Thursday, 12 November 2015

Pahitnya Hidup di Luar Negeri #1

Kemarin ketika gue lagi suntuk-suntuknya, gue iseng buka path. Dari banyak status yang berseliweran di timeline path gue, mata gue yang lelah ini tiba-tiba tertuju sama postingan baru temen gue yang tumben-tumbenan ngasih link postingan tulisan terbarunya. Namanya Gilang, Mahasiswa Kedokteran di Kota Dresden, Jerman.

Serius gue penasaran, karena hobinya dia itu seringnya posting foto makhluk halus di path yang diposting di sesuain sama jam Indonesia. Jadi kalau di Indonesia udah malem, saatnya dia beraksi posting foto-foto ngajak ribut itu. Untung gue kebal, kadang gue kerjain balik dia :p Jadi, kan gue penasaran dengan hobi baru dia yang posting sesuatu selain gambar makhluk halus. Yaudah deh, gue pencet itu link tumblrnya dia. Eh, gue malah jadi dapet ide nulis baru. Danke, Lang!

Jadi ceritanya, Gilang ini sharing tentang pahitnya hidup di luar negeri alias menjelaskan sisi pahitnya anak rantau. Pas gue baca postingannya dia (bisa di baca di sini : http://gilangkazuyashimurajuliansyah.tumblr.com/ ) gue ketawa-ketawa sendiri karena emang benar adanya. Bedanya, dia anak kuliahan kan, kalau gue dulu tipe anak rantau kere yang kerja di Jerman dengan gaji seadanya hehe.

Jadi memang benar, teman-temanku sayang. Hidup di luar negeri itu ga semudah yang ada di sinetron-sinetron. Kalau Gilang tontonannya Catatan si Boy, anggaplah gue kerenan dikit gitu, tontonannya Drama Korea hehe.

Nah, di postingan gue kali ini, gue akan mengikuti jejaknya Gilang membahas ke ‘preet-an‘ Drama Korea yang sering gue tonton kalau pemainnya tinggalnya di luar korea ceritanya. Ada beberapa ke preet-an yang mirip sama apa yang dialamin Gilang. Karena kita anak rantau Jerman emang senasip sepenanggungan hehe. Jadi, gue waktu itu posisinya kerja di Jerman dengan gaji apa adanya dan nekat gamau minta duit ke orang tua kalau memang ga kepepet banget.

Karena banyak banget ke preet-an yang terjadi, gue mau sharing lima dulu deh. Jadi ntar disambung lagi di postingan mendatang. Kalau di tulis semua, kasian kalian bacanya hehe.

Inilah dia ke preet-an, itu :
Scene Drama Korea 1 :
Pergi ke luar negeri dalam waktu lama cuma bawa koper ukuran sedang. Ga jarang malah ukurannya mini.

ABSOLUTELY PREEETT!!!

Scene Sebenarnya 1 :
Lo kata tinggal di luar negeri dalam waktu lama, cukup gitu bawa baju secuil?! Impossible banget. Buat gue yang ga pernah tinggal di luar negeri, semua gue masukin tauuu HAHAHA. Belom lagi klo tinggalnya di negara empat musim kayak gue. Udah gitu berangkatnya pas Winter pula. Orang tua mana yang ga khawatir? Segala minyak kayu putih berbotol-botol kudu di bawa (walaupun ujung-ujungnya ga gue bawa hehe), belom lagi mantel-mantel yang menurut kita sih sebagai orang Indonesia udah tebel, tapi karena gue ga tahu dinginnya sedingin apa, banyak perlengkapan perang yang gue bawa untuk menghadapi Musim Dinginnya Jerman. Otomatis itu baju anget ga cukup dong, bawa satu biji doang? Jadi ga mungkin doongg, klo bawa koper ukuran kecil? Yang ukurannya paling BIG lah kopernya yang gue bawaaa hahaha.

Daann, segala sambel ABC, ya abon berbungkus-bungkus, kadang malah temen gue bawa rendang. Takut makanannya ga sesuai lidah. Jadi bawa bekel tuh minimal buat sebulan bertahan hidup di negara asing. Ga ketinggalan, Indomie pasti ada aja yang bawa wkwk.

