Thursday, 30 January 2014

Ketika Alarm Berbunyi :))

Hari Senin kemarin adalah pengalaman baru nan kocak dan aneh menurut gue.
Jadi ceritanya gue baru pulang seminar dari luar kota. Karena seminarnya seminggu dan gue juga males bawa laptop, jadinya selama itu gue ga update drama-drama baru.
So, pulang dari seminar, sambil nunggu cucian kotor gue berputar-putar di dalam mesin cuci, jadinya gue lanjut nonton drama yang belom sempet gue tonton hehe.



Sekedar info, tempat tinggal gue itu terdiri dari banyak kamar-kamar. Bentuknya kayak apartemen, ada dua belas lantai. Lantai sebelas, tempat tinggal gue, isinya murni para pekerja sosial kayak gue. Mereka dateng dari berbagai negara. Ada yang asalnya emang asli Jerman, ada orang Indonesia yaitu gue, Cwe California, Cwo ganteng asal Georgia, Para Cwe-Cwe Ukraina, Cwo Nerd asal Rusia, ada Cwe manis asal Kirghistan, dan masih banyak lagi.

Di lantai lain, tinggal banyak orang-orang dewasa berkebutuhan khusus yang rata-rata pake kursi roda. Apartemen tempat tinggal gue itu keren. Ada kolam renang plus fasilitas alat untuk ngangkat orang-orang yang pake kursi roda ke dalam air, ada ruang fitness, kantin, bengkel buat ngebenerin kursi-kursi roda yang rusak, dsb. 

Nah, jadi karena tempat tinggal gue gabung sama orang-orang berkebutuhan khusus, di setiap kamar ada speakernya. Jadi klo ada pengumuman mendadak, dari resepsionis di lantai bawah ngasih kabar lewat speaker. Mengganggu banget sebenernya. Soalnya, kalau ada orang asing masuk tanpa lapor ke resepsionis, si penjaganya langsung ngumumin lewat speaker, "Perhatian, mbak-mbak yang pake baju coklat, rambut coklat, yang segalanya pake coklat dan yang pake ransel warnanya sama-sama coklat, harap putar arah dan kembali lagi ke depan untuk lapor ke respsionis. Terima kasih."

Itu gue lagi asik-asik tidur di kamar, kaget denger pengumuman keras itu yang keluar dari speaker kamar. Langsung bangun dan loncat dari tempat tidur. Rese bener, dah~ Terkamfret-kamfret, emang -,-"

Nah, kembali lagi ke cerita di Hari Senin Malam. Lagi asik-asiknya nonton drama ya..Tiba-tiba ada bunyi kenceng banget yang susah di gambarkan dengan kata-kata. Kayak bunyi alarm tapi nadanya sama. Sumpah kuping gue sampe pengeng. Gue kira, laptop gue tiba-tiba eror, terus mengeluarkan bunyi yang tidak sedap di dengar. Tapi nggak ah, laptop gue baik-baik saja. Ini bunyi apaan, sih bro?

Akhirnya, secepat kilat gue langsung pake kerudung, rok, jaket, lengkap. Terus buka pintu kamar dan ngelongokin kepala gue ke luar. Pas gue tengokin kepala gue ke kiri, keliatan ada kepalanya si Lukas nongol. Mukanya bingung, sambil ngeliatin gue. Gue cuma ngangkat bahu, karena ga ngerti. Itu bunyi masih aja membahana. Merusak telinga banget.

Ga lama, Dzulia cwe Ukraina nongolin kepala juga dari kamarnya yang diujung. "Ini ada apaan, sih?" Lagi-lagi gue ngegeleng, Lukas juga, "Meneketehe." Pintu kamar sebelah gue kebuka, cwo ganteng Georgia nongol. Dia nyapa gue, "Heyy, lo tau ga ini bunyi apaan?"

Ga lama, ada pengumuman lanjutan dari speaker kamar masing-masing. Lukas gerakin telunjuknya supaya semua diem. "Perhatian-perhatian. Harap para penghuni kamar turun semua ke bawah. Ada kebakaran. Saya ulangi..."

Kita liat-liatan...
dan liat-liatan lagi...
Kita semua orang asing kecuali Lukas, Bahasa Jerman ga jago-jago amat. Takut salah ngartiin. Semua mata tertuju ke Lukas. Penuh tanda tanya.
Lukas ngeliat ke kita, "Katanya ada kebakaran"
gw, "Eh, SERIUS loo??"
Lalu diam sejenak...
daaann...~
Semuanya langsung masuk ke kamar masing-masing, serudak seruduk.

Karena di luar cuaca sampe mines, gue malah sempet-sempetnya pake sepatu winter, terus ganti jaket. Cabut kabel Microwave, kabel laptop, bawa hape, matiin lampu, bawa kunci. JGER! Tutup pintu.

