Thursday, 16 April 2015

Kenapa ya, Kok Gue Belom Nikah-Nikah?

“Kenapa sih, gue ga nikah-nikah? Padahal, menurut gue, gue udah mempersiapkan diri gue lebih banyak ketimbang temen gue yang baru nikah itu?“

Ini adalah pertanyaan klasik yang akhir-akhir ini sering gue denger dan ntah kenapa orang-orang ini nanya pertanyaan ini ke gue juga. Jujur, awalnya gue sempet beberapa kali nanya pertanyaan itu ke diri gue sendiri. “Kenapa ya, kok dia udah nikah? Kenapa ya, kok gue belom? Gue kurangnya di mana, kok Allah masih merahasiakan keberadaan si pangeran sampe sekarang?“

Gue yakin sih, pertanyaan kayak gitu pasti udah sering banget keluar dari orang-orang yang merasa sudah siap menikah, tapi jodohnya masih belum dikasih sama Allah. Gue yakin, pertanyaan kayak gitu bukannya bikin kalian tambah tenang, malah bikin tambah stress. Dan gue yakin juga, ga ada satupun orang yang bisa menjawab pertanyaan itu dengan jawaban yang jelas. Semua orang yang ditanya, pasti jawabannya serba mungkin, “Ya mungkin kamu…“

Makanya, makin kesini gue makin sadar kalau pertanyaan kayak gitu tuh gausah ditanyain lagi, karena ga akan pernah ada habisnya. Hal kayak begini itu udah bener-bener jadi rahasia Allah yang ga akan pernah ketemu jawabannya walaupun kita berusaha nanya-nanya ke orang atau bolak balik nanya ke Allah setiap habis shalat.

Kan ga mungkin tiba-tiba lagi doa gitu, tau-tau ada suara datang memberi jawaban, “Iya Dhira, jodohmu datang besok pagi.“ Horor bengjet keles. Yang ada malah kalang kabut, kalau tiba-tiba denger suara-suara kayak gitu haha.

Sekarang, gue lebih milih fokus nanya, “Bagaimana ya caranya supaya akhirnya Allah melihat gue siap menikah dan pada akhirnya sang pangeran sejatipun muncul?“
Formulasi pertanyaannya sekarang ‘Bagaimana‘. Berhenti nanya, ‘Kenapa…kenapa..dan kenapa…‘ Buang-buang waktu, kawan. Ga akan ada jawabannya juga. Iya, kan?

Percaya deh, ‘Jodoh kita pasti datang tepat waktu dan Allah pasti punya alasan kenapa belum memberikan jodoh kita sekarang.‘ Mungkin salah satu cara, supaya kita bisa tahu apa yang harus diperbaiki dalam diri kita, dengan melihat sekeliling kita. Bisa jadi, hal-hal besar mengenai pernikahan kita sudah menguasai, tetapi justru hal-hal paling kecil kita belum bisa atau belum terbiasa melakukannya. Contoh :

Bisa jadi pasanganmu nanti itu seneng ngundang tamu ke rumah. 
Tapi, sampai sekarang mungkin kamu belum bisa memuliakan tamu. Kenapa? Karena menurutmu hal yang bikin sebel kalau ada tamu datang ke rumah, ketenanganmu jadi terganggu. Jadi harus repot-repot pake kerudung misalnya. Jadi harus nyuguhin minum atau nyiapin makanan buat sang tamu misalnya. Jadi harus ngeluangin waktu buat ngobrol sama tamu, padahal kamu lebih suka diem di kamar dibandingkan keluar kamar misalnya. Jangankan tamu sendiri, tamu orang tuamu yang dateng aja kamu cuekin. Ibumu sibuk nyiapin suguhan untuk tamu, buat minum, sampe bingung nyuguhin makanan karena ternyata hari itu ga masak apa-apa. Akhirnya ibumu sibuk keliling komplek untuk cari tempat jualan makanan yang buka hari itu, kamunya ga terusik. Asik aja sendiri di kamar. Tamu dateng bukannya salim, malah sibuk ngeloyor aja. Bikin malu orang tuamu misalnya. Coba itu, mau jadi istri kayak gitu? Nanti kamu mau menyambut setiap tamu dari suamimu gimana caranya coba? Yang kayak gitu kan, ga bisa langsung ‘CLING‘ terbiasa.

