Thursday, 1 August 2013

I Love My Work :)

Ini serius. Ramadhan taun ini kenapa berasa cepet banget berlalunya? Padahal di sini Musim Panas loh, puasanya lama sekitar 18 jam-an. Tapi masa ga kerasa, minggu depan udah mau lebaran lagi aja. OH NO! #nangisguling2

Sebenernya sih ya, mungkin dari selama gw hidup Ramadhan tahun ini lah yg paling berkesan dan paling semangat ngejalaninnya. Makanya ga kerasa. Pertama, mungkin karena gw pengen nunjukin ke orang-orang di tempat kerja gw klo puasa itu ga akan mengurangi kualitas kerja gw. Ga ada pengaruhnya antara gw puasa dan ga puasa. Gw tetep bisa duduk dengan tenang di meja makan, sedangkan mereka pada makan enak tanpa gw ngeluh kelaperan. Tetep bisa nunjukin klo gw ga jadi lemah kok gara2 puasa. Gw masih bisa ngelaksanain tugas paling berat sekalipun meskipun gw ga makan dan minum seharian.
 photo m171.gif photo m172.gif photo m177.gif
Dan gw ngerasain banget berkah Ramadhan yang Allah kasih buat gw tahun ini. Pertama, jadwal kerja. Ntah kenapa atasan gw ngasih jadwal shift pagi terus. Jadi, energi gw masih tersimpan rapi belum di pake ngapa2in. Pernah sih, sekali dapet yang shift siang. Tapi itu juga nggak terlalu banyak ngapa-ngapain soalnya anak-anak di tempat kerja gw sebagian besar pada liburan ke rumah masing-masing hehe. Kedua, gw Alhamdulillah berhasil melaksanakan tugas paling berat di tempat kerja gw yang selama ini, gw ga bisa terus ngelakuinnya. Yaitu, mandiin, makein baju Sebi yang beratnya di atas 100 kilogram HAHA. Aneh loh, padahal bulan-bulan lalu ketika gw ga puasa, boro-boro dorong lifter yg ada dianya aja, gw ga bisa karena dia berat banget. Pasti gw harus di bantu temen gw buat mengurusi segala keperluan dia. Dulu gw sempet mikir, kayaknya sampe kontrak kerja gw selesaipun, gw ga akan di kasih kesempatan buat ngurusin Sebi sendiri. Plus karena badan gw yang kecil untuk ukuran Orang Jerman dan tenaga gw juga ga segede para orang bule di tempat kerja gw. Tapi Alhamdulillah, di Bulan Ramadhan yang penuh berkah ini, gw di kasih kesempatan sama Allah untuk bisa ngelaksanain tugas berat yang selama ini gw gagal terus ngelakuinnya. Berita baiknya, gw bisa ngelaksanain tugas ini dengan cepat dan sendirian pula. Alhamdulillah, senangnyaaaa~ hoho. Makasih Ya Allah :)
 photo m204.gif photo m204.gif photo m204.gif
Tapi memang, untuk ngurusin Sebi dari mulai ngangkat dia dari tempat tidur, mandiin dia, pakein baju, naro dia di atas kursi roda, dandanin dia yg perfeksionis, itu bener-bener nguras tenaga gw sampe titik darah penghabisan. Gw pernah hampir pingsan gara-gara ini. Sebinya sendiri, setelah tau gw ternyata bisa ngurusin dia dan dia sendiri bilang klo gw itu orangnya asik. Jadi, klo urusan ngurusin dia dari A sampe Z, dia sampe request ke atasan gw, biar gw yang nanganin. Sampe di tulis di buku catatan tebel yang isinya informasi penting dari orang yang jaga di shift sebelumnya (Jadi klo yg dpt shift pagi, nulis hal penting apa yg terjadi dari pagi sampe siang dia kerja, so yang dapet shift siang bisa baca. Yang dapet shift siang nulis juga hal penting apa yg terjadi sampe malem, ntar besoknya yg shift pagi juga bisa baca), di situ Manuela yg kemaren kebagian shift siang nulis klo : “Hari ini Sebi jadwal mandi dan dia bilang, dia maunya Nadhira yang mandiin dia.”

