Wednesday, 21 December 2011

Di rebutin 2 orang tua asuh itu, rasanya...

SUMPAH ya, gw ga maksud sombong...
tapi ini itu rasanya ga enak banget. SUER deh!

PhotobucketPhotobucketPhotobucket

klo kalian baca postingan gw sebelumnya yg judulnya : Perjuangan cari gastfam itu...
bagi yg belom baca, linknya bisa di liat di sini : http://dhira-kadabra.blogspot.com/2011/12/perjuangan-cari-gastfam-itu.html
gw bilang, klo ada orang tua asuh yg punya anak kembar. iya kan? inget ga?
gw tulis di postingan gw, gara2 mereka ga jawab2 email gw, gw sama mereka - END.
tapi ternyata tidak, saudara-saudara...

PhotobucketPhotobucketPhotobucket
jadi ceritanya, gara2 mereka ga jawab2 email gw sampe tiga kali. gw udah "stop" naro harapan ke mereka. jadi gw fokus sama orang tua asuh gw yg sekarang. Kenapa coba? walaupun sebenernya gw masih berharap sama keluarga yg punya anak kembar ini. tapi, gw mutusin untuk nerima keluarga gw yg sekarang. sekali lagi, kenapa coba?
jawabannya adalah, karena orang tua asuh gw yg sekarang ini, mereka itu ngerjain segala sesuatu itu cepet dan gw ngerasa di hargain banget banget sama mereka. bayangin aja ya, mereka tertarik sama gw senen pagi (waktu indonesia), gw jawab. siangnya, mereka minta gw nge add FBnya. gw add. sorenya, tiba2 mereka bilang udah nge hubungin bagian visa di jerman buat ngurus visa gw.

gw cuma bisa gini :
PhotobucketPhotobucketPhotobucket
gw shock lah

kenapa coba shock? soalnya, dari pengalaman gw sebelum2nya. para keluarga yg pengen gw jadi Au pairnya, butuh waktu email2an lebih dari 5 kali. sampe mereka yakin mau telpon gw. nanya ini lah, nanya itu lah..bla bla bla. jujur, gw rada capek juga. karena setiap mau di telpon, tiba2 ga ada kabar dari mereka. ntah udah nemu yg laen, atau apalah. ga jelas juga.

tapi keluarga gw yg sekarang, ga butuh banyak tanya. BESOKnya nih, mereka nyapa gw via chat, dan langsung ngurus kontrak gw. hari itu juga gw di kasih tau klo kontrak gw di mulai dari tanggal sekian dan berakhir sampe tanggal sekian. coba bayangin betapa cepetnya. gw aja sampe ga bisa berkata2.

BESOKnya lagi nih, mereka nge chat gw lagi nanya soal paspor gw, dll. pas tau, kira2 ada masalah. LANGSUNG beberapa menit kemudian, gw di telpon dari jerman ke telpon rumah. karena bahasa jerman gw blm begitu lancar, au pair mereka sekarang yg orang indonesia yg translate in omongan ibu asuh gw. dari telpon gw denger ibu asuh gw ngomong bla bla bla, terus di terjemahin sama kak Eka (nama au pair sebelum gw). detaaiilll banget sampe ke berapa banyak lembar yg harus di fotokopi, legalisir serifikat goethe gw gimana, surat keterangan sehat dr dokter pake bahasa jerman gimana, nanti apa aja yg harus gw kirim balik ke jerman, dll. pokoknya LENGKAP!

pas tau gw belom punya form surat keterangan sehat pake bahasa jerman, langsung mereka cariin dan dikirim langsung ke email gw, beberapa menit setelah telpon di tutup. di saat yg sama, email tentang Asuransi kesehatan gw, langsung nongol di inbox. yg isinya bahwa, asuransi kesehatan gw udah di tanggung dan di bayar sama mereka. lengkap beserta fakturnya. COBA BAYANGIN BETAPA CEPETNYA!!! O,O

lusa, kontrak dan undangan gw di kirim via pos dari jerman, dan sampe ke rumah gw hari rabu depannya. Gw beneran, sangat sangat menghargai tipe orang2 yg kayak orang tua asuh gw sekarang. gw ngerasa, kalo mereka itu nganggap gw ga cuma gw yg butuh mereka tapi mereka juga butuh gw. jadi saking ga mau direbut sama keluarga lain, langsung di kejar. segalanya di selesain dan beres dengan cepet. tapi nggak berlaku sama orang tua asuh yg punya anak kembar ini...