Jadi kadang, koper ukuran BIG itu masih kurang. Malah kadang OVERWEIGHT. Catet, OVERWEIGHT. Waktu itu gue overweight tujuh kilo kalau ga salah inget hehe.

Scene Drama Korea 2 :
Masih seputar di bandara. Serius, itu aktor di drama punya fashion airport mau ke luar negeri. Fashionable bangeeet.

DUNG DUNG PREEETTT!!!

Scene Sebenarnya 2 :
Seriously, berangkat pas winter itu udah paling ngerepotin banget. You know lah ya, gue termasuk norak banget karena ga pernah ngerasain winter yang sesungguhnya. Zaman gue SMA, pernah sih ngerasain winternya Hongkong, tapi itu serius ga kayak Winter…Hongkong cuma kena angin Musim Dingin dari Cina. Jadi ga terlalu dingin.
.
.
.
Lah, ini Jerman meen.

Jadi kalian tau apa yang gue pake pas di bandara? Sweather tebel dari woll, belum lagi coat panjangnya, sepatu winter udah gue pake dari mulai di Bandara Soeta. Yaiya, gue ga kepikiran gimana gantinya? Masa sepatunya di taro di koper gue yang segede gabaan gitu? Ya mungkin ada triknya, tapi ya gimana gue kan norak ceritanya ga pernah tinggal lama di luar negeri hehe.

Jadi, serius rempong abis dan menurut gue, gue ga fashionable banget deh itu. Ya gimana mau fashionable, nyari mode winter di Indonesia emangnya gampang? Klopun ada, muahhal. Jadinya ya diakalinnya pake baju anget dobel-dobel. Mana keringetan lagi, dapet pesawat yang berangkatnya jam satu pagi pula. Ngek ngook abis~

Scene Drama Korea 3 :
Tiba-tiba udah sampe hotel atau udah sampe rumahnya yang di luar negeri.

JE-PREEEETTT!!!

Scene Sebenarnya 3 :
Dari segala drama Korea yang gue tonton, gue ga paham kenapa gue ga pernah liat proses aktornya deg-deg an pas di bagian imigrasi. Ituloh bagian yang pas diperiksa-periksa paspor, dokumen, dll. Kenapa sih, harus udah sampe di rumahnya? Gue dong, turun pesawat dan ngantri di bagian loket yang buat periksa paspor, langsung pucet. Takut ga lolos, takut gue disuruh balik lagi ke Indo.

Horornya adalah mba-mba yang ngantri di depan gue itu kayak ada problem gitu sama dokumennya. Terus petugas dari dalem loket keluar dan mba-mba itu diajak kebagian belakang. Lalu, petugas lainnya pun menggantikan. Dan kalian pasti udah bisa membayangkan, petugas yang kebagian jaga di bagian itu pasti tampangnya dibuat serem alias ga ada senyum-senyumnya. Sialnya, gue baru sadar klo dokumen penting gue yang berisi kontrak kerja dan surat undangan dari keluarga asuh gue, gue taro di koper ga gue bawa di tas kabin. Dodol.

Dan…
.
.
.
Muleslah gue. Mam-pyus…
Umur gue seakan-akan berkurang sepuluh tahun, saudara-saudara.

Tapi itulah untungnya banyak-banyakin doa dan amal sebelum berangkat ke suatu negara asing. Ntah pas gue di depan loket pemeriksaannya, raut muka petugasnya berubah ramah ke gue dan ketika gue di mintain dokumen, gue bilang dengan Bahasa Jerman yang tiba-tiba jadi terbata-bata karena gugup mendadak kalau dokumennya ada di koper. Petugasnya cuma ngangguk dan gue lolos….

Umur gue seakan-akan kembali lagi bertambah sepuluh tahun, saudara-saudara. Fyuuhh.

Scene Drama Korea 4 :
Mainan salju pas winter sambil muter-muter. Atau adegan menunggu seseorang berjam-jam di tengah kota sambil niupin tangan karena kedinginan.

