Monday, 7 October 2013

Make Up oh Make Up ~

Sekarang gue mau cerita tentang pengalaman gue yang lain di tempat kerja. So, ga kerasa udah delapan bulan gue kerja di Annastift bagian penanganan anak-anak berkebutuhan khusus. Lebih tepatnya anak-anak yang punya kekurangan fisik.

Selama delapan bulan ini, klo gue pikir-pikir kayaknya gue jadi punya kerjaan khusus yang klo gue ga ada, si anak ini jadi ga bisa ngelakuin hal tersebut hehe.
 photo m122.gif photo m122.gif photo m122.gif
Anak yang di maksud namanya Sebi. Dia itu berjenis kelamin wanita dan badannya termasuk big bumbum, alias berbadan besar. Beratnya di atas 100 kilo, umurnya minggu depan 18 tahun. Kedua tangannya ga bisa berfungsi, kakinya juga. Jadi klo nulis harus pake mulutnya dan klo mau ngelakuin sesuatu yang menggunakan tangan atau kakinya ya, harus minta tolong orang lain.

Untuk ngebantu dia bangun dari tempat tidur dan di pindahin ke atas kursi rodanya, bukan pekerjaan yang mudah kawan. Buat gue yang berbadan mungil buat ukuran Orang Jerman, sekali bantu dia narik posisi badannya dia di atas tempat tidur dari posisi kiri ke kanan aja, bikin pinggang gue cenat cenut. Pasti ujung-ujungnya gue mandi keringet. Pernah dia minta tolong gw dorong kakinya biar posisi badannya nempel sempurna di atas kursi roda, kaki gue jadi kayak mundur ke belakang karena saking beratnya ngedorong kakinya dia. Lebih gampangnya, bayangin aja gue lagi dorong mobil tapi si mobil yang di dorong ga bergerak-gerak, ujung-ujungnya kaki gue yang mundur-mundur ke belakang di tambah lantai yang licin. Nah seperti itulah, klo gue dorong kakinya sebi yang ngegantung di lifter (mesin yang ngebantu dia supaya dia keangkat, jadi posisinya dia ngegantung gt).
 photo m187.gif photo m187.gif photo m187.gif
Nah, Sebi ini senengnya klo gue yang bantuin dia. Dia bolak balik rikues ke atasan gue, supaya gue lah yang ngebantuin dia ini itu. Padahal dia bisa minta tolong orang lain, tapi banyak banget alesannya. Klo gw lagi ngebantuin anak lain, dia ampe rela nungguin gw selesai. Segitunyaaa...

Di postingan gue yang ini, gue ga akan cerita secara detail gue bantuin dia apa aja. Tapi gue mau cerita gimana gue make-up in dia. Aslinya, gue sendiri ga suka make-up an yang ribet dan ga suka make-up in orang. Tapi berhubung, ini salah satu tugas gw di tempat kerja, yaitu bantuin anak-anak ini. Jadi, gue mengesampingkan rasa ga suka gue dan berusaha sekuat tenaga bantuin Sebi make-up meskipun gue ga suka hehe.

Make up in Sebi itu sama aja menguras kesabaran gw sampe titik maksimum. Sebi itu ga begitu peduli sama kebersihan badannya tapi amat sangat peduli sama riasan make upnya dan tentunya baju yang bakalan dia pake nanti. Klo make upnya salah dikit aja, dia ngomel. Gue yang make up in aja ga liat salahnya di mana, tapi dia bisa liat padahal posisi berdirinya deketan gue ke mukanya dan deketan gue ke kaca. Gue cuma bisa geleng-geleng kepala. Wuaaawww, fantastis sekaliii! Hahaha

Cara gue yang ga jago make up ini, make up in Sebi sampe cantik adalah dengan ngikutin instruksinya. Dia tahu, mukanya harus di make up in kayak apa. Dia cuma ga bisa gerakin tangannya buat ngelakuin apa yang dia mau. Jadi dia minta tolong gw. So, klo dia tiba-tiba berubah menjelma menjadi gadis cantik jelita, itu bukan karena gw yg ahli make up in kawan, tapi itu karena ide make upnya dia yg brillian. Gw aja takjub, kok bisa dia mikir ke situu haha #tepuktangaan
 photo m121.gif photo m121.gif photo m121.gif
Bulan-bulan awal bantuin dia make up adalah bulan-bulan heboh buat gue, karena gw ga tau nama-nama make up dalam Bahasa Jerman. Klo dia bilang Spange, gue harus nebak-nebak apa yg dia maksud dan gerakin tangan gue berdasarkan insting. Untungnya, yang gue ambil bener. Spange yang di maksud adalah jepit rambut. Begitu juga klo dia ngomong Haargummi, karena udah ada kata Haar yg artinya rambut, berarti Haargummi mungkin artinya iket rambut, jd gue bener berdasarkan kebetulan semata. Di Jerman ternyata ngomong eye liner itu Kajal (baca : Kayal), klo yg ini gue sial karena gw ga ada bayangan sama sekali apa itu kajal. Trs tiba-tiba dia bilang Augenbrauen. Augen itu kan artinya mata. Di kuping gue, brauen kedengerannya braun yg artinya warna coklat. Jadi gue sibuk ngerutin kening, apanya yg mau diubah ke warna coklat? Sebi nunjukin pake gerakan kepalanya ke arah mata gw, terus gw gerakin jari gw ke mata, dia bilang bukan, ke kelopak mata juga bukan, pas gue gerakin tangan ke alis baru bener. Oh jadi, Augenbrauen itu artinya alis toh -,-"
 photo m076.gif photo m076.gif photo m076.gif
Kadang, klo ada berkas serpihan eye shadow jatoh ke bawah mata secuil, eye liner menimbulkan titik seucrit di deket ujung mata, lipstik yang keluar garis sekecil apapun, dia bisa liat dan protes abis-abisan. Karena gue kesel, kadang gw bilang,

