Sunday, 16 June 2013

Di Balik Kelemahan ada Kelebihan Tersembunyi :)

Schülerwohngruppe Mittelfeld 1, di sini lah tempat gw bekerja. Di sini tinggal sembilan anak yang mengalami kelainan fisik. Kalau di dalam Bahasa Jermannya itu Körperbehinderung. Jadi tempat kerja gw itu kayak asrama. Anak-anak yang tinggal di sini, menetap sampai jumat. Sabtu-minggunya di jemput orang tuanya pulang. Ga semuanya pulang sih, dari sembilan anak yang tinggal di sini, yg selalu tinggal ketika weekend alias ga di jemput cuma tiga orang. Darrel, Sebi, sama Sarah.

Nah, gw hari ini mau ceritain tentang Darrel sama Sebi dulu. Kalau Darrel, pasti kalian udah tau lah ya ceritanya. Klo Sebi ini, dia itu kena penyakit kelainan fisik yang namanya Arthrogryposis Multiplex Congenita. Level yang paling parah. Klo ga salah, levelnya ada sampe tiga. Yang paling parah itu level 3, nah dia yang level 3. Dia bisa ngomong normal, ga ada kelainan di otaknya. Cuma tangan sama kakinya aja yang bentuknya beda. Klo diliat itu tangannya kayak bentuk capit kepiting gt deh. Kakinya bentuknya O dan jari-jari kaki sama tangannya kayak ga berkembang secara sempurna. Karena dia ga bisa gerakin kaki dan tangannya, dia ngelakuin sesuatu pake mulutnya. Nulis pake mulutnya, ngegunanin laptop pake sumpit yg di taro di mulutnya, nanti dia mencet keyboard laptop di teken pake sumpit yg ada di mulutnya. Ikutan masak juga gitu. Dia ngaduk adonan pake mulutnya. Jadi gw kasih sendok adonannya ke mulutnya dia, terus dia ngaduk-ngaduk sambil gerakin kepalanya.

Nah, tapi dia itu kreatif anaknya. Walaupun ada kekurangan, dia klo make up jago. Jadi, dia minta tolong orang lain buat dandanin dia karena tangannya ga bisa di gerakin. Cuma, dia yang ngarahin. Hasilnya keren banget loh *two thumbs up*. Terus anaknya juga pinter, nilai-nilainya bagus-bagus semua. Di jerman itu sekolah ada tiga jenis : Hauptschule, Realschule, Gymnasium. Sekolah yang isinya anak-anak pinter itu namanya Gymnasium. Jadi klo lulus Gymnasium, dapet sertifikat namanya Abitur. Hanya orang-orang yang punya sertifikat Abitur yang boleh masuk kuliah. Nah, Sebi ini masuk golongan anak-anak Gymnasium.

Lihat, dia punya kekurangan dalam segi fisik. Tapi keren, ga? Keren banget!! :D #salut

Ini dia contoh hasil karyanya dia :

Keterangan gambar 1 :
Cara dia buat gambar itu, gw berdiri di sampingnya Sebi sambil megangin kertasnya. Abis itu dia gambar sendiri pake  mulutnya. Ngewarnain cerinya juga dia sendiri. Itu alat ngewarnainnya bentuknya kayak crayon tp hasilnya kayak kapur gt. Gw yg ngewarnain pertama, sama dia di rapiin pake kuas yg di taro di mulutnya. Yg gunting gambarnya juga dia. Terus tulisan : Für Nadhira (Untuk Nadhira), von Sebi (dari Sebi) itu dia sendiri yang nulis pake mulutnya. Woowww :D
 photo m172.gif photo m172.gif photo m172.gif
Keterangan gambar 2 :
Kita abis buat Rainbow Cake. Maaf ya, foto gw lagi ancur banget haha. Dari awal buat, ngaduk adonan, ngasih warnanya, dia yang ngelakuin semua pake mulutnya. Gw cuma bantuin megang mangkoknya (jadi gw pegang mangkok yg di posisiin di bawah mulutnya, terus gw kasih gagang sendok buat ngaduk ke mulutnya, abis itu Sebi yg ngaduk2 sambil muter2in kepalanya), trs gw cuma bantuin bukain bungkus ini-itu. Bantuin nge-mixer adonan, masukin ke dalem oven, sisanya dia yg buat. Hasilnya? Enaaakk :D

Walaupun ketika buat Rainbow cake nya gw sampe lembur dua jam, yg artinya harusnya gw pulang jam delapan malem, gw pulangnya jam 10 malem karena bantuin dia, tapi hati senang karena asik banget ngelakuin suatu kegiatan bareng mereka.

Karena gw sebenernya lebih suka makan adonan mentah. Jadi setelah di warnain adonannya pake beberapa warna, kita (gw sama Sebi) rebutan jilatin sisa adonan. Terus, Alessandro (umurnya 10 th) dateng pengen juga. Yaudah rebutan. Yang satu pengen jilatin adonan warna biru, yang satu pengen yg warna ijo, yg satu pengen yg warna merah. HAHAHA. Bagian rebutan ini nih, seru abis. Teriak-teriak di dapur sana sini, ribut banget wkwk.

