Thursday, 29 May 2014

Prinsip itu PENTING, kawaann!

Gue sering banget loh di tanya sama orang asing atau temen gue sendiri tentang "Kerja Sosial" atau klo Bahasa Jermannya "Freiwilige Soziale Jahr (FSJ)." Rata-rata yang nanya, orang-orang yang udah di Jerman, lagi Aupair dan bentar lagi waktu Aupairnya habis. Biasanya klo gamau balik ke Indo, pengen tetep bertahan di Jerman, caranya ganti visa ke Visa Kerja Sosial. Jadi, klo bisa kerja sosial, kita ga perlu balik ke Indo dulu dan Visa Aupairnya berubah jadi Visa Freiwilige Soziale Jahr untuk setahun ke depan. Asik kan? Asik aja klo buat gue sih :p
 photo 63.gif  photo 63.gif  photo 63.gif
Kerja Sosial di Jerman itu bisa langsung dari Indonesia. Maksudnya kalian ngelamar kerjanya dari Indonesia langsung. Tapi gue ga tau gimana prosedurnya. Ntah tiket pesawat di bayarin sama tempat kerjanya, bagi-bagi atau pake uang sendiri. Soalnya, gue ikutan kerja sosial langsung dari Jermannya. Jadi gue ga perlu beli-beli tiket pesawat segala. Terus biasanya, sebelum mulai bener-bener kerja, mereka manggil wawancara dulu. Buat ngeliat, kita itu kayak gimana. Cocok atau nggak. Di proses wawancara ini, kita bisa di terima kerja, bisa aja di tolak. Nah, buat yang langsung dari Indonesia, gue ga tau gimana cara wawancaranya. Soalnya, gue dulu harus dateng ke Hannover naik kereta buat wawancara doang hehe. 
 photo m177.gif  photo m177.gif  photo m177.gif
Nah, tapi sayang banget, diantara orang-orang yang nanya ke gue tentang kerja sosial ini, banyak diantara mereka tipe orang yang menghalalkan segala cara, yang penting gue bisa kerja di Jerman -,-"

Maksudnya gimana?
Iya, banyak di antara mereka, wanita-wanita beerkerudung. Rata-rata setelah gue jelasin panjang kali lebar tentang kerja sosial, ujung-ujungnya pertanyaan dari mereka itu kayak gini : "Biasanya klo kerja di sana boleh pake kerudung ga, sih? Gimana klo mereka minta aku lepas kerudung, terus aku gamau, akhirnya ga bisa kerja di sana?Mending aku lepas aja deh, dari pada ga bisa kerja sama sekali di sana :(" <~ Pasang emot sedih -,-"

atau kasus lain :
"Aku udah sampe wawancara kerja, terus sama tempat kerjanya harus di lepas kerudungnya. Akhirnya aku lepas deh. Abis ga ada pilihan lain. Masa berlaku visa tinggal seminggu lagi. Klo aku ga ambil yang ini, aku harus balik ke Indo. Gamauu.."

