Saturday, 21 September 2013

Punya Botol, di tuker dapet duit xDD

So, hari ini gw mau sharing tentang salah satu hal yang menguntungkan selama gw tinggal di Jerman. Buat manusia kere kayak gw alias ga bermodalkan banyak uang ketika dateng ke Jerman, hal-hal kecil yang dapat mengundang uang masuk kantong gw (asalkan halal), pasti gw kerjakan dengan suka hati :p
 photo ms186.gif photo ms186.gif photo ms186.gif
 Nah, salah satunya adalah tuker botol jadi duit. Di Jerman itu ya, sebagian besar botol-botol minuman (ga semua botol) ada lambangnya di botolnya. Para botol yang ada lambangnya ini, bisa di kumpulin sama kita terus botol-botol itu di masukin satu-satu ke dalem suatu mesin penghancur botol (Pfandflaschenautomat) . Satu botolnya di hargai 0,15 sen sampai 0,25 sen. Jadi klo kita beli minuman yang di botolnya ada lambangnya, harga minuman itu bisa di tambah 0,25 sen atau 0,15 sen. Misalnya gw beli coca cola yg ada lambangnya, harga aslinya sih 1 Euro. Tapi karena ada lambangnya yg ternyata di hargai 0,25 sen, jadinya harga coca-colanya di tambah 0,25 sen. So, gw bayar di kasir jadinya 1,25 Euro. Nah, klo pengen duit gw yg 0,25 sen itu balik, ya harus di masukin ke mesin penghancur botol ini, nanti klo udah selesai pencet lambang ‘€’ tulisan di bawah lambangnya ‘Pfand’ , terus keluar Pfandbon semacam struk gitu (bentuknya kayak struk belanjaan). Si bon ini, bisa kita bawa dan di tuker sama uang di kasir tertentu.
 photo 29.gif photo 29.gif photo 29.gif
Untuk lebih jelasnya, gambarnya yang ini : 
(Foto : gw yg ambil)
(Foto : Ambil di Google)

Kalau kita gamau di tuker pake duit, terus mau di sedekahin aja. Pencetnya jangan ‘€‘ (pfand), tapi gambar garpu sama sendok yang tulisan di bawahnya (spende). Artinya, uang dari botol-botol kita yang udah di ancurin, nanti di sumbangin ke orang-orang yang membutuhkan. Berhubung gw gatau itu uang bakalan di sumbangin kemana sama mereka, jadi gw selalu pencet lambang ‘€‘ alias duitnya buat gue hehe. Ya abis, klo mereka sumbanginnya ke hal-hal yg bertentangan dengan agama gw gitu sih..yaaa mendingan duitnya buat gw aja kawan :p
 photo m048.gif photo m048.gif photo m048.gif
Enaknya klo gw udah nuker botol-botol itu jadi duit, kita bisa belanja pake struk itu. Misalnya, gw berhasil nuker  botol seharga 1,25 Euro. Jadi gw bisa belanja seharga segitu atau di bawahnya. Kalau belanjaan gw lebih berarti total belanjaan gw di kurangin 1,25 Euro. Misalnya gw belanja 5 Euro. Berarti 5 Euro di kurangin 1,25 Euro. Asalkan kita kasih bon yg keluar dr mesih penghancur botol tadi ke kasir. Contoh lainnya belanja ciki-cikian yang harganya 0,99 sen. Nanti di kasir tinggal kasih struk botol yang di tuker aja. Berhubung gw cuma belanja 0,99 sen, di kasih kembalian pula di kasir. Jadi kita ga perlu ngeluarin duit dari dompet lagi. Enak bukan? :p
 photo m087.gif photo m087.gif photo m087.gif
Buat gw, Pemerintah Jerman cerdas juga caranya. Mencegah rakyatnya buang-buang sampah botol di mana-mana. Justru botol tersebut di kasih harga yang bisa di tuker kapan aja. Jadi si Rakyat Jerman itu sendiri, ngerasa sayang buang satu botol yang berlambang tersebut. Malah, gw sering liat banyak orang bule ngeliatin tempat sampah buat nyari botol yang berlambang. Si Sebi, salah satu anak special need di tempat gw kerja, ampe rela bawa-bawa satu botol kosong yang dia minum, ke rumah demi di kumpulin. Dia bilang, sayang kalau di buang. Ntar klo ada orang lain yang nemu botol yang dia buang, orang itu yang dapet duit. Padahal dia, yang beli minumannya. HAHAHA #benerjuga. Gamau rugi dia wkwk. Gw juga sih, sama #ngakak.

