Monday, 5 August 2013

Mari Pulang, Marilah Pulaangg~

Time is tickin‘
Time is tickin‘, tickin‘
Time is tickin’, time is tickin’ away… :D

Waktu bener-bener kerasa cepet berlalu banget. Kayaknya baru kemaren gw ngobrol sama atasan gw Liane soal pengaturan jadwal libur gw. Jadi di tempat kerja gw itu, kita punya kalender lipet segede naga yang isinya rencana libur orang-orang yang kerja di tempat gw. Setiap orang punya warna sendiri. Jadi gampang nandainnya. Tadinya gw pengen warna ijo tua, tapi udah duluan di pake sama Julia. Jadinya gw pake warna ijo muda deh  -,-“.

Sebenernya waktu itu gw bener2 dilema milih waktu libur. Karena gw gatau mesti pulang ke Indo atau nggak. Klo pulang, belom ada duit. Klo ga pulang, mau liburan kemana juga gue? Sama2 ga ada budget haha. Cuma akhirnya, gw nge-whatsapp ortu gw minta pendapat, mereka pengen gw pulang. Jadinya gw pikir, yaudahlah di niatin dulu aja. Rezeki Allah yang ngatur. Sekarang putusin dulu aja mau libur tanggal berapa. Kali aja, mendekati hari kepulangan tiba2 ada rezeki tak terduga dari Allah. Kan kata nyokap gw, “Klo kamu masih minta nominal sama Allah, itu tandanya kamu ga percaya Allah Maha Kaya. Allah kan Maha Pemberi Rezeki, kamu doa minta rezeki sekalian aja yang ga masuk akal, yang kamu pikir ga mungkin dapet rezeki sebanyak itu. Kalau Allah ngerasa kamu pantes ngedapetin rezeki itu, pasti di kasih deh dengan jalan yang ga kamu duga. Cobain deh, saran mama.“

Ya udah, gue doanya “Ya Allah, saya mau membahagiakan kedua orang tua saya dengan pulang ke Indonesia. Tolong berilah rezeki supaya saya bisa pulang-pergi Jerman-Indonesia, Indonesia-Jerman, gratis Ya Allah. Dan semoga adik saya, Asa juga bisa ikut pulang tahun ini gratis juga. Lewat jalan apa, hanya Engkaulah yang tahu hehe. Saya percayaaaaa bangeeett Engkau maha kaya. Kabulkanlah do’a anak rantau yang sedang kangen rumah ini Ya Allah. Aamiin

Setelah gw diskusi sama ortu gw lewat whatsapp, mereka bilang sebisa mungkin lebaran di Indonesia. Masalah puasa mau di mana sih, terserah aja. Kalau bisa, sebelum ulang tahun bokap gw yang jatuh pada tanggal 9 Agustus. Akhirnya gw mutusin, mendingan puasa di Jerman aja. Gpp deh lama juga, yang jelas gw pas pulang maunya silaturrahmi sama saudara, temen2, bisa jalan2 terus makan2 gt. Klo puasa kan, biasanya pada males keluar. Terus harus nunggu maghrib dulu, buat ngobrol2 sambil makan. Jadinya, gw bismillah deh puasa di jerman di Musim Panas yang lama. Biar pas pulang, ketemu orang2 ga cuma pas bukber doang hehe. Bisa kapan aja :p