TAK DUNG DUNG PREEET~

Scene Sebenarnya 4 :
For the first time, salju looks beautiful. Selebihnya, amit-amit menurut pandangan gue. Salju itu kotor kalau sudah sampai tanah atau jalanan. Serius, kayak lumpur. Udah gitu liciinn banget, cyyin. Bagi yang rumahnya ada trotoarnya, wajib bersihin salju yang bertebaran di depan trotoar rumah. Kalau ga dibersihin dan ada yang kepleset di depan rumah kita, yang kepleset bisa complain dan kalau lukanya parah kita harus bayar rumah sakitnya dia. Nyusahin banget, kan?

Dan es yang bentuknya runcing di pintu rumah, itu bahaya banget kawan. Kalau jatuh pas kita tepat di bawahnya, kepala bisa bolong. Orang tua asuh gue, bolak balik ngingetin gue buat ngelindungin ade-ade asuh gue kalau keluar rumah. Jadi dari pintu, harus langsung digendong ke tempat yang ga ada es runcingnya. Bahaya banget kalau jatuh pas di kepala.

Gue benci keluar rumah kalau winter. Dingin parah, kulit semakin kering ga sanggup nanggung derita jadinya berdarah sendiri, hidung mimisan berdarah mulu. Mainan salju sih, bisa dihitung pakai jari berapa kalinya. Yang jelas ga mungkin sering-sering, gila aja.

Kalau nungguin orang, ogah gue nungguin di tempat terbuka. Ya di tempat yang anget laaah. Masuk mall kek gitu. Ngapain gue nungguin lama orang di tengah kota, outdoor pula. Dingin parah keles. BHAY!

Scene Drama Korea 5 :
Pindah rumah, langsung pindah aja gitu ketempat baru. Rumah rapi jali, ga berserakan barang. Hiasan rumahnya langsung lucu-lucu gitu. Ga diliatin proses pindahannya masa.

JAM….PREEETT~

Scene Sebenarnya 5 :
Gue kasih tau ya, nyari tempat tinggal di Jerman itu yang murah meriah terus udah ada barangnya (lemari, meja belajar, tempat tidur, dll) itu susaaah buangeett. Belom lagi harga sewanya mahal banget. Yang udah ada perlengkapan kayak gitu itu, biasanya cuma asrama mahasiswa. Kalau bukan asrama mahasiswa, biasanya dapet kamar yang kosong melompong. Kudu beli sendiri barang-barangnya. Lo kata murraah harganyaa. Gue aja kadang saking kerenya, gue ampe ngelist siapa yang bentar lagi bakalan balik ke Indo dan meninggalkan barang-barangnya. Kali aja ada yang bisa gue beli murah gitu atau syukur-syukur gue di kasih gratis. Mahal meen, gaji gue ga sanggup deh kalau beli baru mah. Bisa ga makan gue haha.

Dan ribet banget yang namanya pindahan. Ga kayak di Indonesia, pindah tinggal pindah. Ga perlu di beresin rumah yang sempet kita tinggalin. Kalau di Jerman ya, kalau pindah rumah, kalau catnya ada yang ngelupas, kudu di cat ulang dulu. Terus harus disapuin, di pel bersih, persis kayak pertama kali kita nyewa itu rumah.

Gue butuh tiga minggu buat pindahan rumah. You know why? Karena kamar baru gue baru bisa disewa bulan depannya. Sedangkan, bulan ini gue harus cabut dari kamar lama karena udah ada yang mau nempatin. Jadinya, karena kamar baru gue belom bisa ditempatin, gue harus nitip barang-barang gue ke rumah temen gue dulu. Kabar buruknya, nyewa mobil buat pindahan itu luar binasa mahalnyaa. Jadi gue kudu masukin satu-satu ke dalem koper, naik bus dulu, taro barang gue di rumah temen, balik lagi, begitu seterusnya. Belum lagi gue kan ada jadwal kerja. Jadinya mindahin barang ga bisa sekaligus. Udah di bantuin dua orang temen gue, masih aja butuh waktu seminggu lebih buat mindahin seluruh barang gue ke rumah temen. Belum lagi, gue sempet diomelin sama orang yang ngurusin kamar lama gue. Katanya, gue bersihin kamar gue kurang bersih. Masih ada debunya. Padahal udah kinclong gitu, udah gue pel lebih dari tiga kali. What the…

