Saturday, 13 October 2012

Ajari Dia Agar Mengerti Part 2

Namanya Hüseyin, Umurnya 4 Tahun akhir Maret kemarin :D
Anak ini aslinya itu baiikk banget, care sama orang lain, pinter, dll tp sifat itu kadang2 doang munculnya. Seringnya dia, nangis goak2an, teriak2, ngompol di celana, mukul, gamau kalah, dll :p

cuma waktu itu gue bilang sama ibu asuh gue, selama gw di sini, gw ga suka denger dan liat hal2 yg kayak begituan. Intinya, Hüseyin harus di ajarin biar ga begitu lagi. Ntah siapa yg ngajarin, mau ibunya kek, bapaknya kek, gue, neneknya, atau kakaknya. Pokoknya di ajarin, klo dibiarin terus, dianya bakalan begitu sampe gede.

Klo gw pribadi, gw sampe mikir berhari2 gimana caranya sifat jeleknya dia itu berubah. Abis ngeselin banget itu, sumpah. Klo dia udah teriak2, kuping gue sampe sakit. Apalagi klo dia licik mulu waktu main game apapun, pengennya menang terus. Abis itu nangis goak2an klo kalah. Ujung2nya, sama ibunya gue di suruh ngalah mainnya. Idih, ogah. Klo sekali2 ngalah main karena dia anak kecil, oke lah. Tapi klo setiap main, gw ngalah mulu, dia kapan belajar buat kalahnya. Gak bisa itu gak bisa. Gamau gue di suruh ngalah terus. gw harus mikir cara yg tepat. Buat masa depan Hüseyin, dan gue sendiri selama gw tinggal di sini. Soalnya, gw pribadi ogah banget deh ngadepin sifat jeleknya dia selama satu tahun. Idih, amit2.

Terus juga, karena gw perhatiin Hüseyin itu seneng ngitung. Apa aja di itung. Dan kerennya, klo gw bilang salah, dianya ga ngotot. Terus, ngulang lagi ngitung dari awal. Masalahnya, dia masih suka kebalik2 ngitungnya. Kadang dari angka 5 langsung loncat ke 7. angka enamnya di lewat, terus abis angka tujuh, dia bilang sembilan, dll. Kadang, gue print-nin gambar yg isinya buat ngitung anak2 itu loh.. wih, dia tiba2 seneng banget dan mau ngerjain ampe berjam2.

Pokoknya, gw harus cari cara. Hal yg bisa gw lakuin sama dia, yg bisa ngajarin dia ngitung, belajar nerima kekalahan, dan mau ngikutin suatu aturan *soalnya, dia klo main suka licik*. Semuanya sebisa mungkin dalam satu aktivitas, tergabung jd satu. Apa ya? Bingunglah gue, begadang berhari2 mikirnya T,T

Akhirnya, gw nemu ide. Mungkin bagus ngajarin dia sambil main. Tapi permainan yg bener2 menarik buat dia. So, ide permainan 'Ular Tangga' lah yg muncul di otak gue. Karena gambarnya lucu2, terus kadang dia bisa naik tangga ke nomer yg lebih tinggi, atau turun lagi ke nomer yg lebih rendah klo misalnya dia tau2 ketiban sial mendarat di kotak yg gambarnya burung gagak, lagi nyolong kalung. Jd mau gamau dia harus turun lg ke bawah wkwk

dan di permainan ular tangga itu kan, mau gamau dia harus ngitung. Apalagi, masalahnya dia adalah angka 6 itu selalu loncat ga keitung. Nah, di ular tangga kan, angkanya sampe angka 6. Jadi, lama2 dia bisa biasa sendiri.

Dan gue pun minta ke ibu asuh gue beliin itu game. Awalnya, ibu asuh gue bilang, game 'Halma' pasti yg bakalan menarik buat dia. Tapi gue sih yakin, ga terlalu berhasil klo pake halma. Soalnya, di papan halmanya ga ada gambar yg menarik, dan durasi mainnya lama. Gw yakin, Hüseyinnya ga akan sabar mainnya. Ujung2nya mainnya licik lagi -,-"

Akhirnya, ibu asuh gue beliin satu kotak yg isinya banyak permainan. Salah satunya ular tangga. Langsung deh, gue mainin sama Hüseyin. gw jelasin aturan mainnya. Tapi ya gitu, awal2 main aja dia udah licik. Pengennya langsung loncat ke nomer atas. Terus langsung menang. Karena gw jelasin lagi, dianya gamau ngerti. Akhirnya, otak gw pun berpikir keras. So, gw simpen papan ular tangganya. Terus, gw ambil dadunya aja. Terus gw bilang, "Ayo, Hüseyin. Kita balapan dari ujung sini, sampe ujung sana. Tapi pake dadu, oke? Jadi kamu lempar dadunya ke lantai, terus klo angkanya misalnya yg muncul angka 3, berati km harus loncat tiga kali. Tapi kamu harus ngitung sendiri ya, dadunya..."

