Monday, 19 December 2011

Homestay itu apa yaa?

hmmm, hari ini gw mau share tentang homestay..
ada yg mau tau gaa?hehehe.
PhotobucketPhotobucketPhotobucket

sebenernya ga semua orang familiar sama istilah homestay..
senior gw aja yg udah S2, pas gw bilang mau cuti buat homestay, dia malah bilang gini :
"Loh, knp kok cuti? padahal kamu cuma mau menetap di rumah? gak kemana2."
nahloh..ahahha
jadi gini ya, saudara-saudara.
jangan mengartikan homestay secara harfiah kata perkata.
emang bener sih, klo diartiin secara harfiah, artinya menetap di rumah/tinggal di rumah.
stay : tetap atau tinggal, Home : rumah
jadinya homestay : tinggal di rumah xDDDD
BUKAN seperti ituu.


oke, gw coba artiin dengan kata2 gw sendiri deh..
jadi homestay itu ya, kita tinggal di negara asing bersama keluarga asli negara tersebut. Di sana, kita bisa belajar bahasanya, kultur di sana, dsb. Selama kurun waktu maks 1 tahun atau bisa juga di perpanjang jadi 2 tahun. Bisa diperpanjang klo keluarga di sana sayang banget sama kita dan pengen kontrak kita di perpanjang. Tergantung sikon.

Nah, si keluarga yg tinggal sama kita nanti ini namanya HostFamily. Jadi mereka istilahnya jadi orang tua angkat kita. Mereka bertanggung jawab buat bayarin segala kebutuhan hidup kita selama kita tinggal di sana. Dari mulai makan, minum, dll.

Tapiii, ada tapinya..
karena kita udah di izinin buat tinggal di sana, secara GRATIS. mereka juga minta tolong sama kita buat ngebantuin mereka. Ngebantuinnya apa aja? Jadi, para hostfamily ini biasanya pada punya anak kecil. Nah, kita dimintain tolong untuk jadi "kakak" buat anak2nya. Ngajak main mereka, ngejagain, nganterin ke TK klo udah msk sekolah, bantuin ngerjain PR klo bisa. Sama, tugas2 rumah tangga ringan. Kayak nyuci, nyetrika, masak, bersiin rumah. :D

Tapi jangan khawatir, kalo kalian milih negara maju, di sana itu serba canggih. jadi klo nyuci2 gt paling tinggal masukin ke mesin, terus kering sendiri. bersiin rumah, biasanya seminggu sekali. Nah, buat cwo2 yg pada homestay biasanya tugasnya agak banyak. mungkin kayak, motong rumput di halaman, atau bersiin salju di depan rumah atau apalagi gw ga gt tau persis klo kerjaan cwo yg keluarga sana minta hehe

TERUUSSS, Homestay ini biasanya di kenal namanya itu AU PAIR. inget AU PAIR . jadi aupair ini, nama bekennya buat anak2 yg pada homestay. Itu asal katanya dr prancis, cm udah umum di pake di negara2 lain. Jadi gw dan anak2 homestay yg lain, namanya itu AU PAIR.

Program Aupair ini udah tersebar ke banyak negara. Jadi tergantung negara yg kamu mau. Misalnya, kayak gw pengennya ke jerman. Berarti cari orang tua asuhnya ke Jerman jangan ke Amerika. Kan ga nyambung :D

Syaratnya juga beda2. tp secara umum, setidaknya kamu HARUS udah bisa dasar bahasa negara yg kamu tuju. Kayak gw pengen ke jerman, berarti gw harus bisa min. level dasar A1 bahasa Jerman. kenapa kayak gt? Ya iyalah, klo ga bisa sama sekali, kasian dong orang tua asuhnya komunikasi sama kamu gimana. terus, klo ade2 asuh kamu nangis, minta di buatin susu karena kamu ga ngerti ntar kamu malah bawa roti bukan susu, kan ngaco. yg ada, mereka tambah jerit2 terus ngadu ke ibunya terus ibunya marah, terus kamu diomelin, terus kamu diusir suruh pulang lagi ke negaramu. kan bisa aja.hehe

Bukannya maksud gw buat nakut2in sih..
cuma, gw mau ngasih tau aja. kita kesana ga cuma modal nekat juga. tapi setidaknya, harus ngehargain keluarga asuh kita juga gitu.