Well, Hallo!!
Gue beneran ga ngerti sama tipe-tipe cwe macam di atas -,-" Serius.
Kok ga punya prinsip banget, ya?
Rela buka-buka auratnya cuma demi kerja di Jerman.
Seolah-olah klo ga bisa kerja di Jerman cuma gara-gara pake kerudung, hidup kiamat gitu ya?
Terus pulang ke Indo itu, memalukan ya?
Gimana klo pertanyaannya di balik : "Ntar klo udah kiamat, hidup kamu habis itu mau di bawa ke mana? Surga apa neraka? Emangnya klo kamu bisa kerja di Jerman dan rela-rela sampe buka kerudung, kamu bisa masuk surga?" Well, pengorbananmu buka kerudung, sia-sia, nak...Kesian banget.
 photo 12.gif  photo 12.gif  photo 12.gif
Gue bukannya sok alim atau sok suci bilang kayak gitu. Ilmu agama gue masih sedikit, masih harus banyak belajar. Tapi setidaknya gue punya prinsip. Prinsip itu harus di pegang terus sampai gue nanti di panggil sama Allah. Tinggal di Jerman itu ga mudah. Apa-apa sendiri. Temen belum tentu bisa bantu banyak. Orang tua jauh. Ada banyak hal yang terjadi di luar kuasa kita sebagai manusia. Klo kita dapet kesulitan, siapa lagi coba yang bisa nolong kecuali Allah? Kok bisa-bisanya terucap dengan gampangnya, rela buka aurat cuma demi kerja di Jerman aja? Hati-hati loh, ntar walaupun keterima kerja, kerjanya jadi ga berkah. Sayang, kan...
 photo m119.gif  photo m119.gif  photo m119.gif
Ngomongin masalah ini, gue jadi inget gimana caranya waktu gue ngelamar kerja sosial. Cara berpikir gue waktu itu kebalik sama cwe-cwe yang rela buka kerudung di atas. Gue inget banget pesen orang tua gue sebelum berangkat ke Jerman buat Aupair, "Mb Dhira sayang, pesen bapak sama mama cuma satu. Laksanakan apa yang diperintahkan sama Allah dan jauhi larangan-Nya ya, nak. In Syaa Allah, klo itu Mb Dhira laksanain, Allah pasti selalu menjagamu, sayang. Inget ya, kalau mau melakukan apa-apa, dahulukan yang wajib dulu. Jangan kebalik-balik. Jangan yang mubah atau makruh yang di dahulukan. Pilihan yang wajib yang harus di lakukan pertama, selalu jauhkan yang menurut Allah, haram. Bapak sama mama percaya sama Mb Dhira. Hati-hati di jalan ya, sayang.."
 photo m118.gif  photo m118.gif  photo m118.gif
Itu pesen maha dasyat banget, yang bisa bikin gue bertahan sampe sekarang. Asal tau aja, waktu gue mau kerja sosial, visa gue itu abis sebulan lagi dan gue harus apply visa baru, dua minggu lagi. Dan sampai saat itu, gue belom ada panggilan wawancara sama sekali. Sementara gue pengen tetep bertahan di Jerman, gamau balik ke Indo dulu. Bulan-bulan gue ngelamar kerja sosial juga bukan di bulan yang normal. Karena, lowongan banyak buka itu sekitar Bulan Agustus/September. Sedangkan gue, harus mulai kerja Bulan Maret. Hampir semua lowongan penuh. Gue juga udah pernah denger cerita-cerita dari temen gue yang lain, kalau kadang memang di suruh lepas kerudung. Di saat panik gitu gatau gue harus mau ngapain, pesen orang tua gue itu, terngiang-ngiang di isi kepala gue dan ini doa yang gue panjatkan ke Allah waktu itu :

