otomatis saudara-saudara. Harus kita yang dorong. Jadi gue klo kebagian ngangkat anak yg bodinya gede sebangsa Darrel gitu, bener-bener perlu tenaga ekstra buat dorong. Belum lagi klo jalannya tinggi dikit, ngedorong lifternya, ampuunn berat bangeeeettt.

Nah, ketika dorong lifter itu juga harus hati-hati. Karena anak itu kan posisinya ngayun-ngayun kayak ayunan gitu. Kalo gue ga nahan kaki anak itu dengan bener, kakinya bisa nabrak sana sini. Ya nabrak tembok lah, pintu lah dll. Kasian, rata-rata dari mereka kakinya sensitif. Kesentuh sedikit, sakitnya minta ampuunn. Jadi bener-bener yg namanya tangan kanan nahan kaki, tangan kiri dorong lifter. Gue berasa jadi Hercules. TADAAAA, BERUBAAHH! Haha

Terus, di tempat kerja gue itu pada pake kursi roda kan. Kalo bocah-bocah itu pada pulang sekolah, itu lorong-lorong udah seperti ibu kota kita, Jakarta. MACET! Yang satu kursi rodanya ada di tengah-tengah lorong. Jadinya, anak lain pada ga bisa lewat. Satu lagi, terlalu miring. Orang yg mau lewat ke samping jadi ga bisa. Apalagi klo Lisa udah ngalangin jalan gara-gara kursi rodanya, terjadilah kemacetan panjang sepanjang lorong. Bocah-bocah itu teriak udah kayak di pasar, “Wooii, misi dongg gue mau lewaatt!!“ atau “HEH! Bisa ga sih ngendarain kursi rodanya? JANGAN DI TENGAH JALAN, WOII!!“ atau “WOOII, gue mau kencing nih, buruan geseerr kursi rodanya. Kursi roda gue kegedean ga bisa lewaatt. Buruan nanti gw keburu ngompooll.“ Atau “KURSI RODA GUE JANGAN DI TABRAK BISA KALI! PUNYA MATA GA SIH??!“ dan kepala gue pun pusing mendadak saking ga tahan denger mereka teriak-teriak -,-“

Lalu, dia yang namanya Lisa. Dia termasuk kategori Celebral Palsy atau kalau Bahasa Jerman namanya Celebral Parese. Lisa ini ga bisa ngontrol air liurnya, kalau ngomong ga jelas. Dia kalau sedih atau seneng pasti otomatis ketawa. Klo orang ga ngerti, pasti kesel dengernya. Orang lain sedih kok dia malah ketawa. Tapi klo gw perhatiin kayaknya emang dia ga bisa ngontrol.

Jadi, ceritanya gw ini nyuapin dia makan puding coklat karena dia ga bisa makan sendiri. Gw duduk agak di depannya dia, biar nyuapinnya gampang. Semua berjalan lancar sampai hampir di suapan terakhir. Tiba-tiba, Lisa ngeliat Paul lagi main sama salah satu bos gue namanya Dirk. Mereka berdua lagi jumpalitan ga jelas di atas lantai. Lagi seru gitu, si Dirk kepeleset dan semua ketawa termasuk LISA! Inget ya, dia lagi makan pudding COKLAT loh.. Otomatis, kemalangan tak dapat dihindari, gue tak punya perisai untuk melindungi diri karena semua terjadi begitu cepat…Itu pudding di mulut Lisa, NYEMBUR ke muka gw. Gw cuma bisa ngeliatin Lisa, shock. Belom selesai shocknya, Lisa berusaha mau ngomong maaf, tapi ga bisa. Antara maaf, badannya ketawa-ketawa sendiri dan pudding nyembur sana-sini ke arah gw. Daripada badan gue penuh pudding dan jigong sana sini, akhirnya gue loncat dari kursi dan cuma bisa teriak, “AAAAAAAAA, LISAAA!!! TOLOOONGG ADA UJAN LUMPUURRR!!”

Intinya, gue selalu inget apa kata bokap gw : “Mbak Dhira, kerjakanlah apa yang kamu cintai atau cintailah apa yang kamu kerjakan.” Berhubung gw cinta sama pekerjaan gw, jadi mau gw kelindes kursi roda kek, gepeng di jepit pintu kek, bahkan sampe kesembur-sembur makanan, gw tetep enjoy dan tetep cinta sama pekerjaan gw.


Walaupun pada kenyataannya, ketika kejadian itu terjadi, emosi yang ampe berapi-api itu pun tetep ada. Tapi, klo itu terjadi gw selalu Istighfar, lurusin niat. Ga pengen hasil kerja gw ga dinilai apa-apa sama Allah, klo gw ngomel, ngeluh. Gw di sini enjoy, bisa nabung pahala yang banyak juga. Jadi kenapa gw harus ngeluh? So, ENJOY AJAA!! Haha

6 comments:

  1. Hahaha...lucu ngebayangin nadhira dibully ( eh aku gak celebral palsy lho). Ayo nadhira frekuensi nulisnya ditambah dong.seneng baca blogmu

    ReplyDelete
  2. Bekerja yang Baik juga butuh Tahu Cara yang baik pula.

    ReplyDelete
  3. Ngakak sumpah baca ini dhiiiraaaa
    *ampe susah nahan ketawa, karena bacanya lagi dikantor.
    bahahahahhahahaha

    nulis terus dong dhiiir...seneng baca ceritamu...

    ReplyDelete
  4. Sabar teteh haha inget pesan mamah teteh :)
    GoodLuck yaah

    ReplyDelete
  5. Keren tulisannya.. Sampe ngakak dan ga sabar baca hingga akhir.. Tetap menulis ya Dhira,, jadi pengen ngebog lagi habis baca tulisan kamu (udah 1,5 tahun ditinggal).. Jempol buat kamu.. Yang semangat yah kerjanya!!!

    ReplyDelete
  6. ihh keren banget deh,kalo jari itu jempol semua aku kasih 20 jempol untuk kamu,kalo perlu pinjem jempol orang lain :D
    kudu dibaca nih sama orang yang suka banyak ngeluh soal hidup dan pekerjaan yang sebenernya sangat nyaman *termauk gw kayaknya :P
    thankyuuu ya dira sudah menyadarkan gw.hehe
    Kyaknya kalimat like father,like daughter cocok banget buat dira.
    Suksesss terus ya dira.ditunggu sharing selanjutnya :D

    ReplyDelete