Lagian juga level dasar itu, buat syarat ngajuin visa biasanya. kayak gw, ke kedutaan jerman syarat utamanya itu salah satunya harus nyerahin legalisir sertifikat A1 Goethe. Kalo ga ada, ya ga bisa di proses visanya.hehe

Yang terpenting dalam rencana homestay kita, harus pelajari dulu negara tujuan kita.
pelajari apa maksutnya?
Jadi kita harus liat, negara yg dituju aman ga buat homestay.
kita itu Aupair bukan Nanny yaa..
jadi kita itu levelnya bukan pembantu. INGET BUKAN PEMBANTU. xD
klo kita diperlakukan kayak pembantu, HARUSNYA bisa protes. naahh, kalian harus tau negara yg kalian tuju, pemerintahnya kira2 bakal nanggepin protes kalian ga.
terus, ngehargain agama kita ga. klo islam misalnya, di izinin sholat, puasa, ga?
itu PENTING loh ya..
soal makanan juga. mereka ngehargain kita ga, klo kita ga boleh minum alkohol atau makan2an haram kayak babi, dll.

jangan sampe, klo udah sampe sana. kalian ga diizinin sholat. Pas puasa, makanan buat sahur ga di sediain. Terus di paksa makan babi. Di suruh minum alkohol sebangsa bir atau wine.
kan berabe tuh.. ntar pulang2 orang tua kita nangis, bukannya anaknya jadi anak yg di banggain, pulang2 ancur.. jadi punya hobi baru misalnya, jadi suka minum2an keras. kan jelek juga ya gaa..
PhotobucketPhotobucketPhotobucket

Klo gw pribadi nganggep, jerman itu negara aman buat homestay.
kenapa? karena pemerintahnya punya standard buat para orang tua yg pada pengen punya aupair.
kayak misalnya, kamar buat kita harus ada sendiri. klo mereka belom punya, tp tetep ngotot, setau gw ya, di samperin ama polisi di suruh buat kamar dulu baru boleh nyari anak aupair. :D
uang jajan harus di kasih. Standardnya 260 Euro perbulan. ga boleh kurang, lebih boleh.hehe
di sekolahin bahasa. Kalo ini deal2an sama orang tua di sana. bisa mereka bayarin full, bisa 50:50. setengah dr mereka, setengah di potong uang jajan kita, atau kayaknya ada yg lain tapi gw gatau apalagi namanya hehe.
Maksimal kerja seminggu itu 30jam. Dan sabtu-minggu di kasih libur. Jadi sehari sekitar 5 jam kerja, dll.

Nah klo mereka ga memenuhi aturan di atas, kita bisa protes tuh. klo ketauan mereka yg salah, mereka bisa di seret ke kantor polisi. Cuma ya, BIASANYA klo kita dapet keluarga yg enak, kita suka ga peduli sama kontrak. Selama kita bisa bantu mereka, ya kita bantuin. Mau lebih dr jam kerja kek, klo yg namanya keluarganya enak..TANCEP aja teruuss.hehe

Nyari keluarga ini, ada 2 jalan.
1. bisa pake agent. jadi di cariin sama agent. kita tinggal nunggu kabar.
2. nyari sendiri via web. usahanya lebih kenceng klo nyari sendiri. soalnya, segala sesuatunya kita urus sendiri.

klo pake agent, enaknya klo kita dapet orang tua yg ga enak, bisa protes ke agent. tapi klo nyari keluarga sendiri, klo dpt keluarga yg ga enak, harus tahan ampe kontrak selesai. mau enak kek, mau nggak kek. tahaann aja pokoknya xDDD tapi klo ga tahan juga, bisa nyari keluarga lain via web juga. jadi pindah keluaga.
tapi klo pake agent biasanya lamaaa banget. gw aja ngantri lama banget. soalnya, temen2 gw juga ngantri pake agent yg sama. klo nyari sendiri biasanya cepet. gw aja cuma sebulan udah dapet. tapi ya ituu, di tolaknya ampe 60 kali lebih hehe

Intinya, homestay itu keuntungannya banyak sebenernya..
tapi tergantung dari pribadi kita masing2 juga.
harus diinget keluarga di sana ga 100% baik. pasti ada postif ada negatifnya. ada sifat mereka yg ga kita suka dan ada sifat mereka yg kita suka. begitu juga sebaliknya.
tergantung penerimaan kita. lapang dada atau nggak nerima kekurangan mereka.
jangan terlalu berharap dapet keluarga yg perfeksionis. pasti kecewa ujung2nya.
toh, di keluarga asli kita juga ibu sm ayah kita kan ada beberapa sifat yg ga kita suka, ada juga sifat yg kita suka dr orang tua kita. sama aja, keluarga asuh kita juga gitu. :)
ada yg keluarganya baik, tapi anaknya nakaaaallll banget.
ada yg anaknya lucuuu, orang tuanya ngeseliiinn banget.
macem2 deh pengalamannya..
PhotobucketPhotobucketPhotobucket