Gw tadi pagi dateng dengan badan remuk plus ga enak badan karena cuaca di Hannover lagi ga jelas jeleknya, langsung tambah lemes pas Nicole bilang klo Sebi maunya gw yang mandiin. Bukan karena gw gamau, tapi karena gw takut ga kuat karena kondisi gw lagi drop banget. Gw gamau tiba2, gw pingsan terus semua orang di tempat kerja gw bilang, “Ini pasti gara2 puasa. Udah di bilangin puasa itu ga sehat dan bla bla bla” Sebenernya gw bisa aja bilang gamau, tapi karena masih pagi dan Sebi minta di mandiinnya rada siang, jadinya gw pikir gw bisa save tenaga sampe siang. Karena hari ini yang kebagian shift pagi ada tiga orang dan anak yang diurusin Cuma ada tiga biji, jadinya bagi2 tugas. Satu orang ngurusin satu anak. Biasanya atasan gw Nicole yang selalu kebagian ngurus Sebi, karena tugas yang paling berat emang ngurus dia. Tapi sekarang kebalik. Dia yang ngurusin Alessandro, anak paling kecil. Katharina kebagian tugas ngurus Darrel. Gw nungguin Sebi pulang (dia nginep di rumah temennya). Jadi, pulang dari nginep, langsung gw mandiin. Itu parah loh, Sebi nginep di rumah temennya ya tidurnya di atas kursi roda sampe pagi. Soalnya, ga ada yg bisa ngangkat dia dari kursi roda. Lagian di rumah temennya ga ada alat yg namanya lifter. Jadi dia duduk situ seharian -,-"
 photo m014.gif photo m014.gif photo m014.gif
Niatnya gw sebenernya duduk dan nyantai aja sambil nungguin Sebi pulang. Cuma Katharina ini, dia kerja di tempat kerja gw ga tiap saat. Dia ga tau gimana caranya mandiin Darrel. Jadi Nicole bilang, gw harus kasih tau dia caranya, terus Katharina yang ngelakuin. Cuma sialnya, Darrel ga percaya sama Katharina terus bolak balik ngomel, kenapa ga gue aja yang mandiin dia. Udah gitu, tadinya gw mau langsung cabut karena Katharina udah bisa ngelakuin sendiri, eh gw ga boleh pergi sama Darrel. Suruh diem di kamarnya ngawasin Katharina sampe dia selesai. Gw udah protes, “Eii, Darrel. Itu Katharina udah bisa sendiri gitu, kok. Aku mau ngerjain yang lain, ah.“ Si Darrelnya geleng2 cepet, terus teriak2 “Gamau, kamu di sini ajaa!! Aku ga percaya sama diaa“ Padahal Katharinanya ada di situ. Parah banget -,-“  Dia mau ke kamar mandi juga, maunya sama gw. Waduh, belom siang nih tenaga gw udah pasang alarm wkwk.

Tapi Alhamdulillahnya, Sebi datengnya telat. Jadi jam setengah tiga siang baru dia nyampe rumah. Jadi selama dari jam 12 sampe dia dateng, gw berusaha ga ngapa-ngapain. Jadi kerjaan gw duduk di sofa sambil iseng ngerjain sudoku. Toh, emang kerjaan lain udah selesai gw kerjain. Darrel sekarang jg lagi main game di hapenya, Alessandro nonton pilem kartun di TV, Sebi belom pulang. Perfect.

Sebenernya, udah rada telat pas gw mandiin Sebi. Karena shift gw berakhir jam 4 sore. Ngurusin dia seorang, bisa sejam setengah lah paling cepet. Biasanya, dia bakal minta tolong orang lain kalo tau orang yg harusnya ngurusin dia, jam shiftnya mau berakhir. Tapi dia bolak balik melas dan dia bilang sebisa mungkin  gw yang ngurusin dia sampe selesai. Gw ga tega kan, jadi gw iya-in aja. Nabung pahala bro, Ramadhan gini. Bismillah kuat, Insya Allah.