Hayo, coba bayangin kalau kamu nikah sekarang? JGERR Tralalala, puyeng udah. Apalagi kalau tamu suamimu dateng tiap hari dan kamu posisinya belum punya pembantu. Nahloh, mau apa hayo? Mau diem aja di kamar?

Makanya mungkin kata Allah, kamu harus belajar memuliakan tamu dulu sekarang. Karena bisa jadi, hanya karena masalah ini yang bikin kamu dan suamimu bertengkar hebat di kemudian hari. Iya kan? Bisa jadi hayoh. Hal ini sepele loh, tapi kamu udah bisa belom?

Atau bisa jadi, ternyata kamu itu sekarang ga ‘care‘ orangnya. Orang tua masih lengkap, punya saudara kandung juga, tapi kamu sibuk sendiri. Merasa orang tersibuk sejagad. Jarang punya quality time sama keluarga. Bisa diitung jari, kapan terakhir kali kamu ngobrol sama keluargamu. Sampai ga menyadari bahwa orang tuamu itu semakin lama semakin tua, sudah banyak lupanya. Mereka butuh perhatian lebih darimu. Sekedar untuk ngobrol sebentar, sekedar ingin untuk dibuatkan kopi di pagi hari, sekedar ingin dipeluk dan dicium sebentar olehmu. Tapi kamu ga peduli, kamu sibuk sendiri. Merasa kamu sudah besar, malu memeluk atau mencium orang tuamu sendiri. Hei, kamu itu anaknya. Peluk dan cium itu berlaku sepanjang usia, loh. Mumpung orang tuamu masih ada, masih bisa melakukan itu semua. Coba kalau sudah tidak ada, mau mencium tanah di kuburan mereka? Apa enaknya?

Buat jejak kehadiran orang tuamu di dalam ingatanmu. Sehingga ketika mereka dipanggil Allah, kamu masih ingat bagaimana rasanya hangatnya pelukan orang tuamu, bagaimana lembutnya kedua pipi orang tuamu ketika kamu menciumnya, bagaimana asiknya mendengar tawa renyah orang tuamu ketika kamu bercerita tentang kejadian lucu di hari itu…

Kamu juga ternyata punya saudara kandung yang sekarang sudah semakin besar. Bahkan kamu ga tahu mereka sekarang kelas berapa, umurnya berapa. Kamu ga tahu bahwa sebenarnya adik atau kakakmu menunggumu pulang setiap hari hanya untuk curhat masalah pekerjaannya atau sang adik ingin minta perlindungan kepadamu bahwa sebenarnya tiap hari dia di bully di sekolahnya, tapi takut untuk mengadu ke ayah dan ibumu. Hanya kamu tempat adikmu menaruh harapan untuk cerita, tapi kamu tidak pernah ada waktu. Handphone sudah menjadi temanmu, pekerjaan lebih kamu sayang ketimbang keluargamu sendiri.

Mungkin, alasan kenapa Allah belum mengizinkan kamu menikah adalah Allah ingin kamu lebih menyayangi dulu keluargamu. Memberikanmu waktu luang untuk habis-habisan mecurahkan kasih sayang yang kamu punya ke keluargamu. Memijat orang tuamu ketika mereka lelah karena sudah terlalu tua, meluangkan waktu untuk mendengarkan keluh kesah saudara-saudara kandungmu, menyisihkan sedikit waktu diantara waktu sibukmu untuk jalan-jalan bersama keluargamu. Karena bisa jadi, suamimu nanti akan membawamu pergi jauh tinggal di luar pulau atau bahkan ke luar negeri dalam jangka waktu yang sangat lama, sehingga akan bertambah sulit untukmu bertemu dengan keluargamu. Sekarang, mumpung waktunya masih ada…pergunakan coba :)