"Ya Allah, Engkau selalu tahu apa yang saya mau. Saya ingin kerja sosial di Jerman, di bagian anak-anak berkebutuhan khusus sesuai mimpi hamba sejak dulu. Iya, saya tahu. Lowongan kerja di bagian itu, susah sekali di dapatnya. Apalagi, saya melamar di bulan yang tidak seharusnya. Engkau juga tahu, bahwa saya ingin mendapatkan pekerjaan di kota yang tidak terlalu jauh dari kota tempat adik saya tinggal. Sehingga kita berdua bisa sering ketemu. Saya juga dengar cerita dari orang, bahwa untuk mendapatkan kerja sosial ini, banyak yang diminta untuk melepas kerudungnya. Tapi saya nggak mau, Ya Allah. Saya pengen tetap bisa menutup aurat. Saya tidak ingin, hanya karena keinginan saya kerja di Jerman, saya jadi menjauh dari-Mu dan membuat-Mu murka. Saya ingin, melalu kerja sosial ini justru sebagai jalan untuk menjadikan saya mendekat kepada-Mu. Saya percaya sekali, di suatu daerah di Jerman yang letaknya ntah di mana, ada tempat kerja yang sesuai dengan keinginan saya dan bisa menerima saya komplit dengan agama-Mu. Ntah di kota apa, hanya Engkau yang tahu, Ya Allah. Kalau memang tidak ada satu tempat kerjapun yang bisa menerima saya apa adanya, saya rela pulang ke Indonesia, meskipun saya sebenarnya masih tetap ingin menimba ilmu di sini. Saya serahkan semua keputusan kepada-Mu. Hanya Engkau yang tahu apa yang terbaik untuk saya. Tolong tunjukkan saya jalan yang lurus, jalan yang bisa membuat saya semakin mendekat kepada-Mu. Aamiin. Saya tahu Engkau sayang sama saya. Saya juga sayaaannggg sama Allah seratus peerrseennen. Keputusan-Mu, keputusanku juga. Di tunggu jawabannya yaa, Ya Allah. I Love Youuu"
 photo m015.gif  photo m015.gif  photo m015.gif
Itu doa, gue panjatin tiap hari. Kayak ngobrol sama Allah habis shalat. Setelah doa itu gue panjatkan berulang-ulang, tiba-tiba habis Shalat Dhuha kalau ga salah, gue kayak dapet ilham gitu. Jadi, gue itu ngelamar kerja sosial buanyaaaak banget sampe gue lupa udah ngelamar kemana aja. Tapi tiba-tiba gue kayak di ingetin, klo gue pernah ngelamar ke suatu instansi gitu. Akhirnya gue buka internet, terus gue iseng telpon contact personnya. Ntah kenapa gue mau telpon. Padahal, gue paling takut di suruh ngomong lewat telpon, soalnya Bahasa Jerman gue masih amburadul. Gue takut ga ngerti apa yang dia bilang di telpon. Tapi tiba-tiba gue punya keberanian gitu. #JDARR
 photo m071.gif  photo m071.gif  photo m071.gif
Gue ngobrol sama CPnya sekitar 15 menitan. Dia ramah banget jawabnya. Gue bilang klo gue pernah ngirim lamaran kerja online, nama gue bla bla bla. Di situ, akhirnya gue di tanya-tanya, "Mau kerja sosial di kota apa?" Gue jawabnya, "Terserah aja yang jelas ga terlalu jauh dari Berlin. Soalnya adik saya kuliah di sana. Dan saya maunya di kota yang tidak terlalu besar, tapi tidak terlalu kecil juga." Terus tiba-tiba dia nanya, "Kalau di Hannover mau ga? Kotanya ga begitu besar dan ga jauh dari Berlin juga. Kita di sana punya kerja sama dengan suatu instansi yang punya projek besar di bagian orang-orang berkebutuhan khusus. Gimana? Kamu mau?"

Bagaikan di siram air hangat di Musim Dingin, YA MAU LAH MEEENN!! Gelaa kalee guee klo gamauuuu hahaha.
 photo 10.gif  photo 10.gif  photo 10.gif
Itu gue jawabnya sampe heboh di telpon. Maklumlah ya, gue ekspresif banget gt orangnya. Itu orang yang di telpon sampe ketawa geli gitu ngeliat kelakuan gue. Tadinya, gue di tawarin di bagian penanganan orang-orang dewasa yang berkebutuhan khusus. Tapi tiba-tiba dia bilang, "Kita usahain ya, kamu dapetnya di bagian anak-anak berkebutuhan khusus, sesuai lamaran kerja yang kamu kirim kemarin. Kasih waktu saya sampai lusa. Lusa, kamu telpon balik saya ya, sekitar jam segini."

OH MY GOD! Ya Allah, ALHAMDULILLAH!
Selesai telpon, gue sujud sukuurrr!!
Terus gue lari-lari  meluk ibu asuh gue dan sukses lonjak-lonjak di ruang tamu.
Meenn, pertolongan siapa itu coba klo bukan dari Allah?? Ih gila loo, PADAHAL GUE UDAH PASRAAAHH MAU PULANG AJAAA!!
 photo 34.gif  photo 34.gif  photo 34.gif
Beneran dong, lusanya gue udah dapet kepastian klo ada lowongan buat gue. Senin depan, gue di suruh dateng ke Hannover buat wawancara kerja. Gue jabanin, 6 Jam naik kereta cepet. Tancaapp laah. Bismillah.~