Bulan depannya, mindahin lagi barang gue dari rumah temen gue ke kamar baru gue. Masya Allah, luar biasa banget capeknya. Bolak balik sana sini. Herannya, gue udah nguras tenaga gitu, kok gue ga jadi kurus sesuai yang gue harapkan ya? Rrrr.

FYI, temen gue karena ga punya kulkas, pas winter kalian tahu nyimpen susu, keju, dll di mana? Di luar jendela kamarnya, meen. Jadi kena suhu dingin alami dari luar haha. Gue baru tahu metode jitu itu pas nginep di kamarnya dan dia lagi pergi. Terus gue nanya, "Susu di taro di mana, jeng?" Temen gue jawab, "Di depan jendela, Dhir." Bujug.

Scene Drama Korea 6 :
Banyak banget adegan makan di luar. Ya di restoran yang kelihatan mewah lah, di restoran pinggir jalan gitu, di café. Padahal, di drama itu posisinya dia mahasiswa atau pengangguran.

PREEEEEETTT~

Scene Sebenarnya 6 :
Oke, ngopi-ngopi di café masih bisalah gue tanggung. Langganan banget gue beli roti di backfactory soalnya murah meriah. Tapi kalau di restoran, ngeeekk~ nyang bener ajee.

Masak sendiri udah paling murah meriaah yaa. Kalau kangen masak masakan Indo, kudu nyari bahannya di Toko Asia. Itu juga ga semua ada. Kalau nyari bumbu tertentu, gue harus minta ke ibu-ibu Indo yang selalu bawa persediaan aneka bumbu setiap liburan ke Indonesia. Buat gue yang gajinya pas-pasan dan kadang-kadang ga ada waktu masak karena kerja yang jadwalnya pake shift gitu, pengajian atau kumpul-kumpul orang-orang Indo adalah jackpot banget buat gue. You know why? KARENA IBU-IBU INDO MASAKANNYA ENAK DAN BUANYAK BANGEET!
#nihcatet #ampeguestabiloin

Jadi, setiap ada acara kumpul-kumpul, gue selalu bawa plastik bening gulungan. Jadi kalau banyak sisa makanan, pasti ibu-ibu udah otomatis manggil para mahasiswa buat bungkus makanannya. Berhubung mahasiswa Hannover banyaknya para pria, mereka suka ga siap siaga bawa plastik, jadi deh teriak-teriak manggil gue, “DHIIIRR, MINTA PLASTIK DOONG!! LUMAYAN NIH, BANYAK MAKANAN. BISA BUAT DUA HARI NIH.” Gue mah dengan suka rela berbagi plastik. Asalkan, pas pulangnya mereka harus rela jadi bodyguard gue, karena udah malem #devillaugh

Tolonglah, duit ga cukup kalau beli makan mulu. Kalau ada yang gratis bisa dibungkus, kenapa harus beli?hehe. Ade gue lebih parah, setiap bulan puasa pasti dia ngungsi ke Berlin sebulan. Karena mesjid Indo di Berlin selalu nyediain sahur dan buka puasa gratis selama sebulan. Mana masakan Indonesia semua pula, enak-enak brooh.

Dijamin, sebagian besar mahasiswa di Jerman kalau ada pengajian atau kumpul-kumpul gitu, pulang bawa bungkusan makanan. Ga cuma mahasiswa Jerman sih, temen gue yang sempet exchange ke Jepang juga sama. Bedanya dia langsung bawa tempat makan, kalau gue plastik bening yang bisa diiket. Ujung-ujungnya sama aja, kan? Bungkus juga hehe

Scene Drama Korea 7 :
Tinggal di luar negeri, bertemu dengan penduduk asli, ga sengaja tabrakan, terus curi-curi pandang, terus jadiaan deh malah sampai nikah.

