Thursday, 4 October 2012

Hüseyin yg jago ngeles xDD

Oke, mungkin sebagian dari kalian ada yang bosen karena gw ngomongin Hüseyin mulu. Tapi buat gue, obrolan tentang Hüseyin adalah topik yg selalu HOT dan ga akan pernah padam haha

Ini anak, unik soalnya. seriusan, ga bo'ong :p apalagi klo buat2 alesan. Beuuh, asli jagonya minta ampun. Kadang ngeselin, tapi kadang bikin ngakak juga. Malah kadang, gue mau marah malah ga jadi gara2 denger alesannya wkwk

contoh situasi gampangnya adalah ketika dia "ngompol di celana". Sebenernya, bukan dia sengaja. Tapi klo selama gue amatin, dia itu pertama, klo lagi asik main gamau berhenti cuma buat pipis doang. kayaknya dia takut, klo dia ke kamar mandi buat pipis, pas balik lagi, kita udah ga maen lagi atau tiba2 permainannya jadi ga asik lagi. So, sama dia pipisnya di tahan dan jadilah ngompol. Masalah, kedua. Dia klo ngomong mau pipis, waktu udah kebelet banget. Ujung2nya telat ke kamar mandi dan wer-ewer-ewer-ngompollah-dia -,-°dan yg terakhir adalah Hüseyin klo udah terlalu exited main, ga sadar klo ngompol. Tau2 basah aja. Dianya sendiri bengong, kenapa tiba2 udah ngompol haha

nah, waktu awal2 gw di Jerman, kebiasaan jelek dia adalah nyalahin orang. Misalnya, klo dia ngompol bukannya ngaku, malah bikin alesan yg ga masuk akal. "Nadhira, telat nganter aku ke kamar mandi, jadinya aku ngompol" atau "Tadi Nadhira tiba2 meletin aku tuh pake lidahnya, jadinya aku ngompol" <~ alesan yg ini ga nyambung abis -,-".  atau "Mama, lama banget sih datengnya. td aku panggil2 ga denger. Jadinya aku ngompol. Salah mama, datengnya lama" *sambil bentak2 ibunya. ckck*

Lama2 gw kesel dia nyalahin orang mulu. Soalnya, ibunya malah bilang : "gpp, dia kayak gt. tipekal cwolah gamau ngaku klo salah". wess, gue ga terimalah. Klo di biarin, sampe gede begitu mulu dia. gw bilang aja ke ibu asuh gw : "Ga bisa, dia harus belajar gimana klo ngaku salah. Klo dibiarin terus, ampe gede kyk gt terus. Mungkin, km bisa santai ya denger dia nangis sambil bentak2 kayak gt. Tapi buatku, anak kecil bentak2 orang yg lebih tua itu ga sopan dan dia harus belajar supaya ngerti. Lagian kupingku sakit denger dia teriak2 mulu -,-°"

Ujung2nya gue pake cara 'gue' sendiri buat ngajarin dia, setiap dia nuduh orang.
gw : "Ini bukan salah aku ya, Hüseyin. Bukan salah mama, atau kakakmu. Salah kamu, telat ngomong mau ke kamar mandi. Makanya, klo mau pipis jangan pas udah kebelet dong, ngomongnya. nyalahin orang mulu bisanya. Udah gt pake teriak2, nangis segala lagi."
H : "Salah kalian pokoknyaaa!!!" *sambil bentak2*
gw : "Kamu klo senjatanya nangis gitu ga mempan ya, sama aku *sambil nyengir lebar* Ayo, kamu klo mau nangis, nangis aja gpp. Aku tungguin sampe kamu selesai. Mau nangis di mana Hüseyin? Di sini? Ayo nangis. Aku tungguin sambil makan roti, ya. Jadi laper soalnya, cuma denger kamu nangis goak2an gitu hehe"

Akhirnya gw duduk sila dengan santainya di depan dia sambil makan roti. Bodo amat mau dia goak2an, guling2, teriak2, gue pura2 ga denger dengan tampang polos sambil makan roti selai coklat :p sengaja gue pake selai coklat, soalnya Hüseyin pasti ujung2nya bakalan tertarik sama yg gw makan. klo dia udah terperangkap sama roti selai coklat gw, gue pake jurus selanjutnya :p