Nyampe di Hannover, gue di sambut sama atasan gue. Dari awal, beliau ngeliat gue, gue tau ada yang ga beres. Naga-naganya mau di tanya, gue bisa lepas kerudung atau nggak. Taunya bener. Dengan persiapan mental yang udah gue siap-siapin dari sebelum berangkat, gue ngegeleng dengan mantap, "Leider nicht" "Sayang sekali tidak." Terus, beliau nanya lagi, "Kalau kamu ga lepas kerudung, terus ga di terima kerja di sini gimana? Soalnya saya khawatir, anak-anak kaget ngeliat kamu pake kerudung" Terus gue jawab aja sambil senyum, "Kalau mereka tanya tentang kerudung saya, pasti saya jawab sebisa saya. Kalau memang ternyata hanya karena kerudung saya, saya jadi tidak bisa kerja di sini, ya tidak apa-apa. Mungkin kerjaan ini bukan yang terbaik untuk saya hehe"
 photo m048.gif  photo m048.gif  photo m048.gif
Terus, beliau ngangguk-ngangguk."Tapi kita pernah punya pengalaman buruk loh, sama orang yang pake kerudung. Dulu dia pernah praktikum di sini. Kamu harus shalat kan? Itu gimana ngatur waktunya? Jam-jamnya kapan aja? Gimana klo kamu harus shalat, terus lagi banyak kerjaan? Orang yang dulu pernah kerja di sini, tiba-tiba dia menghilang tanpa kabar kalau harus shalat. Padahal kita lagi butuh bantuan dia." 
Gue senyum lagi, "Pertama, saya tidak perlu waktu lama untuk shalat. Maksimal 15 menit. Kalau saya harus shalat, saya pastikan izin dulu ke kalian. Kalau memang, banyak yang harus saya lakukan, saya bisa menunggu sebentar sampai kerjaan saya selesai. Jarak waktu shalat antara shalat yang lainnya itu lama, kok. Jadi kalian tidak perlu khawatir."
 photo 11.gif  photo 11.gif  photo 11.gif
Beliau akhirnya ngangguk-ngangguk, terus gue di ajak ketemu sama anak-anak berkebutuhan khususnya. Mereka mau liat, cara gue komunikasi sama anak-anak itu. Terus gue di tunjukin kamar tempat mereka tidur dan gue main sama mereka sekitar dua jam-an. Salah satu dari mereka nanya tentang kerudung gue, dan gue bisa jawab dengan ceria.
 photo m045.gif  photo m045.gif  photo m045.gif
Jam 19.30, gue pamit pulang dan atasan gue bilang ke gue, klo gue bisa kerja di sana mulai awal maret dan berkas-berkas gue untuk ngurus visa bisa langsung di kirim besok. Tanpa harus buka kerudung, boleh shalat di kamar yang kosong, ga akan di kasih makanan yang mengandung babi dan jenis makanan haram lainnya.

See? Klo kamu punya prinsip, mereka itu menghargai, kok. Asal ketika di tanya, jawabnya jangan ragu-ragu, seolah-olah bakal dilepas kerudungnya. Jawabnya mantep, yakin. Tunjukin klo itu prinsip dan mereka ga akan berani otak atik. Klo pun, ga diterima juga, ya bukan yang terbaik menurut Allah, gausah sedih. Doa terus. Semakin kita deket sama Allah, Allah ga akan tega buat kita sedih. Berkah dateng bertubi-tubi. Percaya deh, sama gue. Gue udah ngerasain sendiri, nih! :)
 photo m087.gif  photo m087.gif  photo m087.gif
Selama gue kerja di sana, atasan gue bilang, persepsi mereka sekarang tentang orang muslim itu beda. Mungkin mereka nganggep negatif, karena ga pernah ada yang bener-bener ngasih tau, orang islam itu kayak gimana dan sialnya mereka ngeliat contoh orang islamnya yang nunjukin sifat negatif, jadi sama mereka di generalisir semua orang islam itu kayak orang yang kerja waktu itu.