PhotobucketPhotobucketPhotobucket

jadi, ceritanya gw lagi les bahasa jerman sama si om (gw manggilnya "om" ke guru les gw :p). tau2 pas lagi istirahat, gw refresh deh tuh gmail gw lewat hape. terus tiba2 ada email. dari siapa coba? DARI KELUARGA YG PUNYA ANAK KEMBAR!! Du meine Güteee -,-

PhotobucketPhotobucketPhotobucket

mereka bilang klo, anak mereka itu sakit selama 3 minggu, jadi mereka ga bisa ngehubungin gw untuk sementara. mereka tetep pengen gw jadi au pairnya. terus nanya, gimana klo nelpon gw besok via skype jam 5 sore waktu indonesia?

jujur dari lubuk hati gw yg paling dalam, gw sebenernya sempet berharap sama keluarga yg kembar ini. tapi di saat yg bersamaan, gw kecewa juga. gw tau, ngurus anak itu emang susah ya. apalagi kembar masih 20 bulan pula. tapi apa susahnya, luangin waktu sebentaaarr aja buat ngasih tau gw, keadaan mereka yg sebenernya. kan gw jadi ga berprasangka. gw kira, mereka udah nemu anak au pair lain. gw mana tau. pengalaman gw yg sebelumnya menunjukkan, kalo keluarga itu ga bales email lagi, tandanya mereka mungkin udah ga tertarik lagi, atau udah nemu anak au pair lain.
bukan salah gw juga, nerima keluarga lain. bayangin aja ya, gw udah bales email mereka 3 kali dan ga ada jawaban. itu selama 3 MINGGU!!!

PhotobucketPhotobucketPhotobucket

jadi gini ya, manusia itu kan bergerak. ga diem aja kayak patung. gw punya target yg harus gw capai ketika di sana. gw gamau buang2 waktu buat nungguin keluarga itu aja. JUJUR, yg namanya nyari orang tua asuh itu susah, gw akui. tapi, bukan berarti mereka pengen gw jd au pairnya, terus gw cuma nungguin kabar dari mereka doang. gw juga harus jaga2 klo tiba2 mereka nggak ngehubungin gw lagi. Dari kejadian ini, seolah2 mereka itu bersikap "ah, tenang aja. dia ini yg butuh saya. gampanglah di hubungin lagi..." terus urusan ngehubungin gw nomer sekian. padahalkan, mereka yg lebih butuh gw. mereka itu orang sibuk. pengacara sekaligus dosen. nanti klo mereka kerja kan, anaknya dikasih ke gw.hehehe

karena gw masih bingung harus bersikap apa, gw minta saran ke nyokap gw, dan ini adalah jawaban yg akan gw selalu inget sepanjang hayat :D
"Mb dhira, Allah tau yg terbaik sayang. Mungkin, karena keluarga itu bukan yg terbaik buat kamu, maka Allah ngasih cobaan dengan anak-anak mereka sakit dan membuat mereka di sibukkan dengan anak2nya, lalu mengesampingkan urusan kamu sama mereka. Sehingga, terbuka jalan buat orang tua asuhmu yg sekarang untuk menjadikan kamu Au pair selanjutnya. Hingga pada akhirnya, kamu lebih milih orang tua asuhmu yg sekarang di bandingkan keluarga yg punya anak kembar itu."
nyokap gw diem, terus ngelanjutin :
"lagian sebenernya yg mama liat, klo mereka emang pengen kamu jadi anak asuhnya, harusnya mereka ngasih kabar walaupun dikit. klo kayak gini, seolah2 mereka nganggap remeh kamu. kayaknya cuma kamu yg butuh mereka. padahal, mereka juga sebenernya butuh kamu. Mama khawatir, mereka kan orang sibuk. yg namanya bayi umur 20 bulan itu belom bisa ngomong yg jelas. kita yg orang dewasa aja, kadang suka ga ngerti maunya bayi. Mama takut, mereka terlalu nuntut kamu untuk bersikap perfeksionis dengan anak2 mereka. jadi ketika anak2nya nangis, bisa2 kamu yg di salahin. padahal belum tentu kamu yg salah. belum lagi klo mereka sakit, orang tuanya ga ada di rumah, kamu mau bawa ke dokter tapi belum lancar ngomong pake bahasa jerman, kamu mau ngomong apa coba?
Mama gak mau, di sana kamu di salah2in sama mereka. apalagi mereka orang2 sibuk. mama liat kok, mereka kayaknya mau ngebebanin tanggung jawab ngasuh anak mereka ke kamu, karena mereka sibuk. Mama gak mau, klo anak mama di gituin. Kalo keluarga asuhmu yg sekarang, mama lihat mereka lebih santai orangnya. anak pertamanya udah gede, anak yg kedua udah bisa ngomong dikit2. jd kerjaan km gak terlalu berat. terus, mereka keliatan sangat ngehargain kamu. mungkin karena udah punya anak au pair sebelumnya, jadi tau klo kamu di biarin terlalu lama, kamu bisa kerebut sama keluarga lain. jadi prosesnya cepet. Pokoknya, kamu harus inget. Allah itu selalu ngasih yg terbaik. ntah gimana caranya Allah nunjukin jalan ke kamu. Pasti itu yg terbaik. Jadi sayang, mau sekaya apapun keluarga yg punya anak kembar itu, tolak aja mereka. mama yakin, Allah sudah menunjukkan jalan, bahwa orang tuamu yg sekaranglah yg terbaik :)"