Sebenernya, klo gw amatin mungkin inilah perbedaan antara gw yang orang Indonesia sama Orang-Orang Jerman di tempat kerja gw. Selama ini, yg gw amatin mereka itu orangnya dingin dan klo ngomong to the point. Yang namanya durasi ngurusin satu orang anak itu kan, bisa sejam-an. Coba bayangin aja di urusin sama orang yang dingin terus klo ngomong saklek gt, apa enaknya? Nah, mungkin karena orang Indonesia itu terkenal ramah, kelakuan gw kebalikan dari para temen2 dan atasan gw di tempat kerja. Terlebih lagi, karena kerjaan ini : Gue banget. Jadinya, gw rela pulang telat hanya demi dengerin mereka curhat dengan bahasa patah-patah dan susah di mengerti. Atau rela ikutan mainan air sampe baju gw ikutan basah demi ngeliat mereka ketawa-ketawa seneng di kamar mandi. Sampe Mara atasan gue heran gw pulang telat terus, “Ya ampuunn, kamu ngapain aja dari tadi ga selesai-selesaaii?? Shift kamu kan udah selesaaii, Nadhiraaa” Gw nyengir, “Tadi keasikan ngobrol sama Lisa hehe. Gpp kali pulang telat, toh rumahku cuma lima menit jalan kaki haha”
Perbedaan mencolok lainnya adalah mereka itu klo datang dan pulang, tepat waktu. Jadi, mereka itu sebenernya ga suka klo pulangnya telat, karena mereka juga datengnya tepat waktu. So, klo mereka harus lembur, di tulis di buku jadwal kerja kira2 berapa lama mereka lembur. Suatu saat, mereka bisa pulang cepet ngegunain jam lembur itu. Klo gw, selama hampir enam bulan kerja di situ dengan tingkat pulang telat yg klo di total bisa berjam-jam, ga pernah gw tulis di buku jadwal kerja. Sebi sampe nyuruh gw nulis karena gw lembur nemenin dia sampe dua jam lebih, tapi gw geleng2 kepala sambil nyengir, “Nggak kok, aku ga akan nulis walaupun pulang lembur juga. Buat apa di tulis? Toh aku seneng kok, ngabisin waktu sama kamu. Seru hehe”
 photo m159.gif photo m161.gif photo m032.gif
Perbedaan lain, mereka itu klo ngasih pendapat to the point dan jarang mau menggunakan telinganya untuk mendengarkan mereka cerita. Kalaupun dengerin, tanggapannya menusuk. Apalagi klo mereka ceritanya di waktu mereka harus pulang. Pasti tanggepannya, “Kamu bisa ga cerita lain kali aja, jam kerjaku udah abis nih. Aku mau pulang” atau “Ya kalau menurutku sih, itu salah kamu. Siapa suruh kayak gt ngelakuinnya?”  atau “Udah stop jangan di lanjutin ceritanya. Aku gamau dengerin lagi, ga penting abisnya ceritanya…” atau “Kamu ga liat aku lagi ngapain? Sekarang aku lagi sibuk, kamu ngapain kek sana. Nanti aja ceritanya, ya?” atau “Gila, pagi2 aku udah harus dengerin cerita Lisa tentang keluarganya yang bla bla bla. Oh God, pagi tadi terasa menyiksa” Gw malah ngelakuin kebalikannya. Paling asik itu ya, ngegosip sama mereka di kamar mandi. Jadi klo gw lagi mandiin salah satu dari mereka, ngobrol paling asik di kamar mandi. Gw sampe ketawa ngakak ga berenti2. Walaupun gw jadi ngabisin waktu karena ada di antara mereka yg ngomongnya ga jelas. Jadi gw bolak balik bilang, “Hah? Apaan? Ulangi lagi coba, aku ga ngerti? Maksudmu itu bukan? Oh salah, ya? Maap hehe”  Udah gitu gw orangnya ekspresif pula. Klo seneng, atau marah bener2 heboh nunjukinnya. Jadi mereka ketawa2 ngakak juga liat reaksi gw haha. Gw seneng bisa dengerin cerita mereka, mereka juga seneng ada yang mau dengerin. Bahagia itu sederhana, ya? J

Hal lain, gw itu orangnya detail. Gw ga nuduh orang Jerman itu jorok ya. Tapi selama ini gw perhatiin, mereka di mandiin asal basah aja. Ya mungkin ga terlepas dari faktor mereka jarang mandi dan liat aja toiletnya kan, kering. Ga kayak kita basah. Cebok kan pake tissue doang. Klo gw karena kebiasaan orang Indo ga kayak gitu, ya kebawa2 sampe sekarang. Ngeramasin, tangan gw nahan supaya airnya ga masuk mata, sudut-sudut yang misalnya ketutupan lemak, gw perhatiin bener2 dan gw bersiin pelan2 sampe bersih. Soalnya klo ga kita yang bener bersiinnya, mau siapa lagi? Mereka kan, ga bisa ngelakuin sendiri. Ya kan?