Atasan gue juga pada baik-baik, kok. Gue di masakin terpisah masakan yang ga mengandung babi. Jadi mereka masak dua tipe masakan. Klo anak-anak ngomongnya ceplas ceplos soal agama gue, atasan gue malah yang marahin mereka. Bilang klo itu ga sopan. Klo ada karyawan pengganti dan shiftnya bareng sama gue, atasan gue udah kasih info ke karyawan pengganti itu, "Nanti, ada anak FSJ yang pake kerudung kerja bareng kamu. Nah, jangan kaget klo dia izin shalat. Izinin aja. Toh, dia juga klo mau shalat, pasti waktunya pas kita lagi ga sibuk. Ga lama kok, paling cuma sepuluh menit, terus dia muncul lagi. Tanya aja ntar dia, shalatnya di kamar yang mana, biar kamu ga ganggu dia shalat." Gue terharu, dengernya.
 photo m033.gif  photo m033.gif  photo m033.gif
Setelah selesai kerja sosial selama setahun, gue sekitar tiga bulan fokus belajar bahasa Jerman. Tapi gue lama-lama bosen, soalnya banyak waktu senggangnya. Terus, pengen nambah pundi-pundi uang gue hehe. Akhirnya gue iseng lamar kerja. Ngasal aja. Keterima sukuur, nggak ya gpp. Nyari kerjanyapun sesuai apa yang gue mau, ga asal kerja yang penting keterima. Jadi gue cari lowongan kerja di Hannover tentang Babysitter dan jadi Perawat.

Pengen kerja jadi Babysitter, karena gue suka bayi. Jadi perawat, karena waktu kerja sosial, kerjaan gue itu termasuk kategori perawat. Klo Bahasa Jermannya namanya, Pflegerin.

Berminggu-minggu ga ada jawaban tuh. Gue sih, udah santai aja. Yaudah klo ga dapet mah. Ga urgent ini hehe. Tapi tiba-tiba, pas kemaren gue bangun tidur, ada missed call dari nomer yang ga di kenal. Akhirnya gue telpon balik. Itu juga pas diangkat, gue diem dulu. Mastiin, yang jawab orang Indo atau Orang Jerman. Taunya orang Jerman, men. Gue yang masih baru bangun tidur, masih ga mudeng ini dari mana haha. Gue kira dari orang kantor pos, yang ngabarin paket pesenan gue bisa di ambil. Eh taunya, pas nanya, itu dari tempat kerja yang lamaran kerjanya gue kirim iseng-iseng ahaha. Lowongan jadi PERAWAT loohh :)) Lumayan kaaan~
 photo m036.gif  photo m036.gif  photo m036.gif
Ternyata, gue diundang wawancara kerja hari ini jam 11 siang. Selesai telpon, gue bengong. Terus pas nyawa udah terkumpul sepenuhnya, gue guling-guling di kasur kegirangan. Terus langsung wudhu, Shalat Dhuha. Ahaaayy~

Hari ini, dengan ujan-ujanan, karena gue ga pernah punya payung, gue sampe ke tempat wawancara 15 menit lebih awal. Orang di resepsionisnya baik banget. Gue di kasih minum, terus di suruh nunggu 15 menit. Soalnya janjinya jam 11. On time abis haha.

Akhirnya, jam 11 gue di suruh ke dalem ruangan gitu. Terus dateng dua orang. Laki-laki dan perempuan. Yang perempuan, rada jutek gitu. Yang bapak-bapak, tinggi jangkung gitu. Dia agak shock gitu kayaknya ngeliat  gue langsung, soalnya foto di CV gue, gue pake foto dua tahun lalu pas foto buat visa di Indo dan fotonya beda banget sama gue yang sekarang #jiyahaha Maaf pak. Abis foto saya yang terbaru, saya kayak kriminal sih tampangnya. *padahal foto yang di CV lebih parah jeleknya ahaha*
 photo m021.gif  photo m021.gif  photo m021.gif
Gue di tanya-tanya, tentang pengalaman kerja gue. Gue punya nilai plus, soalnya sertifikat kerja sosial gue itu, keterangan bahwa gue melaksanakan kerja sosial selama setahun dengan sangat baik itu, detail banget. Terus pas mereka nanya, bisa ngelakuin A,B,C,D ga? Alhamdulillah gue udah pernah ngelakuin semua pas kerja sosial waktu itu.