gw cuma bisa senyum lebar dengan mata berkaca2, dan meluk nyokap gw erat
PhotobucketPhotobucketPhotobucket
I LOVE YOU MAMIII!!!!

terus nyokap gw ngelanjutin : "sama2 sayang. keluarga itu gak tau aja, keluarga yg mau sama anak mama ini ada banyak hehe mereka kira, kamu cuma nungguin keluarga mereka aja apa. padahal mah...beuuh, tinggal milih kamu mau yg mana haha"

gw ngakak. si mami bisa aja. emang bener sih, kemaren aja udah ada 2 keluarga dr inggris yg mau gw jd anak au pairnya :p klo di total2 ada lebih dr 10 keluarga kali, yg mau sama gw hehe #gaya

SOOO, SAY GOODBYE TO FAMIY AZ!!! BAY BAAAYY!!

PhotobucketPhotobucketPhotobucket


Ya Allah, betapa beruntungnya saya..
di saat temen2 sy nyari sampe nangis2 orang tua asuh. sy tinggal milih, mau yg mana.
di saat temen2 sy butuh berbulan2 buat nyari satuuu aja orang tua asuh.
sy ga butuh waktu lama. ga sampe sebulan, ada lebih dari 5 keluarga yg pengen sy jadi anak au pairnya. sekarang, malah di rebutin gini.

Allah itu ga pernah henti2nya ngasih banyak hadiah, ngasih banyak kejutan buat kehidupan gw.
Hidup gw jadi semakin berwarna, hidup gw semakin indah, hidup gw semakin penuh sama surprise surprise yg Allah kasih, yg bisa bikin gw nangis2 saking senengnya.

Hidup itu indah, klo kita selalu bersyukur...
Hidup itu akan semakin di penuhi keberkahan dengan surprise dan hadiah2 yg ga kita sangka dari Allah, karena kita selalu berprasangka baik sama Allah...
Hidup itu berwarna, karena gw selalu punya Allah yg selalu mewarnai hidup gw dengan begiittuuu kerennya :)
Terima Kasih Allah karena selalu berada di sisiku :)

PhotobucketPhotobucketPhotobucket
-Dari hamba-Mu yang sangaaattt sayang kepada-Mu
--Dhira

13 comments:

  1. Hidup itu indah, klo kita selalu bersyukur...
    Hidup itu akan semakin di penuhi keberkahan dengan surprise dan hadiah2 yg ga kita sangka dari Allah, karena kita selalu berprasangka baik sama Allah...

    saya suka bagian ini..semoga sukses! Allah sayang kamu :)

    ReplyDelete
  2. Nice post Dhir...Semangat yak di negeri orang..:) keep posting en kabar kabari:)

    ReplyDelete
  3. diraaaaa pgn juga kuliah di luar negriii.
    dpt beasiswa? kamu ke jerman? kota mana? aaah mauuuuuuu

    ReplyDelete
  4. mau dong info tentang orang tua asuh, butuh banget nihh :(

    ReplyDelete
  5. email ke sy aja, klo mau nanya2 : nadhira.arini@gmail.com :)

    ReplyDelete
  6. ka nadira please cek yor email. :)

    ReplyDelete
  7. Hallo Dhira,
    Bruntung banget loh punya ortu yg bijak n pengertian kyk mamanya Dhira.
    Sy, jg sk sm posting2an dhira. Karena sering ada rasa syukur sm Tuhan. Hehe
    Sukses terus ya!!

    Rizka

    ReplyDelete
  8. Kakk dapet gestfam nya pake sgen apa gaa?

    ReplyDelete
  9. salut sama semangat ka Dhira :) aku ngikutin tulisannya kaka loh hehe.. oiya ka In syaa Allah abis lulus sma aku ada rencana mau jadi au pair di Jerman. boleh minta kontak kaka ga? hehe buat nanya2 biar lebih jelas, plis ya ka, Danke. :)

    ReplyDelete
  10. Wihhh bener-bener perjuangan tanpa lelah. Aku suka tulisan ini. Inspiratif bingiits

    ReplyDelete