Yang begonya, dulu waktu gw pertama kali tinggal sendiri, gw itu lupa tentang sistem itu. Padahal taun lalu, ade gw udah ngasih tau. Tapi gw lupa bentuk lambangnya kayak gimana dan harus diapain itu botol. Jadi, gw buang gt aja di tempat penyimpanan botol-botol yg harusnya isinya botol-botol yang ga ada lambangnya. Herannya, ga nyampe beberapa menit pas gw balik lagi, udah lenyap aja botol gue. Baru ngeh, pas di kasih tau Sebi waktu nemenin dia nuker botol-botolnya jadi duit. Waktu gw ngeliat itu, gw baru nyadar selama ini gue bodoh banget buang botol-botol berlambang gw gitu aja. Orang laen deeh yang dapet rezekiii haha. Gapapalah yaa, gw malah bersyukur dikasih pencerahannya pas bantuin Sebi yang ga bisa gerakin tangannya nukerin botol. Jadinya gw tau, kemana seharunya botol-botol itu berlabuh haha. Berkah kerja di tempat kerja gw berarti :D hehe

Gw juga pernah denger cerita dari ade gw. Gw lupa persisnya kayak gimana ceritanya. Soalnya dia cerita sambil jalan dan udah setaun yg lalu juga dia ceritanya. Katanya, seniornya sampe niat ngumpulin botol-botol berlambang itu ampe dapet tiga keresek guedee katanya. Pas di tuker botolnya ke mesin itu, seniornya ade gw itu dapet kurang lebih 50 Euro. Buat mahasiswa duit segitu…
 photo m000.gif photo m009.gif photo m035.gif
Gw aja paling gede sampe saat ini klo di total-total baru dapet 13 Euro-an. Lumayanlah, gue bisa belanja rada banyak di mini market tanpa ngeluarin uang lagi hehe #irit

Saking udah biasanya kita-kita ini tuker botol berlambang, pernah gw pulang dari Indo terus bawa botol AQUA. Temen gw liat terus nanya :
Dy : “Dhir, dapet AQUA dari mana lo?”
Gw : “Dari Indo, kebawaa HAHA”
Dy : “Pantesaaann. Ah, tapi sayang kaga bisa di tukerin jadi duit. Ga ada lambangnya haha”
Gw : “Oiya, bener juga”#ngeliatkebotolAQUA dengan tatapan jengkel.
Akhirnya botol AQUA itu di buang begitu saja tanpa ada harganya -,-” #ngekngok

Pas gw dan temen2 buat acara Sport Festival juga, beres-beresnya botol-botol berlambang di pisahin di kresek sendiri biar bisa di tuker lagi jadi duit. Lumayan, kresek gede jadi penuh banget berisikan botol-botol berlambang HAHA

Begitulah, kerjaan gw klo punya botol-botol berlambang (Pfandflaschen). Mata langsung ijo, BISA DI TUKER JADI DUIITT!!! BUAHAHAHHAHAA
 photo m066.gif photo m066.gif photo m066.gif

8 comments:

  1. bagus nduk sekali duit tetep duit biar kata dari kartol alias tukar botol -mama-

    ReplyDelete
    Replies
    1. beneer banget maamm,lumayankan jd ngiriit hahaha

      Delete
  2. HAHAHA.... jadi di sana bisa nyari duit dari botol, wahhh... keren sih, coba di Indonesia, bisa dituker botolnya tapi buat produk bajakannya :( #Miris

    Kalo dapet 50 euro itu bukan enak lagi, tapi enak banget haha
    salam

    ReplyDelete
  3. aihh keren ya mereka. tapi kerenan yg punya blog #dijitak

    ReplyDelete
  4. Waha, kapan ya indonesia kayak gitu. muehehehe :D

    ReplyDelete
  5. assalamualaikum, salam kenal mbak dhira ;)
    baru aje selese baca proposal hidup nya nadhira arini, wih keren :D
    blognya juga keren, main-main ke negeri candalusia anakanwar.blogspot.com ya mbak kalo punya waktu luang dan tidak mengganggu bisnis ngumpulin botolnya yang inspiratif tuh :D

    ReplyDelete
  6. Sistem atau mesinnya namanya apa sih, Kak? Suka banget sistem ini!!

    ReplyDelete