Jadi selama Musim Panas, atasan sama temen gw pada sebagian besar gantian liburan, gw yang full kerja sambil puasa. Klo di bilang lemes mah, lemes parah bro. Di Jerman cuaca lagi ekstrim2nya. Puanasnya total. Bahkan Orang Jermannya sendiri aja ga tahan. Udah gitu kan, ga ada pengecualian buat gw untuk di kasih kerja yang ringan meskipun puasa. Kerja ya kerja. Kalau kamu capek karena puasa, ya itu urusan kamu. Ga kuat, tuh minum banyak di atas meja. Atasan gw tuh, yang bilang gitu haha. Tapi gw tetap bertahan. Terserah mereka mau ngomong kayak apa haha. Anggap aja radio rusak wkwk.
 photo m108.gif photo m108.gif photo m108.gif
Tapi ternyata memang, pilihan gw untuk puasa di Jerman itu udah tepat banget. Pertama karena gw jadi deket banget sama orang-orang Indo di Hannover. Setiap ada acara bukber atau acara pengajian lain, gw usahain dateng. Gw jadi kenal banyak orang-orang Indo di sini. Hubungan gw sama mereka jadi akrab. Nambah kenalan, banyak di kasih saran. Bahkan aslinya acara bukber resmi orang2 Indo di Hannover itu total cuma empat kali. Jadi seminggu satu kali. Tapi karena gw jadi kenal deket sama mereka, ada sebagian dari temen2 gw yang ngadain acara bukber bareng di rumahnya di luar jadwal resmi dan Alhamdulillahnya gw diundang terus. Hubungan makin akrab, udah gitu gw jadi sering bawa bekel pulang kan…HAHAHA #tetep

Berkah yang kedua puasa di sini, seperti yang gw ceritain di postingan sebelumnya. Gw bisa ngerjain tugas tersulit di tempat kerja gw yang sebelumnya gw ga pernah ngebayangin bisa ngelakuinnya. Udah gt, Sebi bener2 total maunya sama gw terus. Dia bilang ke atasan gw “Aku seneng klo Nadhira yang ngerawat aku dari A sampai Z, dia ngerjainnya pelan2 terus cepet pula. Anaknya asik di ajak ngobrol juga. Aku sayang diaa” Gw ga tau loh dia bilang gt. Tau2 temen gw malemnya bilang ke gw, “Sebi sayang banget tuh sama kamu. Tadi dia bilang ke aku. Katanya kamu ngerjain semuanya bagus” awalnya gw ga begitu percaya, eh taunya besok paginya atasan gw Manuela, bilang hal yang sama ke gw. Dengernya, mata gw kayaknya berkaca-kaca, deh…ga nyangka aja gt. Emang klo kita ngerjain apa2 ikhlas, total 100%, hasilnya pasti oke juga J
 photo 07.gif photo 07.gif photo 07.gif
Nanganin Sebi emang bener2 harus extra hati-hati. Sedikit aja, anggota badannya kesenggol, dianya nyeri kesakitan. Pernah salah satu kakinya tiba2 berubah warna jadi biru, karena salah ngegantungin dia di lifter. Dari situ, gw makin ekstra hati-hati ngerawat dia. Yang ngeselin cuma dia orangnya ga sabaran, terus suka salah ngasih instruksi. Minta tolong geserin kakinya ke kanan, dia bilangnya kiri. Suruh buka pintunya, dia malah bilang tutup. Terus klo gw salah ngerjainnya, dia ngomel2. Ya gw omelin balik aja, orang gw bener kok ngerjainnya. Dia tuh yang salah kasih instruksi. Woooo. Ujung2nya, dia ketawa-ketiwi. Dasar bocah.
 photo m030.gif photo m030.gif photo m030.gif
Semakin mendekati hari kepulangan gw, gw makin khawatir. Duit dari mana inii?? Sementara harga pesawat semakin melambung tinggi. Ade gw juga sempet bilang kayaknya ga akan pulang. Satu, karena dia belom jelas keterima di universitas mana, terus ujian studkolnya juga belom keluar. Kedua, karena dia juga lagi ga punya duit buat beli tiket. Tapi lagi-lagi gw percaya. Allah itu selalu memberi rezeki lewat jalan yang ga di duga2. Intinya, terus berdoa, terus percaya. Allah itu murah hati kok, ga pelit J

Akhirnya, gw skype-an sama bokap gw. Bilang, sampe sekarang belom punya duit buat beli tiket. Eh taunya, bokap gw tiba2 bilang : “Tunggu dulu! Kayaknya bapak punya ide. Nanti bapak pastiin dulu, klo udah fix bapak kasih tau kamu lagi, ya..Pokoknya, kamu sama Mas Asa harus pulang. Bapak kangen.”  