Levan, si cwo Georgia yang gayanya emang rada slenge'an, jalan santai cuma pake kaos lekbong, plus kupluk putihnya yang bikin dia jadi kayak cwo bad boy ganteng AHAHAHA #tetep. Cwe California yang tinggal di lorong sebelah, yang aslinya gue ga pernah liat, tiba-tiba nyapa gue, "Kamu yang tinggal di kamar paling ujung ya?" Gue cuma ngangguk-ngangguk aja, terus dari belakang muncul gerombolan cwe-cwe Ukraina yang minggu kemaren ikutan seminar bareng. Terus gue nanya, "Ini jadinya kita harus turun pake tangga apa pake lift, nih? Gila aja turun tangga dari lantai sebelas ke lantai bawah." Cwe California nunjuk lampu di atas lift yang ga nyala, "Itu lampu tanda ga boleh naik liftnya ga nyala tuh. Berarti boleh kayaknya. Udah ah, naik aja."

Ga berapa lama, lift di bagian tengah kebuka, terus muncul Dmitry cwo gondrong Nerd asal Russia yang dateng dengan rambut acak-acakan dan dorong-dorong koper abu-abunya, terus bolak balik ngomong, "Kalian tau ga, saya abis dari seminar harus nunggu kereta di Magdeburg selama satu jam! BAYANGIN SATU JAM! Di cuaca DINGIN BEGINII!!! Itu ker..." Belom sempet dia selesai ngomong, udah gue potong, "Kayaknya lo harus turun lagi deh, bro. Tadi ada alarm kebakaran. Kita semua di suruh turun. Puter gih, koper lo ke arah lift. Hush Hush"

Dmitry ikutan kita masuk ke arah lift dengan tampang bingung, "Ada apa ini, ada apaaa? Saya capek habis nunggu kereta satu jam lebih. Heyy" Gue dalem hati, "Aduh, berisik banget deh ni bocah. Tapi Alhamdulillah makasih ya Allah, saya ga jadi ngambil tiket kereta yang jamnya sama kayak si Dmitry. Klo nggak, nasip gue harus nungguin kereta barengan dia nih. Hiiyy"

Keluar lift, semuanya nyantai banget. Ga ada yang panik. Jalannya juga nyantai. Yang heboh malah penjaga resepsionisnya sibuk tlp pemadam kebakaran. Terus kita di suruh duduk di bagian ujung ruangan. Dari belakang, muncul cwo tampang asia pake kostum fitness. Tapi celana pendek, baju lengan pendek, sambil ngalungin peluit, terus jalan nyantai ke arah kita sambil makan apel. Adoohh, ketemu orang ajaib lagi dah ini. Ini beneran kebakaran ga sih? Kok orang pada nyante beginiihh??

Bayangan gue, ketika kebakaran...
Semua orang panik dan lari luntang lantung.
Realita Hari Senin, semua berjalan santai sekali saudara-saudaraa~

Muncul di belakang, bapak-bapak sambil megang tangan ibu-ibu spesial need yang badannya kecil sekali. Jalannya juga santai ke arah kita yang lagi duduk di pojokan ruangan. "Ini yakin ada kebakaran? Di mana sih?" Semua ngangkat bahu. Tapi salah satu cwe Ukraina bilang, "Katanya di lantai dua belas gitu" Gue diem aja, terus lirik ke samping. Dmitry sibuk narik-narik kopernya terus masuk bersama koper ke dalam kamar mandi. Ampun banget, tu cwo aneh abis penampakannya ckck.

Levan ga tahan lagi, karena bingung. Terus dia beranjak pergi. Gue akhirnya nanya, "Wo gehst du hin?" " Mau kemana lo?" Dia ngeluarin sesuatu dari kantong celananya, "Rauchen. Draußen" "Ngerokok. Di luar." Terus dia jalan nyantai ke arah respsionis. Si bapak resepsionis, langsung ngehalangin. Katanya ga boleh keluar ruangan sampe pemadam kebakaran dateng. Gue bingung, klo ada kebakaran bukannya harusnya justru ke luar ya? kok ini kita malah di suruh nunggu di pojokan ruangan, bukannya di suruh keluar.

Si cwo aneh pake baju fitness serba minim juga jalan ke arah resepsionis. Gue heran, akhirnya gue nanya ke dia, "Lah, ini mau kemana lagi pula. Ga liat apa, si Levan di suruh balik lagi??" Dia nyolot gitu dengan logat yang aneh, "Tapi gue kedinginan, meeenn" Terus gigit apelnya. Gue udah beneran nahan ketawa banget. Ada-ada aja deh ya kelakuan orang di tengah kebakaran -,-"

