Saturday, 11 August 2012

Okay, mulai travelling.. :D

Okay, fine. Jujur, gw bukanlah traveller handal. Nyoba jalan2 sendirian ke tempat-tempat menarik aja bisa diitung pake lima jari (bukan sepuluh jari ya :p). Gw gatau gimana caranya nyari tempat-tempat oke, gatau gimana caranya nawar klo mau beli oleh2, gatau naik apa aja kesononya. Pokoknya gw suka travelling, tapi kayak orang o-on aja ga tau apa2. Ditambah lagi, kadang males keluar rumah. Enakan ngendok di kamar :p Jadinya ya, jadinya gimana yaa... yaaa ga dapet apa2 hehe
PhotobucketPhotobucketPhotobucket

Tapi lama-lama, gw frustasi juga ga kemana2 hehe Tapi mau jalan-jalan, nanya ke orang tua asuh gue, mereka bukan tipe orang yang suka ngebolang jalan2. Paling klo sekalinya keluar, maen ke rumah temennya atau saudaranya di kota lain, tapi bukan maen ke objek-objek wisata gitu. Jadi deh, udah mah gue gatau tempat-tempat bagus, tinggal di desa ga ada stasiun, kendaraan umum jadinya jatohnya mahal, ga punya temen yang tinggalnya deket, jadinya stress guenya. Akhirnya, selama 4 bulan gue di Jerman gw ga kemana2. Selalu berada di rutinitas yang sama setiap hari, bikin gue makin-makin nambah frustasi. udah deh yg namanya kesel, sedih, kesepian ga punya temen, apa2 mahal, bahasa jerman gue belom bagus2 amat, nyampur semua jadi satu. Pas webcaman, akhirnya gw cerita ke orang tua gue, jadi deh nangis bombay hehe
PhotobucketPhotobucketPhotobucket
Asiknya punya orang tua, kayak orang tua gue adalah mereka punya bagiannya sendiri kalo dengerin anaknya curhat. Klo buat gw pribadi ya, nyokap gw itu yang bikin gw tenang dengan saran-saran logisnya. Istilahnya, klo gw jatoh kepeleset, nyokap gw yang narik gw berdiri lagi dan bisa bikin gue diem ga nangis lagi gara2 jatoh tadi. Nah, klo bokap gw itu, perannya bikin gw termotivasi dan terinspirasi sama suatu hal yang sebelumnya ga kepikiran di otak gw. Istilahnya lagi, bokap gw itu kayak jadi 'hansaplast atau plester' buat nutupin luka gue waktu jatoh tadi. Jadi klo di gabungin istilahnya, nyokap gw yg narik gw pas jatoh kepeleset, terus ngapus air mata gw supaya berhenti nangis, lalu bokap gw dateng dan ngobatin, nutup luka gw pake 'hansaplast' akibat jatoh tadi.

Sama, waktu gw curhat lewat webcam juga kayak gitu. Pas gw nangis sesegukan, nyokap gw lah yang di depan layar komputer. Nenangin gw supaya berhenti nangis, ngasih nasihat yg bikin gw tenang. Nah, abis itu giliran bokap gw yg nongol hehe Kata2 yg paling gw inget dari bokap gw adalah "Mbak Dhir, km bapak izinin ke Jerman bukan buat cari uang, tapi buat nyari pengalaman baru. Jadi, klo kamu di kasih libur walaupun sehari, manfaatin dengan main keluar. Terserah mau kemana. Uang yang dikasih orang tua asuhmu di pake aja semuanya buat jalan2 ke tempat2 baru. Gak papa uangnya abis juga, toh bapak ga akan minta uang km. Istilahnya nih ya, klo km mau travelling km butuh tempat nginep sama makan, dll kan? Nah, anggap aja keluarga asuhmu itulah tempat tinggal km selama travelling. Jadinya km ga ngeluarin duit buat nginep di hotel sama makan segala. Rumah keluarga asuhmu itu tempat singgah kamu. Nah, terus kamunya jalan2, deh.. " Gw mikir, bener juga apa kata bokap gue. Gw ga perlu repot2 cari hotel sama makan, kan gw udah tinggal nebeng selama satu tahun di rumah keluarga asuh gue. Makan udah di sediain, kamar punya sendiri. Jadi gw tinggal nyari info aja mau jalan2 kemana klo di libur...
PhotobucketPhotobucketPhotobucket
Akhirnya, karena ga mungkin nanya ke orang tua asuh gw soal objek2 wisata di Jerman, pas hari terakhir gw les bahasa jerman sebelum libur panjang Musim Panas, gw tanya ke guru les sama temen2 les gw. Hasilnya, mereka sepakat klo Kota Triberglah tempat yg paling oke. Karena semua objek wisatanya ada di tengah kota, jadinya ga perlu bingung naik kendaraan umum lagi klo udah sampe di sana. Di Triberg itu adalah lokasi air terjun tertinggi di Jerman, terus ada museum juga. Berhubung gw emang pencinta museum, langsung tertarik gw buat ngunjungin kota itu. Walaupun kata mereka, lokasinya emang rada jauh dari tempat gw tinggal. Harus naik bis berkali2, abis itu naik kereta. Pokoknya ribet. Cuma waktu itu, gw udah membulatkan niat. Pokoknya liburan minggu ini, harus jalan-jalaaaannn... :D
PhotobucketPhotobucketPhotobucket
Karena gw tipenya bukan orang yg seneng melakukan sesuatu secara dadakan, alias tanpa planning, gw nyari tau dulu tentang kota itu. Gw setuju banget sama kata2nya Moslih Eddin Saadi yang bilang "A traveller without observation is a bird without wings.." Intinya, cari tau dulu secara rinci kota tujuan jalan-jalan gw. Mulai dari, berapa lama jarak antara stasiun sampe ke tengah kota. Butuh naik bus lagi atau nggak. Nyatet jadwal kereta sama bus buat pulang, sama jadwal cadangan kalo2 ketinggalan kereta atau bus. Terus, tiket masuknya berapa. Ada potongan harga ga buat anak-anak homestay kayak gue. Klo misalnya mau dapet potongan harga, gw harus nunjukin bukti yg mana supaya mereka mau ngasih gue diskon masuk. Tempat yg mau di kunjungin di kota itu apa aja. Jarak antara objek wisata A sama B jauh2an apa deket2an. Cuaca cerah atau bakalan ujan. Pokoknya ampe yg kecil2 gw catet.