Karena banyak alasan tersembunyi kenapa Allah belum memberikan jodoh kita sekarang. Tapi bisa jadi clue yang Allah berikan muncul, ketika kita mencoba melihat kesekeliling dan melihat ke dalam diri kita sendiri. Mungkin ikhtiar kita kurang kuat untuk menikah. Mungkin level pasangan kita sebenarnya ada di atas kita, sehingga kita harus berusaha keras memantaskan diri supaya levelnya bisa sejajar dengan pasangan kita nanti. Mungkin selama ini cara kita berhubungan dengan lawan jenis itu salah. Bagaimanapun usaha kita, kalau cara yang dipakai tidak sesuai dengan aturan dari Allah, maka bisa jadi Allah ga ridha. Jadi wajar kalau ujung-ujungnya ga berakhir di pelaminan.

Coba direnungkan lagi apa yang salah dalam diri kita. Kalau perlu tanya ke orang-orang terdekat kita, apa yang harus diperbaiki dalam diri supaya menjadi semakin dekat dengan Allah. Karena ketika ingin menikah, yang dirayu itu bukan sang calon pasangan, tapi Allah yang mesti dirayu, Allah yang mesti di deketin :)

Tugas kita sekarang fokus beneran deh, memperbaiki diri karena Allah. Ga ada jawaban lain kayaknya. Berhenti nanya-nanya, “Kenapa gue belom nikah?” Karena ujung-ujungnya hati kita bisa penuh berisi rasa iri terhadap orang lain ketimbang membuat diri kita sendiri menjadi lebih baik.

Terus bisa jadi Allah itu sebenernya kangen berat sama kamu. Allah pengen denger kamu meminta kepada-Nya, kriteria pasangan hidup seperti apa yang sebenarnya kamu mau. Bisa jadi selama ini kamu cuma sibuk pengen aja, tapi ga pernah berdoa sama Allah untuk dipilihkan kriteria pasangan hidup yang kamu inginkan. Memang, Allah selalu tahu segalanya tentang keinginan hamba-Nya tanpa harus berdoa. Tetapi ingat ya, ketika ingin sesuatu itu ada etikanya. Berdoa salah satu caranya. Allah senang ketika hamba-Nya meminta. Allah senang ketika kamu mendekat dan bercerita mengenai setumpuk keluh kesahmu.

Allah ada untuk kita, Allah ada untuk hamba-Nya. Memperbaiki diri kita, meminta, mendekat kepada-Nya adalah cara untuk kita dalam berikhtiar mendapatkan jodoh yang selama ini kita harapkan kedatangannya. Karena Allah ingin Ia selalu dilibatkan dalam setiap gundah gulananya kita. Karena Allah ingin selalu mendengar kita meminta :).

Allah yang mengatur semuanya, Allah pula yang memberikan skenario cinta kepada masing-masing hamba-Nya dengan alur cerita yang berbeda. Jodoh kita pasti datang tepat pada waktunya dan bisa jadi datang dari arah yang tidak disangka-sangka sebelumnya :)

Bogor, 16 April 2015
Hati kita milik Allah, hati pasangan hidup masa depan kitapun milik-Nya.
Semoga masing-masing dari kita dipertemukan dengan jodohnya dengan jalan yang luar biasa indah dari-Nya :)

31 comments:

  1. Dhiraaaaaaa, manfaaat banget ini deh.... kissss :3

    ReplyDelete
  2. Kenapa harus di bikin stres mikirin kapan nikah kalau in the meantime bisa sekolah dan 'jadi' dulu secara ilmu dan pengalaman? Posting-posting mbak Dhira, no offense, lebih SMA daripada saya yang anak SMA hehe. Tapi mbak punya style writing yang engaging dan menarik, bikin pembacanya nyantol terus hehe.

    Sukses mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, kamu masih SMA ya? Dulu juga gw wkt SMA mikirnya masih gitu. Masih 'belajar' dulu aja laa. Tapi seiring berjalannya waktu, pertanyaan soal menikah itu pasti muncul dengan sendirinya. Apalagi mendekati umur 25 tahun.

      Di Indonesia kan, di atas 25 th blm menikah udh di desak dari banyak pihak dan sudah bisa dapet label 'perawan tua'. Jadi bebannya besar. Kalau ga tahan di desek sana-sini, bisa stress loh. Banyak temen2 gw kyk gitu soalnya.