Gue akhirnya ga tau harus ngapain, cuma nyenderan di tembok aja. Tiba-tiba cwo fitness itu, nyamperin gue,
Dy : "Asalnya dari negara mana?"
gw : "Indonesien. Indonesia."
Dy : "Apa? Indien? India?"
gw : "IN-DO-NE-SI-EN, BROOHH! IN-DO-NE-SI-AAA"
Dy : "Oohh, oke oke"
gw : "Emang lo dari mana?"
Dy : "Laos. Tau ga Laos di mana?"
gw : "Ya tau laahh"
Dy : "Btw, negaramu India deket sama China, ya?"
gw : "Ya ampun, bang! INDONESIA BUKAN INDIA" *capek deh gua*
Dy : "Oh ya, Indonesia. Deket daerah mana sih?"
gw : "Deket sama Singapura, Filipina, Malaysia.."
Dy : "Oohh, yayaya"
gw : "Tau ga?"
Dy : "Kaga"
gw : *dalam hati* "Hayang di takol ieu si abang baju pitness. Grrr"

Ga berapa lama, muncul pemadam kebakaran. Kita para orang asing, ngeliat dengan takjub mereka bekerja. Meskipun gue ga tau mereka ngapain. Abisnya kayak ga ada kebakaran sih haha.

Beberapa saat setelah pemadam kebakaran dateng, muncul gerombolan remaja-remaja pake kursi roda dari lift. Mereka jalan ke arah tempat kita, terus ngobrol sebentar terus berpencar. Ada yang pergi keluar, ada yang malah jadi ngoborol terus ketawa-ketawa, abis itu mereka semua pergi ntah kemana. Bingung gue. Di apartemen ini kan ada lebih dari dua ratus orang tinggal. Tapi kok, ga ada yang keluar? Ini kebakaran macem apaan sih ya?

Dari jauh, gue denger Dzulia ngomel-ngomel, "Sialan, gue lagi nonton film di TV. Abis deh sekarang. Ini beneran ada kebakaran gitu? Kok yang ngumpul cuma kita doang?"

Terus karena capek, gue duduk di kursi di sebelah ibu-ibu yang ukuran badannya mini banget. "Ini kebakaran jenis apaan sih yak? Kocak amat. Masa ga ada yang keluar?" Ibu-ibu itu ketawa. Si bapak-bapak yang ngedampingin si ibu juga, ketawa ngakak, "Iya, ini saya juga bingung. Masa orang-orang pada nyantai gini? Harusnya kan pada heboh turun semua kan ya? AHAHAHA"

Ga berapa lama, kita dibolehin balik ke kamar lagi. Di dalam lift, gue, Lukas, sama Levan ketawa-tawa ngakak inget kejadian tadi. Apalagi ngeliat si mas-mas baju pitness td. Bukan gue doang ternyata yang ngira dia itu aneh wkwk. Dmitry masih sibuk ngomel tentang kemalangan dia nungguin kereta sampe satu jam. Nggak ada yang bahas tentang kebakaran, yang ada malah ngebahas tentang kelakuan orang-orang selama di evakuasi. Aneh banget sumpah wkwk.

Hari yang aneh. Pengalaman yang juga aneh haha

12 comments:

  1. Asyik kan jd punya pengalaman ngrasain ada kebakaran yg ga ky kebakaran. Kebakaran abal2 gt aja di sana mah heboh yak,gmn klo ada yg kebakaran jenggot? Heuheuyy deudeuh...

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Hahaha berasa ngerasain, kuduna cowok pitness ditakol bae teh dhira :D "logat Deutsch"

    yang info kebakarannya panik engga? kalo engga berarti boongan. :D

    ReplyDelete
  4. untung gak jadi turun pakek tangga ya mbak dir :D

    ReplyDelete
  5. Bikin senyum2 sendiri bacanya, mbak.
    Apalagi di bagian dialog dh orang Laos :)

    Kunjungan perdana, nih. Salam kenal, mbak Dir :D

    ReplyDelete
  6. mba dhira hal pertama yg harus dilakukan pas mau ke german apa?
    les bahasa jerman dulu kah?

    ReplyDelete
  7. Kok Gue bacanya ngakak Yak, :D
    kuping apa cantelan panci Indonesia dI bilang India wkawkakwkak

    ReplyDelete
  8. Salam Ukhuwah selalu...., Saya dari Soffah mengajak sahabat blogger untuk andil serta menikmati peluang usaha sampingan, biar tetkala kita di depan komputer tidak hanya membuang waktu, Namum juga bisa menghasilkan, dan tetap lancar dalam meluapkan kreasi kita, Mari kita buktikan pada mereka bahwa kita bisa sukses walau hanya di depan komputer...
    Melalui Program ini kita bisa kerja tanpa terasa. Salam sukses selalu :-)

    ReplyDelete
  9. Salam,

    Dhiraaaa kok sekarang jadi jarang nulis, hhehehe kangen baca blog kamuuu, selalu ga sabar mau baca posting terbaru :)

    ReplyDelete
  10. Haha.. ini cerita terlucu sementara ini dr beberapa postingan Dhira yang uda aku baca

    ReplyDelete