BUAT ORANG LAIN GA PREEET, BUAT GUE PREEET~

Scene Sebenarnya 7 :
Ini ga bisa di generalisir untuk semua orang. Ada beberapa yang berhasil, ada yang ngga…
.
.
.
kayak gue.

Selama dua setengah tahun tinggal di Jerman, gue menunggu keajaiban itu. Berharap, ada cerita unik antara gue dan penduduk asli Jerman (yang cwonya maksudnya ya). Mungkin, pas gue lagi ngopi-ngopi ada cwo Jerman yang tiba-tiba kenalan sama gue gitu. Atau pas gue lagi di perpus, tiba-tiba ada cwo Jerman duduk di depan gue dan kenalan dan…begitulah. Taunya ga ada. Di asrama tempat gue tinggal banyaknya orang India sama orang-orang timur tengah. Aaah, ga seleraaa haha.

Ujung-ujungnya gue sempet naksir sama orang. Itu juga orang Indonesia aseli bukan blesteran atau malah bule Jerman gitu. Amppuunn dijeee, tetep aja jauh-jauh ke Jerman ujung-ujungnya gue sukanya sama pria lokal jugaa. Cape deee..

Balik-balik ke Indo, pasti banyak banget yang nanya, “Gandengannya mana, nih? Ga dapet bule Jerman gitu? Masa dari sekian banyaknya bule Jerman, ga ada yang nyantol satupun?“ duh, #TalkToMyHAND aja deh, nih.

Terus gue inget banget, temen SD gue Usi namanya. Baru balik dari Jepang. Terus dia nanya ke gue :
Usi : “Ah elah, lu. Di Jerman kaga ada nyang nyantol satu apa. Pancinganmu ga ada yang ngangkut masaa. Gagal loo. Pulang-pulang jomblo aja lo tetep.“
Gue : “Emang lo dapet apa cwo Jepang? Manaaa?? Padahal tinggal di Tokyo, gue sering denger tuh cwo Tokyo ganteng-ganteng gituh. Dapet kagaa?“
Usi : “Kaga. BUAHAHAHAK.”
*ketawa ngakak barengan*
Gue : “Tandanya kita balik ke Indo sama-sama gagal dapet pancingan, weeee. Tinggal di Jepang sama di Jerman kaga ada bedanyaa. Sama bae. Tetep aja jomblo ujung-ujungnyah wkwk.”
Usi : "AHAHAHA, iyak."

Klo kata Allah belum saatnya ya mau bagaimana ya permirsah. Ga ada bedanya mau merantau kemana juga. Pulang tetep aja sendiri. Sambil nyanyi-nyanyi lagunya Sheila on 7 yang judulnya Berhenti Berharap, terus diubah liriknya, “AKKUUU PULAANGG, TANPA TEMAANN. KUTERIMAA KEKALAHANKUU.” #apasihdhir #cukupdhir

Oke, gue baper bahas jodoh. Jadi, cukup sekian dulu ke preet-aan yang bisa gue ceritain. Sisanya, menyusul In Syaa Allah yaa.

Hidup di luar negeri itu memang banyak indahnya, tetapi ga semuanya indah. Banyak hal yang bener-bener nguji mental dan perasaan banget. Mau minta tolong ke orang tua jauh, keseringan minta tolong ke temen, ga enak juga. Siapa lagi coba, yang bisa nolong? Ga ada. Cuma Allah yang bisa, kawan. Semakin deket sama Allah, semakin damai pokoknya hidup kita anak rantau ini di luar negeri. Percaya deh.

So, bagi yang berniat untuk tinggal di luar negeri, yuk siapin mental dari sekaraangg! Teruslah mendekat sama Allah, banyak berdoa supaya dibantu oleh-Nya dalam menghadapi cobaan yang nanti dirasakan ketika hidup di luar negeri, yaa :)

18 comments:

  1. Bwahahahaa... Setuju banget. Temen2 gw disini malah bilang "foto2 keren si socmed itu sebenernya cuma cover dari kesengsaraan disini" ��

    ReplyDelete
  2. Dhira
    Setujuhhhh
    Krpretaaaan hahahah

    ReplyDelete
  3. Scene yg ke enam bikin ketawa ngakak wkwkwkwk.. but its true :D

    ReplyDelete
  4. Hahaha kalo diceritain langsung sm kak nadhira pasti ini hebohnya bukan main yak =)))))))) baca sendiri aja sudah ngerasain betapa hebohnya seorang kak nadh :v semoga tgl 5 des kita ketemu ya kak!!!!