Satu Tips dari gue klo wawancara kerja jadi perawat di Jerman atau di mana aja. Kuncinya dua : Banyak senyum dan meskipun mereka nanyanya sinis, jawabnya kudu ramah. Senyumnya jangan ketinggalan.
 photo 09.gif  photo 09.gif  photo 09.gif
Orang Jerman itu kaku dan biasanya yang ngelamar kerja itu pada kaku juga karakternya. Apalagi klo kerjanya mau jadi perawat ya, berurusan langsung sama orang yang sama berhari-hari. Soalnya kita jadi bagian keseharian orang-orang yang kita urus. Malah kadang jadi tempat curhat haha. Makanya penting, klo pas wawancara, nunjukin karakter yang kesannya bisa gampang deket sama orang baru. Nilainya jadi plus-plus.

Gue udah feeling, pertanyaan tersulit pasti muncul bentar lagi. Eh bener, Ibu-ibu pewawancara yang kesannya jutek nanya pertanyaan ini, "Kerudungnya bisa dibuka ga?" Lagi-lagi gue geleng tegas sambil nyengir, "Saya harus pakai kerudung saya dan tidak akan saya lepas" Terus ibu-ibu itu ga nyerah, "Tapi kan anda mau jadi perawat, bukan masalah ga boleh pake kerudungnya. Tapi jadi ga higienis. Ntar bakterinya bisa jadi nempel di kerudung anda. Kan yang kasian ga cuma orang-orang yang anda rawat, anda juga. Pas kerja aja deh di lepasnya, selesai kerja boleh anda pakai lagi. Bagaimana?" Masih sambil senyum, gue bilang, "Yaa, maaf sekali. Ini atas dasar agama saya. Saya tidak bisa sembarangan lepas kerudung begitu saja. Ini harus tetap saya pakai hehe."
 photo 82.gif  photo 82.gif  photo 82.gif
Mereka lirik-lirikan. Yang bapak-bapak bolak balik liat CV gue yang di print. Terus bolak balik tarik nafas. "Aduh, serius kerudungnya ga bisa di lepas? CV anda bagus sekali soalnya. Terus kesan pertama kami lihat anda, sepertinya anda orangnya ramah, mudah dekat dengan orang baru. Itu nilai penting juga soalnya untuk jadi perawat.."

Gue geleng kepala lagi, sambil senyum. Kayaknya mereka mau ngelepas gue, sayang gitu. Kayakya gara-gara isi CV gue semuanya berhubungan. Dulu sempet jadi mahasiswa psikologi, ke Jerman jadi Aupair, pernah kerja satu tahun jadi perawat udah gitu atasan gue yang dulu nulisnya, mereka puas sama hasil kerja gue. Kuliah mau ambil Sonderp├Ądagogik. Pernah magang sana sini. Kayaknya CV gue, cetar membahana gitu. Padahal, gue buat CVnya malu looh. Ngerasa kayaknya CVnya ga bagus, di bawah standar orang Jerman. Gue baru tahu, CV gue masuk dalam kategori bagus, setelah pewawancara gue itu bolak balik bilang, CV gue bagus banget. Mereka kayak sayang gitu mau ngelepas gue, cuma gara-gara gue gamau lepas kerudung, doang. Mereka bolak balik lirik-lirikan terus. Gue cuma senyum lebar aja. Kayak ngasih kesan, "It's okay. Klo saya ga diterima ya gpp." 

Akhirnya, yang ibu-ibu nyerah : "Gini aja. Bisa ga kira-kira kerudung yang bagian bawah, pas bagian ngurus mereka, di masukin ke dalam baju atau gimana gitu. Ntar klo ngurusnya udah selesai, dikeluarin lagi kerudungnya gpp. Gimana?"

Terus gue langsung nangguk, "Bisa, kok. No Problem." #nyengir
Terus muka mereka lega gitu. Tiba-tiba langsung ngomongin jadwal kerja buat gue. Terus gue bengong, jadi kesimpulannya gue diterima ini? Kok udah tiba-tiba ngomongin jadwal?
 photo 77.gif  photo 77.gif  photo 77.gif
Gue terus di ajak ke lantai 4. Katanya biar gue liat kondisi tempat gue nanti kerja. Terus si pewawancarannya mau lihat, gimana gue berinteraksi sama orang-orang yang nanti gue urus. Abis itu di tunjukin kamar tempat mereka tinggal. Akhirnya gue di bawa ke suatu kantor di lantai itu, di situ ternyata duduk seorang ibu yang nanti jadi atasan gue. Dia ibu-ibu ramah. Terus pewawancaranya jelasin ke ibu-ibu itu, klo gue ga akan lepas kerudung. Beliau ngangguk-ngangguk, terus bilang, "Siapkan kalau kamu di tanya-tanya sama orang-orang yang kamu urus nanti, tentang kerudungmu? Ada beberapa di antara mereka, yang kalau nanya direct dan ga mikirin perasaan orang lain."