Besoknya, dapet whatsapp dr bokap gw,
Babeh : “Mb Dhira, klo terbang dari Amsterdam gpp? Jauh ga dari tempatmu?”
Gw : “Kenapa gitu beh? Lumayan sih, 5 Jam-an lah dari Hannover”
Babeh : “Naik Garuda Indonesia, gpp kan? Cuma pesawatnya terbangnya dari Amsterdam”
Gw : “Wiiii, di beliin nih tiketnya beh? Gausah deh, klo bapak ga punya uang. Mb Dhira kan jadi ga enak”
Babeh : “Nggak kok, gratis haha”
Gw : “HAAAHH??!! Kok bisaaa??”
Babeh : “Kan bapak ngumpulin poin dari Garuda Frequent Flyer Platinum, bapak. Bulan2 kemaren kan, bapak hampir tiap hari ngisi di luar kota. Terus seringnya naik Garuda. Poinnya belom pernah bapak pake. Eh, cukup buat di tuker jadi tiket pesawat kamu sama Mas Asa”
Gw : “WHOOAAHH, dede juga di beliin?? Jadi dia bisa pulang, doonggg. ASIIKKK!!! Alhamdulillah”
Babeh : “Makanya, kamu pulang ya. Bapak kangen berat, nih…”

Langsung gw whatsapp ade gw :
Gw : “De, udah dapet kabar dari bapak? Kamu bisa pulang??”
Dede : “Udah Mba. Alhamdulillah bisa. Pengumuman studkol udah keluar hehe”
Gw : “Terus kamu lulus?”
Dede : “Alhamdulillah, mba. Lulus.hehe”
Gw : “Waahh, Alhamdulillah akhirnyaaa..selamat yaaa. Keren nih, adenya Mb Dhiraa. Udah dapet Zulassung (Surat Undangan dari Universitas, yang isinya keterangan bahwa si mahasiswa tersebut keterima kuliah di universitas tersebut) belom, de?”
Dede : “Alhamdulillah HTWK (Hochschule für Technik, Wirtschaft und Kultur) Leipzig nerima dede”
Gw : “Ihiiyyy, jurusan apaaa?? ;D”
Dede : “Jurusan Wirtschaftsingenieur (Teknik Industri)”
Gw : Btw, bukannya kamu maunya kuliah di Berlin? Terus, waktu itu kayaknya bilang mau ambil bisnis internasional, deh..
Dede : “Iya, yang Berlin belom keluar hasilnya. Pilihannya dua, antara Teknik Industri atau Bisnis Internasional”
Gw : “Gpp lah ya, yang jelas udah ada yang pasti satu. Pulang membawa kabar gembira deh, kamyuu”
Dede : “Hehehe. Alhamdulillah, iya mba J

Jadi, gw bersyukur banget doa gw dikabulkan Allah di waktu yang tepat :D Beneran tokcer kata2 dari Mami. “Allah itu Maha Kaya, jangan minta nominal. Minta yang banyak sekalian, klo Allah ngerasa kamu siap,pasti di kasih kok mau bagaimanapun caranya J Dan terbuktii, total tokcer. Doa saya di kabulkan, kami berdua pulang gratisan HAHAHA. Makasih Ya Allah, yaa. Love You FUULLLL Pokoknya, deehh.. :D

Seminggu terakhir sebelum gw pulang, gw udah buat jadwal apa2 aja yang harus gw lakuin. Di mulai dari beresin kamar, beli oleh2 buat keluarga, beli barang yang dibutuhin, dsb. Dan ketika gw mulai ngepakin barang ke dalem koper, ternyata ruang buat baju gw seuprit banget, sisanya oleh2 semuaaa. HAHAHA. Emang sih, gw sama ade gw udah bagi2 jatah oleh2. Ade gw yang kebagian beli coklat banyak. Gw beliinnya barang. Beruntungnya kenal sama orang2 Indo di Hanno, gw di kasih tau tempat yg jual aneka souvenir yg murah meriah. Jadinya, pas lah sama kantong gue hehe.