Gw: "Lain kali minta tolong yang laen aja sana, ah. Kamu kan tau sendiri aku ga jago make up"
Sebi : *geleng2 manja* "Gamauuu, kamu liat sendiri yang kerja di sini kan pada tomboy semua. Walaupun aku ngasih instruksi se detail apapun, hasilnya ga sebagus kamuuu. Terus mereka, ngomel-ngomel lg klo ternyata  mereka salah make up in aku"
Gw : "Sama. aku juga ngomel-ngomel klo kamu rese protes mulu"
Sebi : "Tapi kamu bedaaa. Hasilnya juga bedaa. Gamauu, pokoknya aku maunya di make up in sama kamu. Titik." *terus pasang muka malaikat dia*
 photo 67.gif photo 67.gif photo 67.gif
Paling parah adalah waktu gw make up in dia pas bulan puasa. Gw yang punya darah rendah dan harus make up in dia sejam lebih setelah nguras tenaga mandiin dia, lagi puasa, bener-bener hampir pingsan di tempat. Tiba-tiba udah item aja pandangan gw. Sebi ngomong apa, gue udah ga denger dan udah ga bisa konsentrasi penuh. Ga puas cuma make up doang, dia minta tolong gw catok rambutnya. Masya Allah, kesabaran gue udah abis total waktu itu. Gue yakin, klo gw lagi ga puasa, gw udah ngomel-ngomel. Mungkin efek puasa, walaupun keselnya gw udah bikin sesek dada, gue masih bisa bilang dengan sabar ke dia, "Bentar ya, Sebi. Aku duduk dulu. Darah rendahnya kambuh nih. Udah sejam lebih kan aku berdiri tanpa duduk bantuin kamu make up. Jadi sekarang aku udah ga bisa konsentrasi nih, kamu  ngomong apa juga aku ga bisa terlalu fokus dengerin."

Abis itu dia langsung heboh, baru sadar dia klo muka gw dari tadi udah pucet. Langsung nyuruh gw ambil kursi terus istirahat bentar. Dia juga nyuruh gw minum, tapi gw tolak karena lagi puasa. Sebi bolak balik minta maaf ke gw dan mukanya jadi khawatir banget. Ngeliat dia care gitu, amarah gue hilang. Gw cuma elus-elus pundaknya biar ga panik trs bilang, "Gpp. Ini sekarang udah mendingan kok hehe "

Yang paling kocak adalah pas gue libur sebulan balik ke Indo. Hari pertama masuk kerja setelah libur panjang, hal yang pertama dia ucapin adalah "Gara-gara kamu pulang siih, aku jadi ga make up an sebulan. Bayangin aja, masa aku hang out sama temen-temenku tanpa MAKE UP! TANPA MAKE UP!! OH MY GOD!" Gw cuma bisa geleng-geleng kepala. Segitunya ya jeengg..HAHAHA

So, inilah hasil karya gue dandanin dia. Ga ada before-afternya. Gue ga diizinin posting fotonya dia yang tanpa make up haha. Jadi kalian bayangin aja klo make up itu di hapus :)) Maaf, fotonya ga begitu jelas, kawan. Waktu itu udah malem dan kamera hape gue butut :p

 photo m164.gif photo m164.gif photo m164.gif
 photo m105.gif photo m105.gif photo m105.gif
Di bawah ini adalah foto gue bareng dia
 photo m096.gif photo m096.gif photo m096.gif
Bagaimana menurut kaliaaann?? haha. Klo kurang bagus haslinya, dilarang protes di sini :)) Maklum lah, gue kan emang ga jago dandan saudara-saudara. Bisa dandanin dia sampe kayak gitu juga udah prestasi buessaarr buat gueee wkwk.
 photo m048.gif photo m048.gif photo m048.gif

6 comments:

  1. pulang-pulang ntar udah bisa buka saloonnnnn ... he..he..

    ReplyDelete
  2. Pulang indo bs jd makeup artis mba :)

    ReplyDelete
  3. Itu sih cantiiiik dhir jadinya, kamu tabah deh makeup-innya. Alles Gute fuer dich da!

    ReplyDelete
  4. itu yg masang eye liner dhira ya? rapihh bangeeettttt

    ReplyDelete