Gue ngangguk-ngangguk mantap, "Saya siap kok. Saya sudah sering di tanya-tanya soal ini, waktu saya kerja tahun lalu. Tenang sajaaa"*sambil ketawa* Beliau ketawa, "Bagus klo gitu. Kalau kamu nanti takut salah jawab, kamu bisa diskusi dulu sama saya ya. Pasti saya bantu." Gue senyum lebar, "Siiaaappp" Semuapun tertawa hehe
 photo 07.gif  photo 07.gif  photo 07.gif
In Syaa Allah, jadwal gue kerja perdana, Sabtu ini. Heaahh. Wish me luck, guyss :D

Pokoknya percaya deh sama gue, klo punya prinsip yang kuat dan kitanya yakin, pasti ga akan ada yang berani otak-atik. Orang Jerman justru menghargai yang kayak gitu. Plus, kamu punya keterampilan yang lebih dari orang lain. Pasti di tahan-tahan. Mereka bakalan nyerah nyuruh-nyuruh buka kerudung, dibandingkan ngelepas calon pekerja yang punya nilai plus dari pelamar lain :)

Makanya, selagi masih ada kesempatan, yuk perbanyak soft skill nya. Lumayan buat nambah CV dan bikin kalian pede juga pas wawancara :D Ketika di terima kerja, kerja dengan sungguh-sungguh. Buktiin, bahwa kinerja kita ga ada masalah kok, meskipun pakai kerudung :)
 photo m059.gif  photo m059.gif  photo m059.gif
Orang yang punya kemampuan lebih, pasti di cari. Mau bagaimanapun latar belakang agamanya, sukunya, warga negaranya, rasnya, dll. Jadi gausah takut ga diterima kerja cuma karena di suruh lepas kerudung, doang. Rezeki itu, Allah yang ngatur. Ga di terima kerja di tempat A, ya cari yang laeennn. Santai ajaaaa :)
 photo 16.gif  photo 16.gif  photo 16.gif
Ayo, pegang terus prinsip yang kalian punyaa!! :D
Jangan jadi anak alay yang ababil HAHAHA 
 photo m105.gif  photo m032.gif  photo m105.gif

38 comments:

  1. so proud of you dhiraaa., keep sharing ya dhir... :)

    " Karena Allah telah menjamin rezeki untuk setiap hambanya."
    ^-^

    ReplyDelete
  2. keren mba dhirr. inspiratif bgt tulisannya hahah. semoga aku bisa kaya mba dhira amiin hehe

    ReplyDelete
  3. keren banget mbaa pengalamannya...
    salam kenal yaa...aku silent reader blog kamu :)

    ReplyDelete
  4. Ah, dira, postingannya selalu keren :))

    Terima kasih, inspirasinya. Sedikit menjawab keresahan saya pribadi soal pertanyaan seputar kerudung kalau di negera lain, khususnya jerman. ^___^

    ReplyDelete
    Replies
    1. keep cool and wear hijab #eaaa haha

      Delete
  5. subhanallah...mba dhira...senangnya ortu yg punya anak seperti kamu ya......

    ReplyDelete
  6. Subhanallah suppperrrr banget ceritanya... Semoga semua kegiatan nadhira di tempat kerja sekarang lancar selalu seperti yang sebelumnya.. Amiiin..^_^

    ReplyDelete
  7. Oy... NADHIIIIIRRAAAAA.. FIGHTIIIIIIIING ^^v

    ReplyDelete
  8. Jazakillah khair dhir..
    Mantep bgt,meski di Indonesia lbh free pake krudung saat gawe,tp tulisan ini bisa ngingetin lagi sepenting apa mempertahankannya.. :D

    ReplyDelete
  9. keren banget kak dhira... :)
    jadi bertanya-tanya, bisa gak ya saya pegang prinsip sekuat gak dhira. Hiks..