Terus soal make-up in Sebi, gw yang spesialis ngerjainnya. Karena para atasan gw itu pada tomboy2 orangnya. Ga suka dandan dan ga suka dandanin orang. Gw juga sebenernya bukan orang yg hobi dandan. Malah paling benci banget klo gw harus nyatok rambutnya Sebi. Masya Allah, gw banyak belajar sabar dari pelajaran nge-dan-dan-in Se-bi. Masalahnya Sebi itu berminyak banget kulitnya. Temen gw klo dia yg ngedandanin Sebi, makein krim mukanya pake sarung tangan. Makanya Sebinya gamau di dandanin sama temen gw. Klo gw, meskipun gw sebenernya rada ga suka harus megang mukanya yang berminyak, tetep gw lakuin tanpa protes dan tanpa sarung tangan. Ya mau gimana lagi, bukan salah dia kan ga bisa gerakin kedua tangannya? Klo dia bisa sih, pasti dia yang ngelakuin sendiri. Jadi yang gw lakukan adalah ngolesin krim muka itu dengan sayang dan membayangkan nyokap gw. Ntah kenapa, gw ngebayangin di posisi nyokap gw dan nyokap gw yang makein krim itu ke muka gw. Pasti sebagai ibu, nyokap gw ga bakalan protes dan tetep makein krim itu dengan lemah lembut meskipun muka gw berminyak kayak Sebi. Makanya, gw satu2nya orang di tempat kerja gw yang bertahan bisa dandanin Sebi yang perfeksionis. Poninya ga rapi dikit, protes. Ada coretan make up setitik, protes. Rambutnya kurang lurus, protes minta di catok lagi. Ga puas sama make upnya, protes minta di ganti ulang, bajunya ga sesuai dengan apa yang dia bayangkan, protes minta ganti. Padahal makein baju dia aja butuh waktu lebih dari 15 menit. Celananya kurang pas, protes dan lain sebagainya. Sekesel-keselnya gw, pudar sudah klo gw inget dia ga bisa ngelakuin sendiri. Klo bisa, pasti dia udah milih baju sendiri, make-up sendiri dengan indahnya ga perlu minta tolong, catok rambut sendiri, dll.

Dia juga sering kesel sama gue sebenernya karena gw itu orangnya emang clumsy. Sradak sruduk. Ya nabrak meja, ya make up nya dia pada jatoh ke lantai, ya makein blush on ketebelan, ya makein eye liner ga sama, terus kadang makein mascara, maskaranya ga sengaja nyentuh pipinya jadinya pipinya ada noda itemnya, nyisirin dia kekencengan, dsb. Tapi ya, gw klo salah biasanya cuma nyengir terus bilang, “Ups, maaf hehe” klo temen sama atasan gw yang lain, klo salah pasti bilangnya “Udah di bilangin aku ga bisa make up in. Jangan salahin klo salah doonggg” Jadi intinya, gw itu paling mending di antara yang terparah haha. Ga banyak protes, di bawa santai, klo salah nyengir doang, ga neko-neko. Jadi klo Sebi minta make up in salah satu dari mereka, pasti pada bilang “Itu Nadhira bentar lagi dateng. Sama dia aja ya ya yaaa. Dia kan ngerjainnya lebih bagus di bandingkan kita. Oke Sebi?”