wow, dia langsung tertarik gt. Terus gw bilang, dia harus janji ga boleh nangis klo kalah. Dianya sih, iya2 aja. Tp gatau deh, nepatin atau nggak. Sengaja jarak buat mainnya, gw bikin ga jauh2 biar durasi menang-kalahnya, cepet. Biar dia langsung cepet belajar juga. Terus, loncatan gue, gue sesuain sama loncatnya dia. Supaya gw ga cepet menang. haha. Aslinya ya, gue itu klo main ama bocah suka licik jg. Kadang, langkahnya gue labar2in, biar gw menang terus :p Tp berhubung tujuan mainnya buat ngajarin dia, ya gw ga main curang :p

Permainan pertama, gw biarin dia menang. Permainan kedua, gw biarin dia kalah. Maksudnya, pas gw tau angka dadu gw gede (misalnya angka 5) dan keliatan gw bakalan menang, loncatan gw, ga terlalu jauh dan pendek2. Pas dia kalah, gw sama sekali ga ngetawain dia dan gw terus bilang "Ayo main lagi, kali aja abis ini kamu menang..."

Setelah berkali-kali main, dan gue merhatiin dia udah berkali2 kalah tapi ga nangis atau marah2, malah ketawa-ketiwi. akhirnya gue bilang "Nah kan, Hüseyin..klo km kalah, ga ada yg marahin, kan? Gpp klo sekali2 km kalah. Kadang emang klo kita main, kadang kita menang, kadang kita kalah. ya kan? Kalah itu ga jelek kok.." Terus dia ngangguk, seneng dan gw pikir, Sepertinya tahap pertama berhasil, Alhamdulillah :D Tinggal gimana caranya, ngajak dia main ular tangga lagi, ke permainan yg sesungguhnya. Yg punya aturan baku, dan harus sabar mainnya..cuma kayaknya ga hari ini.

Konsekuensinnya, gue harus rela maen loncat2an sama dia selama dua jam lebih. Ya ampun, itu yg namanya badan gue udah pada sakit semua. Astaganaga. Terus ibunya dateng, ngeliatin kita maen. Dia bengong sendiri pas liat Hüseyin kalah, terus Hüseyin bilang sendiri ke ibunya, "Mama, liat aku kalah. Terus aku ga kenapa2. Aku ga nangis, dong...kata Nadhira, kalah itu ga jelek. Ya kan, mama?" Ibunya cuma ngangguk2, doang. Terus nyuruh gw maen lagi selama satu jam ke depan. YA AMPUUUUUNNN T,T

Besoknya, gw coba ajak dia main ular tangga lagi. Dia sekarang, udah lancar ngitung 1 sampe 6. Terus, udah mau terima kalo pas dia main, tiba2 jatoh ke bawah. Dan ketawa2 sendiri, klo tiba2 dia harus turun gara2 kena sial berhenti di kotak 'Beruang nyolong madu, terus dia di kejar2 lebah sampe turun ke kotak bawah yg jauh wkwk Sambil ketawa, sambil bilang, "Hahaha Nadhira, aku nyolong madu. Wah, aku di kejar lebah BUAHAHHA"
cuma, Hüseyin masih belom tau arah jalannya. Jd kadang gw harus ngasih tau, "abis ini jalannya ke kanan, bukan ke arah kiri."

Sebagai penutup permainan, gue selalu buat dia menang di akhir. Di antara, banyaknya kekalahan yg di terima Hüseyin, setiap permainan selesai, di tutup dengan kemenangan Hüseyin. Jadi klo Hüseyin ga menang2, gue tunggu sampe dia menang. Baru permainannya selesai. Walaupun gue udah bosen banget mainnya, tapi ya mau gamau, demi kemajuan bersama. Dia belajar nerima kekalahan, gue belajar sabar haha

Permainan ter-update masa kini adalah Permainan 'Wackelturm'. Sempet gue bahas kemaren di sini http://nadhira-arini.blogspot.de/2012/10/dulu-bebek-sekarang-angsa.html Awalnya, gue main emang cuma sama Kübra aja. Kübra itu, kakaknya Hüseyin yg umurnya 12 tahun. Karena emang mainnya rada mikir, sih...cuma kemaren, gue udah bosen banget main kartu sama dia. Jadi main kartu kuartet gitu, terus kita berdua ngebangun kartunya jadi bangunan bertumpuk gt loh.. Gara2 Hüseyin nih, kartunya jatoh mulu kayak domino. Nyebelin abis, padahal udah tinggiii T,T