    ReplyDelete
  5. Kepretan kenyataan emang selalu berhasil menampar kita dari mimpi indah Dhir... wakakaka

    ReplyDelete
  6. Thanks for sharing kak Dhira.. kak, adain sayembara nulis kayak yg kemaren lg dong.. sedih gak sempat ikutan ngirim tulisanku buat dikoreksi kak dhira kmaren.. hehe. Kapan2 klo ada waktu mampir ke blogku ya kak mery.manaroinsong. blogspot.com

    ReplyDelete
  7. hhahaha.... yaampun ngakak guling-guling bacanya. =))
    ekspektasi vs realita

    ReplyDelete
  8. Wah ternyata sengsara ya tinggal di luar negri haha

    Yang terakhir quotenya aku suka, mungkin karena gk seaengsara hidup di luar negeri.haha

    ReplyDelete
  9. Setuju bagian pulang bawa bule, atau mahasiswa Indonesia yang disana gitu...

    kenyataannya NOL.....hahahaha

    ReplyDelete
  10. It's true, padahal aku waktu itu ke negaranya papaku tapi tetep aja gak kayak di film dan drama, apalgi rumah nenek di dalem kampung banget jauh dari kota mumbay dan new delhi yang hingar bingar wkwk

    ReplyDelete
  11. Hello dhira, aku juga share pengalamanku tinggal di luar negeri di www.morning-dew.weebly.com/blog btw blog km lucu

    ReplyDelete
  12. http://beritadomino2o6.blogspot.com/2017/07/satpam-mengira-pasien-mengerang.html

    http://jutawandomino206.blogspot.com/2017/07/sudah-dua-tahun-suami-pakai-kondom-lalu.html

    http://jutawandomino206.blogspot.com/2017/06/setelah-puas-menikmati-tubuhku-hingga.html


    HALLO BOSS YUK DAFTARKAN SEGERA DI DOMINO206.COM JUDI ONLINE TEPERCAYA & AMAN 100% !

    SANGAT MUDAH MERAIH KEMENANGAN TUNGGU APALAGI AYO BURUAN DAFTARKAN BOSS ^_^

    UNTUK PIN BBM KAMI : 2BE3D683/WA(+855 8748 0626) SILAHKAN DIADD YA:-)

    DOMINO206.COM MENYEDIAKAN 7 PERMAINAN
    - ADUR-Q
    - DOMINO99
    - BANDAR-Q
    - POKER
    - BANDAR POKER
    - SAKONG
    - CAPSA SUSUN

    UNTUK BANK KAMI : BCA-BRI-BNI-DANAMON-MANDIRI
    KAMI TUNGGU KEHADIRAN BOSS YA^^

    ReplyDelete
  13. Keren ya! Tapi biar pahit tetap menjadi pengalaman berharga yang tak terlupakan.

    Izin numpang lapak memberi alternative bagi yang ingin kuliah berbeasiswa di luar negeri hingga meniti karir di sana.

    Ingin meniti karir di luar negeri?

    Atau...

    Apakah anda mempunyai IPK 3.0, lulusan S-1 yang terakreditasi, dari jurusan apapun, memiliki rencana untuk membangun Indonesia dan dibawah 35 tahun?

    Kami mendidik anda untuk memperoleh IELTS 7.5 & menjamin anda akan mendapatkan beasiswa 100% di luar negeri. 3000+ alumni kami sejak 1996, bersekolah di 4 benua.

    JAMINAN UANG KEMBALI!

    Untuk test institusional IELTS gratis & info beasiswa,
    contact: 08787 8787 190

    ReplyDelete