Bagusnya Jerman adalah setiap kota atau desa punya website sendiri dan jadwal kendaraan umum secara lengkap. Bahkan desa terpencil tempat tinggal gue aja ya, punya website sendiri. Mereka kayak mempromosikan tempat tinggal masing-masing. Klo pengen liat, contohnya gw tinggal di Dunningen, ini website desa tempat gw tinggal (http://www.dunningen.de/). Terus gw pengen cari tau objek wisata apa aja yg ada di Kota Triberg, gw tinggal buka websitenya (http://www.triberg.de/) di bagian Freizeit & Tourismus, udah di kasih pilihan objek wisata apa aja yang bisa di kunjungin di sana. Jadinya, gue yang sebagai pemula soal travelling bisa kebayanglah dikit2 apa yg harus gw lakuin nanti di sana. Jadinya kan, ga nyasar sana. Nyasar sini hehe

 Nah, gw itu tipenya bukan orang yang suka travelling 'begaya'. Maksudnya apa? Istilahnya, mentang2 di Jerman, langsung punya planning keliling eropa. Iya sih, itu juga gue pengen. Tapi, itu sih planning nanti aja. Gue lebih seneng, menjelajah Jerman dulu sebelum travelling ke negara lain. Kayak misalnya gw tinggal di daerah Schwarzwald atau Black Forest Bahasa Inggrisnya. Gw lebih milih travelling di kota2 bagian Schwarzwald dulu. Ga perlu jauh2 langsung loncat ke Hamburg, Köln, Hannover, yg kotanya pada jauh2. Ya karena faktor utama dalam seminggu gw cuma dikasih libur sehari, pergi ke kota yg letaknya jauh menurut gw sangat tidak bijaksana. Dikarenakan waktu abis di jalan, udah gitu biayanya mahal pula.