      Jadi, yaaahh..
      tulisan gw hanya mewakili kegundahan orang-orang yang sudah seusia gue dan sudah merasa siap menikah tetapi belum datang jodohnya. Itu aja hehe.

      Oke deh...
      Untukmu, tetap SEMANGAT sekolahnya yaa :)

      Delete
    2. Iyaa nih, say a juga udah siap menikah. Insyaa Allaah

      Delete
  3. Kalau umurnya sudah 23 tahun, itu sudah matang dan pantas menikah. Saya setuju dengan Nadhira, tak perlu menanyakan “mengapa” karena hal itu justru membuat diri semakin terpuruk dan semakin menuntut mempertanyakan sesuatu. Akan tetapi sudah tepat apa yang dilakukan Mba’ cantik ini, “menanyakan apa yang bisa saya petik jika belum diizinkan menikah sekarang?” pertanyaannya sudah dijawab sendiri di atas.

    Tulisannya semacam introspeksi diri ya! Menanyakan kepada diri sendiri persoalan hidup yang sedang dihadapi. Sebagai seorang manusia, bagaimana pun keinginan itu (keinginan menikah) ditutup-tutupi, ia pasti akan selalu menghantui pikiranmu. Saya bicara seperti ini karena juga pernah mengalami. Mungkin coba solusinya ialah perbanyak “puasa sunnah” seperti anjuran Rasulullah.

    Tetap jaga husnudzan kepada Allah, dan Allah memnberikan sesuai prasangka hamba-Nya kepadaNya. Rasa kesendirian memang tak enak. Itu sudah hasrat naluri manusia. Apalagi seorang introvert seperti kamu. Tapi insyaAllah, jodohmu pasti kan datang tak lama lagi. Yakinlah!

    ReplyDelete
  4. akupun pernah dalam situasi yang sama : http://duniamungils.blogspot.com/2013/11/doain-yaaaaa.html?spref=tw
    Semangat untuk para muslimah yang dirindukan surga untuk menanti jodoh, tetap menjadi muslimah yang menyenangkan, when u finished ur part, let Allah do His part

    ReplyDelete
  5. tetap semangat menggali ilmu ^^

    selamat nikmati kesendirian muliamu sebelum bertemu pangeranmu yaa

    ReplyDelete
  6. Mba dhiraaaa..
    Saya sedang mengalami hal ini..
    Makasih mba, sudah mengingatkan agar nggak melulu menanyakan "kenapa" melainkan diganti menjadi "bagaimana" :D

    terus semangat nulis ya mbaa..
    Salam kenal ^_^

    ReplyDelete
  7. Pernah ga kefikiran 'pangeran' kamu itu minder baca tulisan tulisan kamu? Kamu yang mengharapkan seorang 'pangeran' pdhl sendirinya ia merasa tak pantas jd 'pangeran'. Kamu yg pinter, like a 'perfect' girl, dari keluarga yang oke bgt bikin dia minder karna dia gada apa apanya dibandingkan kamu? Dia yang merasa khawatir tak bisa sprti sosok ayah an dan az kamu?


    Ayo mba, meskipun lagi in unt ngomongin nikah masih banyak kan topik topik lainnya yg ok unt dijadiin tulisan.

    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya sempat berpikir demikian juga. Di sekeliling saya banyak sekali wanita-wanita hebat dengan segudang prestasi mereka dan dengan pemikiran mereka yang luar biasa. Ternyata, ada pangeran-pangeran yang baik juga yang berani melamar mereka, untuk bersatu membentuk keluarga :)

      Delete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  9. Pangeran yang akan datang padamu mungkin minder. karena membaca postingan yang bagus ini :)

    Salam kenal.

    Silahkan dapatkan buku2 terbaru terbitan tahun 2015. Dan dapatkan diskonnya.

    http://goo.gl/muzD8w

    Silahkan kunjungi balik dan tinggalkan jejak alias komentar.

