Thursday, 25 April 2013

Ada Pembunuh di Dalam Seminar... PART 1

Potsdam-Germany, 14-24 April 2013

Ini adalah permainan seru selama gue hidup haha
Jadi ceritanya selama 11 hari ini gw ada seminar kerja di Potsdam (deket Berlin). Pesertanya para pekerja sosial (FSJ) internasional. Pas seminar gw ini, Negara yg ikutan itu dari : Indonesia, Mongolia, Kirgistan, Rusia dan China.

Mereka datang dari berbagai kota di Jerman. Gw dan beberapa anak Mongol lain, datang dari Hannover. Ada lagi yg datang dari Jerman bagian bawah. Dari Heidelberg, dari Stuttgart, St. Georgen, dsb.

Nah, permainan di seminar ini seru-seru. Salah satunya adalah Murder Game. Menurut gue, game ini seru banget dimainin kalau kita seminar berhari-hari HAHAHA Percaya deh, membangkitkan adrenalin banget ini game.

Yg ikutan game ini semua peserta seminar termasuk trainernya juga. Peserta seminarnya 15 orang, trainernya dua orang. Berikut nama-namanya :

1.       Nadhira (Indonesia)
2.       Zaya (Mongolia)
3.       Amaraa (Mongolia)
4.       Baagii (Mongolia)
5.       Esther (Jerman,Trainer)
6.       Oyuka (Mongolia)
7.       Chopi (Kirgistan)
8.       Jaaga (Mongolia)
9.       Dede (Indonesia)
10.   Paul (Jerman, Trainer)
11.   Aike (Kirgistan)
12.   Gerelee (Mongolia)
13.   Iryne (Rusia)
14.   Qian (China)
15.   Katja (Kirgistan)
16.   Soko (Mongolia)
17.   Nomi (Mongolia)

Jadi, dari hari Minggu sore, kita nulis nama masing-masing di atas kertas kecil. Kertas kecil itu di kocok dan masing-masing dari kita harus ambil satu kertas. Di dalam kertas yg kita ambil itulah isi target nama orang yang harus di bunuh. Tenang aja, bunuhnya ga pake piso kok haha.. Cuma nyamperin dan pura-pura nyekek, terus bilang : “Maaf ya, kamu mati sekarang…

Yang bikin horornya : “Kita ga tau nama kita di pegang sama siapa…

Peraturan pentingnya adalah :
1.       Kalau mau membunuh target sasaran, harus di tempat sepi yang orang lain ga liat.
2.       Kamar tidur dan toilet adalah tempat yang ga bisa jadi lokasi pembunuhan. Jadi kalau si target ada di kamar mandi atau di kamar, ga bisa di bunuh. Ya berabe juga soalnya, kalau di kamar boleh dijadiin tempat bunuh membunuh…Kalau temen sekamarnya target korbannya satu kamar, nanti pas tidur bisa di cekek dong haha. Serem. Untungnya ga boleh :p
3.       Kalau ada yang liat atau si target teriak sehingga ada peserta lain yg liat, tandanya si target ga mati. Istilahnya, dia hanya “terluka” dan si pembunuhpun gagal membunuh targetnya. Kalau kayak gitu bahaya, karena si target jadi tau siapa yang bakalan bunuh dia. Jadi ngebunuhnya lebih susah karena si target jadi hati-hati kalo ketemu si pembunuh itu di seminar.
4.       Kalau kita bunuh orang dan orang itu megang nama kita, tandanya bunuh diri. Contoh target gw misalnya Zaya, terus pas gw bunuh dia, si Zaya ternyata aslinya targetnya gw. Artinya, gw mati juga bareng-bareng Zaya alias bunuh diri. Makanya, kita harus hati-hati mau ngebunuh orang juga. Harus yakin target kita itu ga megang nama kita sendiri haha
5.       Yang berhasil kebunuh, masih boleh berkeliaran dan bilang, “Saya udah mati tadi di bunuh orang“ Tapi ga boleh ngasih tau siapa yang bunuh dia. Jadi istilahnya tu orang selama seminar jadi kayak hantu gentayangan di antara orang-orang hidup dan pembunuh yang tidak di ketahui identitasnya. Hiyy, serem kan ya gamenya…

Permainan ini di mulai hari Minggu dan berakhir maksimal hari Rabu (Karena seminarnya selesai hari Rabu). Pemenangnya adalah orang yang terakhir hidup. Nah, siapakah pemenangnya? Mari gw mulai ceritanya.

Semua peserta ikutan acara seperti biasa. Gw sempet ga yakin game ini bakalan berjalan mulus dan selesai. Karena durasinya lama dan kayaknya orang-orang pada lupa juga kalau ada permainan ini. Tapi gw itu pengen banget game ini berjalan. Tapi kenapa temen-temen gw pada nyantai gitu mukanya? Intinya, kita semua ikutan acara seminar seperti biasa. Kayak ga ada yg main game ini. Semua riang gembira.