Terus, di keluarga asuh gue itu sistem liburnya mungkin rada beda sama keluarga asuh yg lain. Emang setiap Au pair pasti punya jatah libur 4 minggu. Terserah mau di pake langsung satu bulan atau mau di cicil. Biasanya, anak-anak Au pair itu dapet libur pas Musim Panas. Nah, berhubung orang tua asuh gue punya toko es krim yg selalu rame di Musim Panas, alhasil jatah libur 4 minggu gw itu bukan di Musim Panas. Tapi di Musim Gugur atau Winter. Klo menurut sebagian temen gw, sayang banget ga bisa libur di Musim Panas. Tapi klo menurut gw, "Alhamdulillah banget gw ga dapet jatah libur di Musim Panas" Kenapa? Karena gw ga suka panas dan Musim Panas taun ini bertepatan dengan Bulan Ramadhan. Puasa di Musim Panas itu lebih lama saudara-saudara. Kurang lebih puasa mulai jam 4, bukannya jam sembilan atau setengah sepuluh malem. Walaupun temen gw yg ngambil jatah liburannya keliling Eropa bilang 'Walaupun puasa, travelling tetep kuat' Gw sih, tetep ogah. Puasa-puasa, panas-panas bawa gembolan di pundak, gw sih udah tepar kali. Klo buat gw, travelling sambil puasa di tambah bonus cuaca yg panas buanget, sangat sangat tidak nikmat. Gw ga akan pernah menikmati travelling di tengah cuaca yg kayak gitu. Terima Kasih banyak haha
PhotobucketPhotobucketPhotobucket
Terus sistem liburan yg beda yg di kasih keluarga asuh gw adalah setiap minggu gw dapet libur cuma satu hari. Biasanya klo anak Au pair setiap minggu dapet dua hari libur. Hari sabtu sama minggu. Tapi sebagai gantinya, gw dalam sebulan di kasih bonus tambahan dua hari libur. Jadi totalnya, sebulan dapet 6 hari libur. Nah, yg libur satu hari di tiap minggu pasti bakalan gue pake. Karena ogah amat gw klo jatah libur yg cuma satu hari dalam seminggu gw sia2in. Yang bonus dua hari itu biasanya gw tabung buat tambahan liburan gw di musim gugur atau winter. Karena gw selama 5 bulan, blm di pake bonus 2 hari itu. Jadinya 2x5 = 10. Gw punya 10 hari libur tambahan. Seperti yg udah di jelasin di atas, gw punya 4 minggu libur. Nah, di tambah 10 hr libur tambahan, totalnya gw punya 5 minggu lebih waktu libur di musim gugur atau winter. Yipee~

Btw, si libur yg tiap minggu ini biasanya gw dapet di hari Sabtu. Gw udah ngerencanain setiap Sabtu bakalan cabut, travelling ke kota2 daerah Schwarzwald. Soalnya, klo hari sabtu itu ga gw pake libur dan diem di rumah aja, kadang2 ibu asuh gw suka minta tolong gw ini-itu karena gw di rumah aja. Padahal niatnya gw wkt itu di rumah, maunya diem di kamar dan ga di ganggu. Tapi ujung2nya ya ga bisa hehe sama aja kayak gw di Indo dapet liburan terus ga pengen kemana2 pengennya di kamar aja liburannya. Pasti kadang, nyokap gw atau bokap gw dateng minta tolong ABCD. Ya karena gw di rumah, ga pergi. Jadinya ujung2nya ga libur itu haha So, gw harus pergi setiap gw dapet jatah libur. Titik.

Terus, enaknya Jerman itu segalanya bisa dapet potongan harga. Berhubung tiket kendaraan umum mahal dan gw selalu merasa sayang setiap peser uang yg gw keluarin, akhirnya gw nyari cara supaya selalu dapet diskon setiap naik kendaraan umum. Caranya banyak. Satu, pake schöneswochenende Ticket. Ini itu berlaku klo mau jalan2 banyakan waktu weekend. Ini tiket cuma berlaku wekeend doang. Maksimal 5 orang. Jadi duit tiketnya yg mahal, bisa di bagi berlimaan. Jadinya murah. Tapi berhubung gw ga ada temen disini, jadinya ga ada yg bisa di ajak patungan. Mau gamau gw harus jalan2 sendiri dan tiket schöneswochenende pun tidak berlaku lagi buat gue. Dua, pake Bahncard 100, Bahncard 50, Bahncard 25. Sesuai nomernya, klo beli yg Bahncard 25 dapet diskon 25% setiap naik kereta. Bahncard 50, dpt diskon 50%, Bahncard 100, gretongan. Tapi ya, makin gede diskonnya makin mahal itu Bahncard hehe Sama banyak lagi cara lain yg ga bisa gw tulis satu-satu di sini, tergantung kebutuhan sebenernya mau pake cara yg mana hehe

Setiap mau beli tiket kereta, biasanya suka ada sparangebote. Sparangebote itu harga tiket lebih murah klo beli beberapa hari sebelumnya. Misalnya harga normal dari Stasiun Rottweil ke Stasiun Berlin, 129 Euro, klo ada sparangebote bisa cuma 99 Euro. Nah, klo beli Bahncard 25. Sparangebote itu bisa dipake. Jadi yg tadinya harganya 99 Euro, bisa di potong lagi 25%. Jd murah banget tuh tiket. Sedangkan Bahncard 50 itu cm berlaku buat harga normal ga bisa di pake di sparangebote. So, klo harga normalnya tiket 129 Euro, pake bahncard 50 bisa dipotong harganya 50%. Nah, masalahnya si sparangebote ini ga selalu ada. Biasanya dia ada klo kita berpergian ke kota yg jauh. Klo cuma di kota sebelah doang sih, ga ada. Tadinya, gw mau beli Bahncard 25 karena lebih murah harganya dan karena faktor spareangebote juga. Cuma, karena niat gw mau travellingnya keliling-keliling di kota-kota daerah gw dulu bukan ke kota yg jauh letaknya, jadinya bahncard 50 lah yg lebih utama buat dibeli walaupun lebih mahal. Karena gw bakalan selalu dapet diskon 50% setiap naik kereta berlaku selama satu tahun hehe #tetep