Gue udah nyerah banget karena bosen, ngebangun itu kartu2. Jadinya, ntah kenapa gue kepikiran main Wackelturm sama Hüseyin. Jadi, gue ambil Wackelturm gue yg gw simpen di dalem lemari :p terus, kita main. Gilanya, adalah... Hüseyin jago banget mainnyaaa OH NOOO!!!
PhotobucketPhotobucketPhotobucket

oia, bagi yg gatau Wackelturm itu apa, itu tuh permainan balok2 yg di tumpuk. Terus kita harus ambil satu balok, terserah yg mana dan balok lain ga boleh ikutan kegeser atau jatoh atau malah ancur semua. Jadi, kita harus mikir gimana caranya ngambil satu balok tanpa menghancurkan atau menjatuhkan balok lainnya. Ini game seru abis xDDD

 Hüseyin main Wackelturm

Oke, babak pertama emang dia masih, rada2 adaptasi dulu. Jadi, masih ga ikut aturan, atau salah ngambil, dll Eh tapi, babak selanjutnyaa.. dia bisa perkirain balok mana aja yg klo dia ambil, bisa bahaya. Yg paling gue suka adalah, ekspresi dia klo lagi mikir. Terus ngomong sendiri, "Yg ini klo aku ambil, yg atas goyang2. Klo yg ini aku dorong, balok yg di samping ikutan jatoh. Klo aku ambil yg ini, nanti Nadhira bisa ambil balok yg ini terus nanti dia menang, terus aku kalah karena, balok yg ini jadi ga seimbang gara2 balok yg bawah udah di ambil Nadhira. Jadi, yg mana, ya? AH-A, yg INII!!" haha itu ya, dia mikir sambil jungkir2, terus ekspresi mukanya kayak orang gede gt, serius banget. Ampe gue foto, saking lucunya :p
Sialnya, makin lama dia makin nekat mainnya. Ga pernah cari aman. Selalu ambil balok di posisi tak terduga, tapi ga salah juga. balok yg dia ambil ga bikin jatoh balok yg lainnya. Dia udah bisa ngira2. Kadang, dia nyisain cuma satu balok di tengah2. Balok penyeimbang, kanan-kiri di ambil sama dia. Ampe gue takut2in, "Yakin, mau ambil yg ituu? :p Awas, jatoh loh.." Dianya ngangguk, "Yakin, doongg" Terus, tetep ambil yg itu. Dan ga ancur. "Tuh kan, liat Nadhira. Ga ancur, wee. Giliran kamu nih, baloknya bentar lg goyang2 haha"
SIYAL. Dia selalu bikin posisi gue diambang kehancuran. Malah kadang, dia ga pake mikir. Pas giliran gue selesai, langsung Hüseyin ngambil balok incerannya yg resenya bikin gue kalang kabut.
liat foto di atas, deh.. balok yg penyangganya cuma satu di tengah2, itu semua kerjaannya dia tuh. gue jadi bingung kan, mau jalan yg mana..klo gue milih yg atas, itu balok yg tinggal satu di tengah2 jd bisa kegeser2, terus bisa menghancurkan segalanyaa. SIYAALLLL!!!

Dia seneng banget main itu, sampe ibunya ngajak pergi dianya gamau. Padahal, biasanya justru dia pengen ikut ibunya kemana2. Akhirnya, setelah gue janjiin besok bisa main lagi, baru deh dia mau ikut ckck

Ekspersinya Hüseyin waktu kalah main Wackelturm haha

gue ga nyangka beneran, anak umur 4 taun bisa main sampe segitunyaaa...Dia itu klo diajak main yg mikir2 gt, tertarik banget. Malah sempet, nanya2 gue pas gue main sudoku. "Nadhira, itu gimana cara mainnya, aku mau main juga dong..kayaknya seru banget itu. Cuma sampe sembilan kan, angkanya? Aku kan udah bisa ngitung sampe sebelas. AJARIINN"

Wow, bombastis haha Intinya, dia harus diajarin biar ngerti. Untuk anak umur segitu ya, lewat permainan yg dia suka. Kadang, kita ga bisa serius ngasih tau anak kecil. Mau gamau harus ngajarin mereka lewat 'Dunia'-nya, bukan 'Dunia' kita :D Gpp lah, main sebentar, walaupun ngebosenin buat kita yg udah dewasa, itung2 buat nostalgila masa kecil hehe

Oke deh, sampai berjumpa lagi di postingan selanjutnyaaa!!! bay bay :D

4 comments:

  1. paling suka kalo nadhira ngebahas ttg Hüseyin..:))

    ReplyDelete
  2. Si huseyin humoris ketika mainannya gagal dibuat :))

    Salam

    ReplyDelete
  3. Wackelturm mirip kayak permainan uno yang balok.. aku sering main itu.. :)

    Blog-mu bagus.. suka ketawa sndiri wktu km cerita ttg huseyin.. ^_^

    ReplyDelete
  4. Kayaknya dia math prodigy deh, hehe kayak tau aja

    ReplyDelete