    -Hon Book Store-

    ReplyDelete
  10. Hebat ya kamu, udah cocok kayaknya jadi ibu rumah tangga atau karena emang sudah ngebet banget. Hahaha

    ReplyDelete
  11. Assalamualaikum kak dhira, aku alifia kak. Kakak lagi cari jodoh ya? Hehe. Ini temen sekantor aku di Direktorat Jenderal Pajak, wilayah Jawa timur ada yg cari jodoh nih. Umurnya hampri 25 tahun. Dia blogger juga. Bisa liat di donnyadwin.blogspot.com , bahasannya tentang fiqih gt siapa tahu kan jodoh. Hehe. Gimana kak? 😁😁😁😁

    ReplyDelete
  12. Eh maaf bukan cari jodoh dink. Mungkin lebih tepatnya menunggu jodoh hehe

    ReplyDelete
  13. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  14. your prince is somebody out there.. kasih lagu nih
    https://www.youtube.com/watch?v=WS-wA4HWdqo

    ReplyDelete
  15. jodoh pasti bertemu
    g usah takut entar juga pasti ada kita bedoa saja kepada alloh swt

    ReplyDelete
  16. Assalamualaikum mba dhira, itu yakin mewakili kegundahan orang lain? Tapi saya baca di bagian tamu kok begitu detail ya? Jangan - jangan pengalaman sendiri ya suka ngumpet kalo ada tamu? :D



    Tulisannya keren, dibuat penasaran & wow.

    Salam kenal ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena itu contoh diawal2 mungkin, jdnya nulisnya lebih detail hehe. Klo yg bawahnya detail juga, khawatir tambah panjaaangg tulisannya wkwk.

      Ga masalah pembaca mau menyimpulkan bagaimana. Yg jelas sy berusaha menuangkannya melalui tulisan hehe

      Terima kasih sudah membaca :)

      Delete
    2. Hahaha iyahin aja deh mba :D
      Saya lanjut baca artikel yang lain.

      Delete
  17. Hati kita milik Allah, hati pasangan hidup masa depan kitapun milik-Nya.
    Semoga masing-masing dari kita dipertemukan dengan jodohnya dengan jalan yang luar biasa indah dari-Nya :)

    Aminnnn :)

    ReplyDelete
  18. Tapi lama desakan itu memang buat stres apalgi usia ortu jga semakin tua, sedangkan dlu sy pnya keinginan nikah muda tapi gagal..
    Inilah yg membuat ortu n org" sekelilingku menganggap remeh
    Padahal sodaraku n teman"ku yg lain jga sdah nikah smwa,,,
    Padahal dlu aq prnah mempertahankan seseorang krna syang yg begitu besar tp akhir'a kita gk cocok jga
    Nah darisitulah smwa prjalanan cintaku jadi tambah rumit

    ReplyDelete
  19. Saya sangat setuju,tulisan ini sangat mirip sekali dgn kehidupan saya ,makasih atas tulisanya,mulaibsekarang saya akan mengubah hidup saya.gbu

    ReplyDelete
  20. Saya sangat setuju,tulisan ini sangat mirip sekali dgn kehidupan saya ,makasih atas tulisanya,mulaibsekarang saya akan mengubah hidup saya.gbu

    ReplyDelete
  21. Keren artikelnya. Mau artikel lebih tentang menikah ?? Kunjungi http://www.kepengenikah.com/

    ReplyDelete
  22. Setuju banget mba dhira, mirip dengan yg aku alami saat ini, perbaiki diri dulu sajalah, jodoh sudah pasti ada, tuhan yg mengatur, god is good, allah swt pasti memberikan hambanya yg terbaik. Walau kadang meresa takut juga sich teman2 sudah pada merit. Secara umur saya 28, tapi benar kata mba dhira , perbaiki diri dulu, jodohmu adalah cerminan dirimukan. Jadi sudah sepantasnya kita berbenah diri untuh jodoh yang baik sesuai yg saya ingini, amiinnn, insyaallah.

    ReplyDelete
  23. Artikelnya keren.. semangat terus untuk menemukan jodoh.. niat sdh ada hanya allah belum memberikan restunya..hehehe

    ReplyDelete