Dan kemaren total tepar gw. Hampir pingsan cuma gara2 gw make up in dia doang. Gw kemaren bener2 ga enak badan. Abis Jerman aneh banget sih cuacanya. Dua hari yang lalu terang benderang, udah gitu tiba2 besoknya ujan deres sampe anginnya kenceng banget, terus siangnya puannnaaas banget, sorenya badai es yang gedenya segede bola tenis menghancurkan segala yang ada. Rumahnya ibunya Nicole sampe atepnya bolong terus kaca mobil pada pecah. Besoknya lagi ujan ga berenti2, terus tiba2 panas lagi. Badan gw mana sanggup nahan derita kayak gt, sambil puasa pula udah gt gw darah rendah. Gw ga tahan klo di suruh berdiri terlalu lama. Dandanin Sebi kan harus berdiri. Karena posisi dia tinggi duduk di kursi roda. Udah sejam lebih gw dandanin, eh dia minta di rambutnya di catok. Itu ya, di sekeliling gw udah burem semua, bener2 udah ga sanggup berdiri. Badan udah keringet dingin. Ngangkat alat catoknya aja gw udah ga sanggup. Udah gemeter aja tangannya. Gw ampe komat kamit, “Ya Allah, kuatkanlah hambaa. Aku gamau pingsan di sinii.” Sampe Sebi ngomong ABCDE, gw udah ga bisa konsentrasi lagi dengerinya. Udah gt dia harus buru-buru pergi karena temennya udah nungguin. Gw ampe mohon2, “Izinin aku duduk sebentaarr aja. Kamu tega banget sih, aku harus nyatok rambutmu segalaa. Kamu tau sendiri aku paling benci di suruh nyatok2 rambutmuuu. Itu kamu udah cantik gitu koookk, Masya Allah kurang apalagi siiihh. Heran gue.” Dianya malah ketawa. Apalagi pas denger kata Masya Allah. Keluarganya dia kan Islam, cuma dia aja yang nggak. Jadi dia udah sering denger ibunya ngomong “Masya Allah”. Gw cuma manyun, eh dianya malah ketawa2 “Ah Nadhiraa, masa kamu biarin aku jalan2 jelek beginii. Ayolah, please. Catok ya ya ya yaaa” Gw shock, “HEH! Dari tadi sejaman lebih gini aku dandanin mukamu sampe oke, di bilang masih JELEK??!! Maumu apaaa haaaaahhh!” Terus pasang muka pura2 ngambek. Dianya malah ngakak, “Mukaku sih udah okeee, rambutku nih yang masih ga bangeeett. Ayo doongg, ga lama kookk. Pliiss” gw cuma meletin lidah gue aja, kesel, “Ntar dulu. Tenagaku abis nih gara2 kamu. Istirahat bentar ah” Gila banget kemaren. Nyampe rumah tepar setepar2nya. Ga sanggup ngapa2in lagi sampe buka. Kepala pusing banget. Huaaaa.

Terus ya, gw heran deh sama atasan gw. Di Indo, gw itu masuk kategori orang bermuka jutek. Tapi para atasan gw itu bilang, baru pertama kali ngeliat orang seceria gue. Mau di marahin kayak apa juga sama mereka, gw awalnya cuma diem dengerin. Terus pas mereka udah selesai ngomong, gw langsung bilang, “Oke, Maaf. Hehe Nanti aku ga kayak gitu lagi“ Terus nyengir. Katanya, mereka itu heran sama kelakuan gw yang ga-pernah-keliatan-sedih. Aneh ya? Standar Jerman sama Standar Indo bedanya jauh banget. Awalnya gw kira mereka bercanda, tapi pas lama2 gw baru nyadar klo mereka ada benernya juga. Di sini orang klo udah jutek gt tampangnya serem. Gw sih, ga ada apa2nyaa HAHAHA. Gila.

Segini aja gw Alhamdulillah udah nyenengin di mata mereka, padahal gw ngomong Bahasa Jerman aja masih acak2an dan banyak yang salah. Beuh, klo gw lancar aja Bahasa Jermannya, gw lebih heboh lagi orangnyaa. JIYAHAHAHA. Belum tau aja. #ngakak

Ah sudah dulu lah haha. Hari ini gw libur, terus di undang buka puasa bareng di rumah temen. Asik, makan gratisan lagi. Empat sehat lima sempurna. Perbaikan gizi. Dari kemaren gw cuma makan-makanan instan doang. Males masak, ga ada tenaga yang tersisa haha.

Oia jadi inget, bokap gw waktu itu bilang ke gw gini : " Mbak Dhira, inget pesan bapak. Kerjakanlah apa yang kamu cintai atau cintailah apa yang kamu kerjakan.." Gw lebih memilih mengerjakan apa yang gw cintai :) dan terbukti, gw selalu ENJOY ngejalaninnya mau dapet kesulitan apapun jugaa. Kalau kalian, gimana? :D
 photo m009.gif photo m009.gif photo m009.gif

8 comments:

  1. Waaah, kak Dhira hebaaat! :D
    kapan-kapan kalo aku ke Jerman, aku mampir ke tempat kerja kakak ya :)

    ReplyDelete
  2. Nadhira gokilnya gak abis abis haha,, keep spirit !!

    ReplyDelete
  3. asiknya,, mulai detik ini aku akan belajar mencintai seluruh aktivitasku.. *berhargabangetadakamura*

    ReplyDelete
  4. Ya betul mba dira. Cintai apa yang kita kerjakan dulu. Itu menyusul. Hehe

    ReplyDelete
  5. Kapan pulang ke indo dir?

    ReplyDelete
  6. disini enjoy juga kok mbak.. :)
    http://sedekahrombongan.com/

    ReplyDelete