Sore-sore, pas temen gw kebagian tugas masak, gw kan ga ada kerjaan soalnya gw udah kebagian tugas masak dari hari Jum’at. Pas gw lagi muter-muter ruangan ga jelas, ternyata Esther (salah satu trainer seminar gw) sendirian di ruang seminar. Gw ga megang nama dia sih, cuma gw iseng aja mau ngagetin dia hehe Gw pegang belakang lehernya terus bisik-bisik di telinganya “Esther, du bist tot…“ “Esther, kamu mati…“ Dengan suara yang gw bikin horor. Terus dia yang kaget gitu, kayak orang jantungan “HAH?! SERIUSAANN!! Ya ampuunn, aku lupa kita kan mainan game ini ya? Aku beneran mati sekarang?“ gw cuma ngakak terus bilang,“Nggak deng, bercanda…hehe“

Dia yang kayak lega gitu, terus langsung masang muka pura-pura kesel, “Kamu ya, bikin jantungan aja! Kirain aku beneran mati, tauu!!“ sambil ngelus-ngelus dadanya. Gw, ngakak total. “Kirain mainannya udah ga di mainin lagi, soalnya orang-orang kayaknya biasa aja sih…“

Pas makan malem, Esther tiba-tiba nanya ke peserta seminar, “Kalian masih pada hidup gaa??“ Semua orang makan dengan santainya. Bahkan si Zaya sempet nyeletuk, “Oia, aku malah lupaaa ada permainan kayak ginii..“ semuanya pada ketawa, sampe akhirnya ada beberapa temen gw yg nyeletuk, “Aku udah mati tadi siang…“, “Aku juga…“

“HAAAHHH??? Seriusan kamu udah matii?? Eh itu gimanaaa??“ Semua pada berhenti makan dan sibuk lirik kanan-kiri. Menduga-duga siapa pembunuh berdarah dingin itu. Sialnya, gw ga liat siapa yang tadi ngaku udah mati. Teh Dede, temen gw dari Indo juga kebetulan duduk satu meja makan sama gw, diem aja dengan tampang yang susah di tebak. Gw iseng nanya, “Teteh yg ngebunuh bukan?“ Yang di tanya, cuma angkat bahu.Terus lanjutin makan dalam diam.

“Oh sial, nama gue siapa yang megang??“ Mulai berasa ikutan main film horor gw. Gw ngeliat sekeliling ruang makan. Ini itu kayak ruangan isinya semuanya pembunuh yang punya target inceran tapi masing-masing pembunuh ga tau kalau dia sendiri sebenernya target pembunuh lain. Horor banget, kan?

Esther duduk di sebelah gw. Terus gw bilang, “Gamenya seru ya..aku suka banget game pembunuhan kayak gini. Di handphone sama di komputerku isi gamenya rata-rata game pembunuhan gitu looh..“ Esther ketawa, “Tunggu sampe kamu ngerasain di bunuh sama pembunuh lain atau kamu bunuh orang yang megang nama kamu dan jadinya kamu bunuh diri…“ Gw cuma nyengir doang dan ngomong dalam hati, “Itu tidak akan terjadi, kawan…You don’t know how I enjoy this game..“  

Suasana makan malam di ruang makan berubah yang tadinya rileks jadi tegang. Semuanya saling lirik-lirik tanpa suara, seolah-olah bilang, “Kamu ya, pembunuhnya??!! Kamu kan, pembunuhnya??” Gw nyengir lebar, menikmati suasananya. Wow, makin lama game ini makin seru. Ga ada yang percaya satu sama lain. Ke kamar mandi, ga ada yang berani sendiri lagi. Takut di tunggu di depan pintu sama pembunuhnya. Kan kalau dia udah keluar kamar mandi, boleh di bunuh..makanya pada takut. Temen gw aja sampe nahan pipis, karena ga mau di bunuh orang yang tidak jelas identitasnya.

Kalaupun ke kamar mandi minta di temenin. Tetep bahaya. Karena siapa tau aja, si orang yang nemenin kita ke kamar mandi itu si pembunuh yang target incerannya orang yg di anterin ke kamar mandi. Makanya, pergi pada rame-rame kemana-mana. Apalagi, kamar kita itu lorong-lorong gt. Jadi kayak ada yang ngikutin dari belakang kalo jalan sendiri. Gw waktu itu pernah ke atas bertiga mau ke kamar. Gw pikir aman, soalnya klo salah satu dari kita pembunuh, ada satu orang saksi yang bisa liat. Jadinya, gagal kan ngebunuhnya. Pas nyampe di lorong kamar atas, kita bertiga langsung lari ke kamar masing-masing buat berlindung. Karena siapa tau aja di antara kita bertiga ada pembunuh yang target incerannya salah satu dari kita. Kan kalo yg satu udah masuk kamar, tinggal berdua dan ga ada saksi lagi yang liat. Itu kita langsung ngacir lari dong, karena ga ada satupun dari kita percaya satu sama lain haha Game ini membuat kita saling curiga tak berkesudahan. Seru juga kalo di pikir-pikir.

Gw ngerogoh saku,nyari-nyari kertas kecil yg gw selipin di sana. Di kertas itu ada tulisan tangan cwo acak-acakan “Amaraa“ (bc : Amra). Gimana caranya supaya gw bisa bunuh cwo ini besok? Cwo ini seringnya ngumpul bareng sama temen-temen Mongolnya. Jarang sendiri.

Tiba-tiba gw dapet ide. Ya, dia memang seringnya bareng-bareng temennya. Tapi kalau pagi, dia lebih sering sendirian. Oke, besok selesai sarapan… I can’t wait to kill you tomorrow, Amaraa…Kira-kira, kamu punya pesan terakhir, kah?

TO BE CONTINUED…





6 comments:

  1. aaakkk terusiinnn Dhiraaaa...

    ReplyDelete
  2. skarang udah kamis siapaaaaaaaa yg menaaaaaaaang? :))

    ReplyDelete
  3. he...bersambung karena penulisnya ngantuk ya... :D

    ReplyDelete
  4. hahaha keren nih game kayaknya..

    ReplyDelete
  5. mana lanjutannyaa ?? pe na sa ran..

    ReplyDelete