    ReplyDelete
  10. Hohoho ternyata pesan mama berguna ya Nduk,pegang kuat prinsip agama kita n keep smile...

    ReplyDelete
  11. wahhh seru banget kaykanya ya nadhira.. emotnya itu loh.. :d.. sampai ketemu diJerman ya Nadhira *aseekk kayak udah mau berangkat besok aja.. :D *oiya salam kenal nadhira find me @hairilhabibi :D

    ReplyDelete
  12. ka dhira, prinsip itu bener bangetttt .. ;) Allah pasti ngasih yang terbaik

    ReplyDelete
  13. heiii Dhira, salam kenal :) btw, aku boleh minta email km kah? mau tanya" ttg au pair dan Jerman ;) thanks..

    ReplyDelete
  14. Aku nonton di 99 Cahaya Di Langit Eropa, katanya di Jerman sana, agak susah nyari pekerjaan dgn wanita yg berkerudung trs kl ga lancar bahasa Jermannya juga susah. ._.
    But, I think, why must like that? Apa ketertarikan masyarakat Jerman dgn wanita berkerudung tidak ada? Atau memang benar yg ttg Kara Mustafa itu? ._.

    Btw, selamat sudah kerja disana, kak. Sukses. Amin.

    ReplyDelete
  15. Keren mbak dhira. Semakin yakin pertolongan ALLAH memang nyata, Semoga sy bisa memegang prinsip agama

    ReplyDelete
  16. keren standing applause buat mbak dhira good job

    ReplyDelete
  17. Subahanallah...!! MAntap...

    Nama : Idrus Dama
    Blog : www.cahayapena.com

    ReplyDelete
  18. Perjuangan Mbak Dhira mempertahankan prinsip bagus sekali! Insya Allah apa yang dikerjakan Mbak Dhira pasti akan menuai keberkahan. Terimakasih atas inspirasinya ya Mbak.

    :)

    ReplyDelete
  19. Suka banget sama cerita Kakak dan banyak yang bisa diambil. Ah, jadi pengin kayak gitu!

    ReplyDelete
  20. Subhanallah tulisannya bagus, thumbs up ya :)

    ReplyDelete
  21. Buah memang jatuh tidak jauh dari pohonnya ya, tulisannya bagus seperti sang Ayahnya

    ReplyDelete
  22. Mbak Dhira, aku juga pernah punya pengalaman tentang kerudung. Dulu sempat exchange dan ada temen juga sempet home stay di rumah tanya kenapa harus pake kerudung dan tralala trililinya. Tapi aku nangkep ada raut gak paham dari muka mereka, entah aku yg gak pinter njelasin atau penjelasanku gak bisa diterima yg jelas aku jd ragu sendiri jangan2 mereka malah nganggep islam jelek gara2 penjelasanku.
    Bisa share dong cara njelasin versi mbak dhira? Atau ditulis pake judul baru di blog pernah ditanyain model gimana aja.. hehe #maapkeunbanyakmaunya
    Makasi mbaak, semoga amalnya dibalas Allah swt

    ReplyDelete
  23. Sangat menginspirasi critanya :) nambah ilmu, :)

    ReplyDelete
  24. boleh aku kutip dan masukin ke blogku ya , thanx :)

    ReplyDelete
  25. keren say,
    semoga Allah senantiasa menyertaimu dan memudahkan langkahmu ya..
    keep istiqomah ya..
    salam,

    ReplyDelete
  26. maaf kak Dhira.... aku salah satu pembaca blogmu (yaach walaupun lebih sering jadi sider sich)
    Kak Dhira boleh aku bertanya? kak kan kita tidak boleh menyentuh lawan jenis yang bukan muhrim yaa, contoh kecilnya kayak jabat tangan, kalo kak Dhira di Jerman bagaimana??

    ReplyDelete
  27. Keren.
    Happy Ramadhan.
    Semoga segalanya lancar.
    Aamiin

    ReplyDelete
  28. subahanallah,
    Keren dan inspiratif abeesss!

    ReplyDelete