Yang lebih terharunya lagi ya, hari ini itu gw td masih masuk kerja. Pas gw mau pulang, Sebi bener2 heboh teriak2, “Yaahh, nanti klo kamu liburan siapa yang mandiin aku doongg?? Aku maunya sama kamuuu. Udah kamu ga usah liburaaann. Huaaaa.”  Para atasan gw yang hari ini kebagian nugas, Nicole sama Manuela bener2 heboh melepas gw sebelum gw pulang. Gw kageett banget, padahal biasanya mereka itu dingin banget. Tiba2, Nicole meluk gw lamaa terus bilang, “Selamat liburan yaa, aku pasti kangen kamu nih. Awas loh ya, kamu HARUS balik lagi. Jangan mentang2 kamu pulang, terus ga balik2 ke sini lagi looh..Ati2 di jalan, sayang..” Ntah kenapa, gw terharu total di peluk Nicole. Manuela juga meluk gw, “Jadi pas kamu balik lagi ke sini, kamu udah makan kan? Ga puasa lagi?” Gw ngangguk, sambil cengar cengir, “Bagus, klo gitu kita bisa makan bareng2 lagi. Ga enak rasanya, kita semua pada makan, kamunya puasa hehe. Hati2 di jalan, yaa. Inget ya, balik lagi. Awas loh, kamu klo ga balik ke sini lagi :D” Darrel juga ngintilin gw pake kursi rodanya dari belakang, terus salaman sama gw, “Sampai ketemu bulan depan, Nadhiraa” Abis itu gw meluk Sebi, “Dadaahh, Sebiku sayaaangg..Aku mau liburan dulu, weee” Sebi manyun, “Pokoknya, klo udah sampe Indonesia bilang2 ya. Biar aku tahu kamu nyampe dengan selamat. Ntar Skype an yaa. Awas kamu, klo Bahasa Jermannya sampe lupaa!!” Gw ngakak.

Di jalan ke rumah, gw hati gw ringan banget. Ga nyangka sampe segitunya mereka. Padahal, bulan lalu temen gw liburan sebulan juga, mereka biasa aja. Cuma ngucapin, “Selamat Liburan, Julia..” Alhamdulillah, makasih Ya Allah sudah memberikan tempat kerja yang super duper enak. Tolong beri saya umur panjang dan kesempatan untuk balik lagi kerja di sini setelah liburan sebulan J

Akhir kata, BESOK GUE CAPCUS KE AMSTERDAAMM!! Doakan selamat ya, semuaaa :D Pesawat gw masih hari selasa pagi sih..Cuma kereta tercepat yang ke sana adanya Cuma jam 18.40 hari senin. So, gw mau jadi gembel dulu ngampar2 di Bandara Schiphol-Amsterdam haha

HALLOO, KELUARGAKU TERSAYAAANGG!! 
I’M COMING HOMEEE!!! #teriak2bahagia
 photo m022.gif photo m015.gif photo m004.gif

6 comments:

  1. Selamat Libur di Kampung Halaman, putri pak Jamil Azzaini, yang HEBAT!! hehehe, Indonesia menyambut dengan bahagiaaaaa

    Selamat lebaran, selamat berkumpul dengan keluarga

    ReplyDelete
  2. luar biasa. semoga selamt sampe rumah. sy yg guru SD sj berharap bisa dapet beasswa ke jepang. makanya sampe hari ini sy masi mengumpulkan prestasi2, berdoa gak berenti. semoga tahun ini ada kejelasan untk dapet beasiswa sekolah. ditunggu kunjungannya di blog sy. salam ama pak jamil azzaini dari lombok, ntb.

    ReplyDelete
  3. izin repost yang bagian doa kamu ya Dhira :)
    Salam kenal

    ReplyDelete
  4. keren tulisannya... gw demen banget quote yang ini :

    “Allah itu Maha Kaya, jangan minta nominal. Minta yang banyak sekalian, klo Allah ngerasa kamu siap,pasti di kasih kok mau bagaimanapun caranya."

    ReplyDelete
  5. aku suka keluarga kamu.. dari Ayah Ibu sampai adik2nya..

    ReplyDelete