Jadinya, beberapa hari yang lalu gw beli Bahncard 50. Gw waktu itu nyari cara gimana caranya supaya gw beli bahncard nya dapet potongan harga. Soalnya cuma anak sekolahan, mahasiswa, yg gt2 yg dpt potongan harga. sedangkan gw bukan dua2nya. Tapi gw dapet ide. Gw kan, ikutan les bahasa jerman. Itukan dianggap anak sekolahaaannn HAHAHHA Jadinya, pas beli Bahncard, gw bawa aja bukti klo gw les bahasa jerman. Bukti surat dr tempat les gw yg dikirim ke rumah. Soalnya, gara2 bukti itu juga, gw dapet schülermonatkarte. Schülermonatkarte itu kartu buat naik bus untuk anak sekolahan. Aslinya sih, maksimal sampe umur 18 tahun. Jadi setiap masuk bus cuma tinggal masupin kartu dan ga bayar lg. Berlaku cuma satu bulan. Jadi klo bulan udah berganti, bayar lg buat satu bulan. Tapi harganya, harga anak sekolahan. Aslinya mungkin harganya 80 Euro sebulan. Gw gara2 punya bukti les bahasa jerman, jadinya cuma bayar 33 Euro, sebulan. Selisihnya jauh banget kan saudara saudaraaa haha

 So, nama gue Nadhira Arini Nur Imammah. Umur 20 tahun. Harusnya statusnya studentin (mahasiswa). Tapi karena gw ga kuliah, melainkan homestay. Status gw karena les bahasa jerman, jadi turun ke anak sekolahan. Bahkan gw bisa nebeng bus sekolah. Di sini, gw ga keliatan juga udah umur 20 tahun. Anak2 ABG di sini kan, tampangnya tua2. Di Indo, gw di kira ibu2. Di sini, gw dikira anak umur 17 tahun. Malah ibu asuh gue bilang, pas pertama kali ngeliat gw pas jemput di bandara, gw keliatan kayak anak umur 15 tahun haha. Sepupunya ade asuh gw aja yg umurnya 15 tahun, keliatan lebih tua dia dibanding gue wkwk Oh gini toh rasanya, terlihat lebih muda. gyahahaha Oia, gw bersyukur juga nih sama Allah karena Musim Panas ini nenek, tante, sama sepupunya ade2 asuh gw dateng liburan kesini selama dua bulan. Jadinya, gw boleh libur beberapa hari dan ade2 asuh gw bakalan di serahin ke nenek sama tantenya. Jadi bukan gw yg ngasuh wkwk. Kali ini, tekad sudah bulat hasrat sudah tak dapat dibendung lagi, gw mau ke Berlin lebaran di sana barengan ade gw. oyeah~

Udah beli tiket kereta ke Berlin pake Bahcard 50. Dapet diskooonn. Insya Allah berangkat minggu depan tanggal 17 ke Berlin. Bertepatan pas 17 Agustusan. Sengaja, kali aja bisa 17 Agustusan di sana hehe Gw di Berlin sampe tanggal 21 Agustus. Lumayan laaahh~ :D

Sempet nyari tau museum apa aja yg ada di Berlin. Pas buka websitenya, Berlin punya 100 lebih Museum. Alah ieu loba pisaan, euy O,O ntar nanya ade gue aja deh, tempat yg bisa dikunjungi di sana apa ajaa. :D

So, petualangan gue di Jerman pun.. 'DORRR' telah di mulai :D Abis dari Berlin, gw udah ada rencana mau ke Freiburg atau ke Strasbourg. Atau klo ga kesampean, ke Rottweil aja yg deket. Dominican Museum di Rottweil, kayaknya oke. Gue udah liat selebarannya. Aheeyy~ :D
PhotobucketPhotobucketPhotobucket 
Also,Wish me luck guys :D

3 comments:

  1. siip deh.. Smg travellingnya menyenangkan en heppiiiii.. ;)

    ReplyDelete
  2. Enjoy your holiday Dhira...good luck.

    ReplyDelete
  3. Ke Strassburg aja. Cantik kotanya. he he

    ReplyDelete