H : "Nadhira, itu apa?" *nunjuk roti yg gw makan, sambil seguk2an*
gw : "Ya roti lah, masa saos -,-"
H : "Aku mau.."
gw : "Katanya, mau nangis. kok malah pengen makan roti? udah selesai belom nangisnya? sini aku masih mau nungguin loh.."
H : "Aku mau rotinya" *pura2 ga denger dia*
gw : *klo dia pura2 ga denger, gw juga pura2 ga denger :p*"Udah selesai belom nangisnya?"
H : "Aku mau rotinyaa"
gw : "Udah selesai belom nangisnya? Aku dari tadi nanya loh, ga nawarin roti. Itu pertanyaan bukan nawarin makan"
H : "Tapi aku mau rotinya"
gw : "Tapi kamu udah selesai belom nangisnya?"
H : *nyerah jg dy* "Udah.."
gw : "Capek ga, nangis sambil teriak2 gitu?"
H : *ngangguk malu2* "capek.."
gw : "Sini coba km kesini, duduk di sini" *gw pangku, sambil gw kasih rotinya dan nunggu dia rada kenyang* "Enak, rotinya? Mau lagi?"
H : *ngangguk* "Mau..."
gw : "Tapi Hüseyin, denger apa yg aku bilang ya..*sambil ngelus2 rambutnya* km klo salah, ngaku aja salah ga ada yg marahin kok. klo km malah nuduh orang terus teriak2 gt, yg ada aku bakalan sebel. Klo km mau nangis, ga akan berguna sama aku Hüseyin. Dengan senang hati aku tungguin km sampe kamu selesai nangis. Kamu mau nangis di mana? Tinggal tunjuk tempatnya, aku tungguin di situ. Nangis deh kamu sampe puas."
H : "NEEEIIINN" ah, nggaaakk *udah mulai cengar-cengir*
gw : "Klo emang kamu salah, tinggal bilang minta maaf Hüseyin. Gausah nangis, ya.."
H : *ngangguk2* "Entschuldigung" Aku minta maaf...
gw : "Jangan diulangin ya, sayang.." *sambil cium keningnya* "Jadi, nambah rotinya?"
H : *ngangguk2* "Jadiiii :D"

Hal itu gw ulangin berkali2. setiap dia nangis sampe teriak2 gt, gue tungguin sampe dia selesai nangisnya. Klo ayah ibunya atau kakaknya dateng, gue suruh tunggu di luar ruangan dan baru boleh dateng klo Hüseyinnya udah tenang dan sadar klo tindakannya itu salah. Pada akhirnya, dia tau klo nangis kayak gt ga akan berguna. Ujung2nya, dia punya banyak alesan konyol nan polos seputar alesan kenapa dia bisa ngompol dan itu kocak.

SITUASI PERTAMA :
gw : "Hüseyin, woii liat tuh celanamu basah.. ngompol yaa ckck"
H : "Upss. Nadhira, ini bukan ngompol.."
gw : "Apaan dong, klo bukan ngompol? Air apaan tuh, di celanamu?"
H : "Tadi ituloh, aku kan abis main air di luar. Terus, airnya kena celana aku deh. jadinya basah.."
gw : "HAHAHA tapi kenapa yg basah cm di bagian itu aja?"
H : *angkat bahu* "gatau. aku juga bingung..kenapa bisa gitu ya, Nadhira?"
gw : "eh, kok malah nanya aku??" *tapi ujung2nya gw jd ngakak. Ini bocah, kocak abis haha*

SITUASI KEDUA : 
Z&Y : "Nadhira, itu Hüseyin ngompol tuh, tolong gantiin celanannya" *sambil bisik2*
gw : "Nahloh, apaan tuh di celanamu basah. ngompol tuhhh"
H : "Nggak kok. Nadhira, km coba deh liat keluar. Di luar ujan, kan?"
gw : "Iya. kenapa? APA HUBUNGANNYA SAMA NGOMPOOLLL??!! ckck"
H : "Nadhira, celanaku itu basah bukan karena ngompol, tapi karena kena air hujan.."
gw : "ASTAGAHH. Alesan macam apalagi iniii Ö,Ö Züby, YAVUUZZ. Nih, anaknya jago ngeleess. katanya itu bukan ngompol. tapi kena air ujan di luaarr. ANAK SIAPA SIH, NIIHH??!!"
Z&Y : Air ujan??? BUAHAHAHAHHAHA #ngakak

PhotobucketPhotobucketPhotobucket
SITUASI KETIGA :
Ini adalah alesan yg paling dasyat. Paling heboh, paling gila. Gatau nemu di mana tuh alesannya -,-
gw : "EHHMM, itu celana kenapa basah ya?"
H : *ngeliat ke celananya* "Oh, Jemand hat mir gezaubert" Oh, ada orang yg nyihir aku..
gw : "HAH?!! MAKSUTNYA??"
H : "Iya, nadhira...kamu tau kan, di dunia ini banyak penyihir yg ngumpet di mana2. Tadi tiba2 ada penyihir yg muncul di depan aku. terus nyihir celanaku jadi basah"
gw : "EH?"
H : "Kamu ga liat, soalnya tadi kamu lagi di atas. aku sendirian di taman bawah. Jadi cuma aku yg tau.."
gw : *bengong, terus ngakak* "BUAHAHAHAHHA. alesan macam apa ini??" ~> Mau marah, jadi ga jadi. Ini alesan paling konyol dari anak umur empat tahun yg baru gue denger sepanjang hidup gue. OH MY GOD Ö,Ö

Ya ampun, Hüseyiinnn. Imajinasimu luar biasa, nak -,-°

PhotobucketPhotobucketPhotobucket

2 comments:

  1. Huseyiiinnn bikin gemesss

    ReplyDelete
  2. aku yakin nanti klo kmu balik ke Indonesia si Husein bakalan kangen tingkat DEWA ma kamu dir

    ReplyDelete