Keterangan gambar 3 :
Jadi ceritanya gw lagi ga shalat (haid). Sebi lagi pengen banget nguteks-in tangan orang tp gatau siapa. Masalahnya yg kebagian shift malem, cuma si Thomas doang. Masa dia di kuteks-in haha Gw sendiri harusnya udah pulang dari tadi, cuma ngeliat Sebi kasian banget heboh sendiri ga ada yg mau di kuteks-in, yaudah gw iseng aja nyodorin tangan gw. Lagi ga shalat ini hehe

Terus dia ngewarnain tangan gw pake mulutnya. Jadi gagang kuteksnya atau tutupnya itu di taro di mulutnya, terus dia warnain kuku gw pelan-pelan. Gila, rapi banget kaan? O,O

Besoknya kan, gw ke Berlin ada acara Festival Makanan Indo gt. Terus gw tunjukin ke ade sama temen-temen gw, awalnya ga ada yg percaya klo jari-jari gw ini di warnain sama anak Special Need yg ga bisa gerakin tangan sama sekali. Semuanya pada takjub. HAHA yaiyalah, gw sendiri aja yg kerja di sana cengo, apalagi ade sm temen2 gw wkwk

Sekarang, beralih ke Darrel. Jadi ceritanya gw lagi bantuin dia sortirin barang di kamarnya. Jadi barang-barang yg udah ga kepake tp masih bagus, sama dia mau di jualin. Pas lagi asik nyortir, gw nemu barang lucu banget. Handmade gt. Gw tanya, ini siapa yg buat? Dia bilang, dia sendiri yg buat taun lalu di sekolah. Lucu deh, jadi kayak kantong gt isinya biji2an. Jadi klo di lempar terus di tangkep pake tangan, enak banget denger bunyi biji2an bertabrakan. Terus bentuknya lucu pula. Gw tanya sama dia barang ini di mau di jual besok ga? Dia bilang, nggak..

Cuma sambil bantuin dia, pikiran gw itu ke benda itu. Gw pengen punya. Abisnya lucu. Udah gt karyanya Darrel pula. Terus gw tanya iseng lagi, “Kalo kamu jual ke aku, aku beli deh. Mau di jual ga?“ Darrel langsung bengong, “Seriusan kamu mau beli, Nadhira? Aku kira ga akan ada yg mau. Makanya ga aku jual“ Gw nyengir lebar banget tuh, soalnya kayaknya benda ini akan menjadi milik gw bentar lg. “Aku mau beli, kok. Abisnya lucu bentuknya hehe“ *sambil ngelempar benda itu, terus di tangkep lagi* Darrel juga nyengir lebar, “Oke. Klo 2 Euro gimana?“ Gw tepuk tangan senang, “Deal“ dan benda ini jadi milik gw sekarang :D
 photo 63.gif photo 63.gif photo 63.gif
Kantong yg isinya biji2an

Pas skype an sama nyokap gw, gw cerita kan kejadian yg terjadi selama di tempat kerja. Terus gw pamerin, hasil karya mereka yg sekarang jd milik gw hehe Terus di seberang sana, nyokap gw bilang :
“Allah menutup pintu tapi Allah juga membuka jendela, sayang…
Allah menutup kemampuan utama anak-anak itu, tapi Allah juga membuka kemampuan lain yang mungkin orang lain yang normal sekalipun belum tentu bisa ngelakuinnya J Selalu beryukur ya sayang. Allah itu adil, nak… J

Bener banget! SETUJU SAMA MAMIII!!! :D
 photo 07.gif photo 07.gif photo 07.gif

9 comments:

  1. kak, kalo itu aku beli 3 Euro gimana...?

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh tidak bisaa haha itu sudah jadi milik saya seutuhnya wkwk :p

      Delete
  2. Semoga bisa disembuhkan ya Mbak...

    ReplyDelete
  3. Wah ga nyangka dibalik keterbatasan ada kelebihan yang terlihat. Setuju sama mamanya nadhira. Semoga Allah selalu melindungi kamu disana ya dhir :)

    Trimakasih atas ceritanya hari ini :)

    ReplyDelete
  4. kata-kata terakhir bikin nyeeesssss banget siiihh...

    salam kenal 0(^.^)0

    ReplyDelete
  5. Salam kenal.. :)

    Semoga anak-anak itu lekas sembuhh...

    Mba di Jerman??
    Kepengen banget berkunjung kesana... >,<

    ReplyDelete
  6. AH NADIRA KAMU SELALU MENGINSPIRASI KEREEEEN :)

    ReplyDelete
  7. keren dan isnpiratif ...lebih keren lagi kalai Nadhira di share di milis dan grup nya,,kmh..

    ReplyDelete