Inget aja setiap kejadian itu pasti ada hikmahnya.
klo kita bisa memandang segala macam bentuk kejadian dari segi positifnya, pasti homestay di sana akan terasa menyenangkan. percaya deh..
klo kita kerjaannya ngeluuhh terus, pasti di sana ga nyampe sebulan udah nangis2 minta pulang.
keluarga di sana kesel, kitanya juga ga betah. kan ga enak.

So please, gw saranin sebelum mutusin buat homestay...
mental sama motivasi kalian, buat pergi ke negara tujuan kalian nanti, di tingkatin dulu.
Inget, di sana kulturnya beda. orang2nya juga beda. mereka ga bisa berubah sebagaimana maunya kita. Kalo kita pengen mereka berubah, kitanya dulu yg berubah.

Misalnya, "Ooh, mereka ga suka klo gw jawabnya kayak gini. Berarti gw harus kayak gini." atau "Ooh, menurut mereka omongan gw terlalu keras, berarti sekarang klo ngomong sama mereka harus lebih pelan, lebih lembut."

Mulailah dari diri kita sendiri dulu.
klo kita ingin dicintai oleh orang lain, kita juga harus mencintai mereka lebih dulu.
klo kita pengen keluarga itu sayang sama kita, ya kita harus sayang juga sama mereka.
klo kita pengennya di sayaang mulu, tapi ga pernah sayang sama orang lain. Ya siapa juga yg mau sayang sama kita. ya nggak? :D

Oke, ini sekilas dari gw tentang homestay.
nanti, di postingan selanjutnya gw kasih penjelasan lebih rinci lagi mengenai homestay2 ini :D
tujuan gw nulis ini, biar kalian dapet gambaran dulu tentang homestay itu sendiri. biar ga bingung :p

So, bagi yang sekarang jadi kepengen buat homestay, ayo mulai nyicil dari sekarang!
Belajar bahasanya, mentalnya, motivasinya, izin ke orang tua, dll.
gue cuma bisa berdoa : SEMOGA BERHASIL!!! VIEL ERFOLG! :)
PhotobucketPhotobucketPhotobucket

12 comments:

  1. Bagus mba postingannya.. :)

    salam kenal... :D

    ReplyDelete
  2. @safiia
    Terima kasih udah nyediain waktu buat baca :)
    salam kenal juga :D

    ReplyDelete
  3. Dhira assalammu'alaikum wr wb, Congratz ya Sholihah...sukses selalu...mau lompat-lompat juga rasanya...ALLAH emang baik banget...Allah tahu yang terbaik buat Dhira... Two thumbs p for you Dhira...

    ReplyDelete
  4. dhira, kalo nyari ortu homestay sendiri cara nyarinya gemana ya? kan kita ga tau alamat email dia atau apakah di sedang cr anak yg mau homestay dgn dia

    ReplyDelete
  5. Akhirnya dapet info soal homestay di germany, sebelumnya cuma tau progmram au pair di belanda dan eropa utara aja.ijin nyimak blognya dulu ya.. Mudah2an habis lulus sarjana tahun depan bisa segera nyusul kesan. sekarang baru mau ambil Gothe. Semoga dilancarin :)
    Anyway, salam kenal
    Rekha

    ReplyDelete
  6. Kak postingnya bgs bgt. Aku jg mau jd au pair. Dmn cr org tua asuhnya? Ato agentnya jg boleh... Please kak. Need help.
    Hub:081919182220 ato faesholt7.gmail.com

    ReplyDelete
  7. gimana klo km yg ngehubungin saya aja? trs nanya2 deh, di email. km mau nanya apa, nanti sy usahain jawab dengan rinci :D email sy : nadhira.arini@gmail.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kakak aq mau nanya2 nih seputar cara ngedapetin orang tua asuh :P
      aq langsung contact email kk aja ya? :D

      Delete
  8. Kakak aku pengen tanya soal orang tua asuh, aq langsung contact email kk aja ya? :D

    ReplyDelete
  9. Bagus tulisannya jadi pengen :D"

    ReplyDelete
  10. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete