Monday, 25 November 2013

Teater Ramba Zamba

Jadi, seminggu yang lalu gue seminar untuk kedua kalinya selama seminggu di Potsdam. Dari tanggal 15-21 November. Jarak dari kota tempat tinggal gue, Hannover ke Potsdam klo naik kereta biasa sekitar 5 jam-an. Tapi klo naik kereta cepetnya Jerman yang namanya ICE, cuma sekitar 1.5 sampe 2 jam. Berhubung gw nyarinya yang harga diskon, jadi gue berangkatnya pake kereta biasa hehe.

Di postingan ini, gue ga mau fokus nyeritain gimana seminar gue. Tapi lebih fokus mau ceritain sebuah teater keren yang gue liat setelah gue seminar.
 photo 07.gif photo 07.gif photo 07.gif

Seminarnya totalnya sebelas hari. Sebenernya seminarnya untuk orang-orang yang baru ikutan kerja sosial. Semuanya orang-orang asing kayak gue. Ada yang dari Bosnia, Tunisia, Mongol, Nepal, Georgia dll. Jadi rata-rata mereka masih baru kerja sosial, seminggu, sebulan, tiga minggu. Aslinya gue harusnya ikutan seminar yang bulan lalu, cuma karena di tempat kerja gue ada acara, atasan gue telpon lembaga yang ngadain seminarnya, supaya seminar gue di undur. Jadi deh, gue seminarnya di gabung sama para anak baru hehe. Nah, karena gue termasuk anak lama dan ini seminar kedua gue, jadinya gue cuma seminar tujuh hari. Sedangkan anak-anak lain sebelas hari. So, seminar yang harusnya sampe tanggal 25 November, gue cuma wajib harus ikut sampe tanggal 21 November aja.

Nah, pas gue udah mau siap-siap balik, tiba-tiba trainer gue bisik-bisik ke gue, katanya : "Nadhira, di Berlin sebenernya hari ini ada teater. Para pemainnya hampir semua orang-orang berkebutuhan khusus. Ada yang down syndrome, pake kursi roda, dsb. Nah, hari ini kita semua sebenernya jadwal nonton teater itu. Karena saya tahu kamu pasti tertarik sama hal yang berhubungan dengan mereka, gimana kalau kamu ikutan nonton juga? Sekarang, kamu bilang ke temen-temenmu yang lain seolah-olah kamu pulang ke Hannover hari ini. Nanti kamu kasih surprise ke mereka, tiba-tiba nongol lagi di Berlin, terus nonton teater bareng-bareng, gimana?"

Gue langsung heboh gitu, seneng. Soalnya ga kebayang aja gimana caranya orang-orang berkebutuhan khusus itu main teater. Apalagi yang down syndrome gt. Gimana cara ngelatihnya? Akhirnya gue bilang ke trainernya, klo gue nemu tempat nginep di Berlin, gue setuju mau ikutan nonton teater juga. Jadi nanti, jam 18.30 janjian ketemu langsung di sana.

Alhamdulillahnya, gue dapet tempat nginep di rumah temen gue. Karena dia rumahnya di lantai empat, jadinya gue nitip naro koper gue sampe besok paginya di Mesjid Indo. Pas banget juga, rumah dia di depan Mesjid Indo, jadinya guenya ga ribet sama barang bawaan gue hehe.
 photo m183.gif photo m183.gif photo m183.gif
Oia, sekedar info. Jarak Potsdam ke Berlin itu ga jauh. Cuma sekitar 20-30 menit naik kereta regional. Jadi, sekitar jam 16.45 gue nyampe Berlin. Istirahat bentar, sholat, ngelurusin kaki, terus berangkat lagi menuju teater. Sebelumnya nanya rute naik angkutan umum apa aja ke temen sama ade gue. Akhirnya berbekal petunjuk dari mereka berdua plus google map dari hp (gue harus jalan kaki 16 menit dari stasiun soalnya), gue pergi sendiri.

Ternyata gue nyampe duluan di banding temen-temen gue. Cuaca malam Berlin waktu itu dingin banget. Gue mau masuk, tapi tiketnya kan di beliin dari seminar gue. Nah, mereka belom pada dateng. Akhirnya, gue telpon trainer gw, katanya delapan menit lagi kira-kira sampe. Yaudah, gue tungguin aja di depan pintu masuk. Siap-siap ngagetin temen-temen gue. Terus bilang, "TADAAMM, ketemu lagi kitaaaa haha" 
 photo m161.gif photo m161.gif photo m161.gif
Nggak lama, mereka beneran dateng. Terus langsung heboh dan ketawa-ketawa takjub gitu, ngeliat gue tiba-tiba 'CLING' nongol di Berlin. Sambil berpelukan kita haha. Pokoknya temen-temen seminar gue asik-asik semua udah kayak keluarga sendiri hehe.

Teaternya mulai jam tujuh malem. Jadi kita harus nunggu sekitar setengah jam-an. Kita nunggu kayak di ruang kreasinya mereka. Banyak lukisan atau hasil karya mereka di pajang sana-sini. Keren-keren deh. Nyeni banget karya-karyanya :D
 photo m153.gif photo m153.gif photo m153.gif
Jam tujuh teng tong, teaternya bener-bener mulai. Gue pribadi rada deg-deg ces gt, saking penasarannya gimana cara orang-orang berkebutuhan khusus itu main teater?

Teaternya ternyata teater kecil yang ga menampung banyak penonton. Tapi karena yang pengen nonton banyak, jadi semua kursi penuh. Jejel-jejelan. Dari pintu masuk, ada bapak-bapak pake kostum teater dengan gaya kekanak-kanakan, bolak balik bilang, "Handy bitte ausschalten. Handy bitte ausschalten. Handy bitte ausschalten." "Handphone-nya tolong di matikan. Handphone-nya tolong di matikan. Handphone-nya tolong di matikan." Dari gayanya ngomong, gue jadi inget Theresa hehe (yg blm bc postingan gue tentang Theresa, bisa baca di sini : http://nadhira-arini.blogspot.de/2013/11/ya-ampun-theresaaa.html)

Teaternya ternyata ada dua bagian. Nanti sejam kemudian, ada waktu istirahat 20 menit, terus teaternya di lanjutin lagi. Para pemainnya harus istirahat sebentar sepertinya. Kebayang sih, butuh tenaga banget buat mereka main teaternya.

Buat gue, sebenernya gue ga begitu ngerti isi teaternya. Karena mereka ngomong Bahasa Jermannya cepet banget kayak mobil balap. Belum lagi ada di antara mereka yang ngomongnya ga jelas. Jadi gue lebih banyak merhatiin ekspresi mereka, terus merhatiin jalannya acara sambil mikir gimana caranya supaya mereka bisa tampil di depan umum gt.
 photo m190.gif photo m190.gif photo m190.gif
Yang buat gue kocak adalah ini sebenernya drama musikal. Jadi mereka setiap lima belas menit sekali pasti nyanyi. Aslinya, suara mereka ga bagus-bagus amat. Tapi isi lagunya kocak dan gue salut sama yang ngelatih drama. Soalnya, para orang-orang special need ini punya role nyanyi sesuai kemampuan mereka. Ada yang dia itu ngomongnya ga jelas banget apa, di kasih role nyanyinya jadi penyani rocker gitu. Klo buat gue pribadi, orang normal yang nyanyi rock suka ga jelas liriknya apa, yang jelas teriak aja *maaf yg suka musik rock*. Nah, si orang ini juga gt. Dia megang gitar elektrik, mainin gitarnya semaunya, bergaya seolah-olah penyayi rock professional, terus dia teriak aja ngomong ga jelas. Tapi kerennya, jadi kayak penyanyi rock beneran. Karena dia main gitarnya ngasal, biar musiknya ga ngelantur, ada orang yang bukan special need *dia bagian dr pemain teater jg*, mainin drum sama keyboard, buat nyeimbangin nada gitar orang itu yang ngelantur. Ujung-ujungnya jadi kereeeen. Manstab buanget dueeeh haha. *two thumbs up*
 photo m046.gif photo m046.gif photo m046.gif
Terus ada scene yang bikin para penonton nangis. Jadi, ada ibu-ibu gitu pake kursi roda. Cantik deh orangnya. Dia itu kayak jatuh cinta sama cwo gt. Cwonya normal. Terus cwo yg dia suka itu nyamperin dia dan bantu dia berdiri. Di situ keliatan klo si ibu ini sebenernya bisa berdiri bentar asal ada yg megangin badannya dari belakang. Jadi emang teater ini diatur berdasarkan kemampuan si orang-orang special need ini.

Nah, sebelum di bantu berdiri, dia itu kayak susah payah gitu gerakin kaki kirinya. Itu yang bikin penonton tersentuh. Setelah dia bisa berdiri dengan bantuan cwo itu, jadi dari belakang si cwo itu bantuin si ibu2 ini nari. Tariannya kayak sedih gitu. Seolah-olah tariannya menggambarkan kesendiriannya sebagai seorang yang ga bisa jalan, tapi suka sama cwo normal. Wiih itu para penonton, yang di kanan-kiri gue, atas bawah, pada mewek-mewek.
 photo m035.gif photo m033.gif photo m035.gif
Di scene lain, ada bagian anak down syndrome mainin perannya. Ini kocaknya parah haha Dia itu suka lupa dialognya. Klo dia lupa, dia suka ngomong, "ARRGHH. APA SIH? AKU LUPA LAGI??" Tapi kayaknya udah di latih deh, klo dia lupa dialog, harus ngomong kayak gitu, biar menyatu sama dramanya. Jadi ga terkesan dia lupa. Kayak kode gitu ke temen-temennya klo dia lupa. Jadi, klo dia ngomong gitu, dari samping si pemain keyboard, ngasih tau dialognya tapi seolah-olah dia lagi baca puisi, cara ngasih taunya tenang, ga panik atau marah-marah. Pokoknya kayak orang yang lagi baca tipe puisi yang tenang, mengalir. Jadinya, anak down syndrome ini ga panik, terus ngikutin kata-kata si pemain keyboard dan akhirnya dia inget lagi dialognya. Dia didandaninnya lucu banget ih, jadi pengen nyuubiitt haha
 photo m203.gif photo m203.gif photo m203.gif
Ada lagi orang yang scenenya selalu sama, klo suasana lagi garing gitu, tiba-tiba dia nongol pake kursi roda otomatisnya terus buka buku kecil, baca catetan yang isi tulisannya kocak banget dan isinya selalu sama. Jadi klo dia nongol, semua penonton tau dia mau ngomong apa dan pada ketawa ngakak. Klo di artiin ke Bahasa Indonesia jadi ga kocak sih. Tapi anggep aja ya ini, isi tulisannya kayak gini : "Saya sebel sama situ sebab situ suka senyum-senyum sama sapi saya sampe sore, sehingga sapi saya suka senyum senyum sama situ sampe sore..." Isi catetannya ga kayak gitu, gue ngarang aja. Gue cuma mau ngasih tau klo isi kocak catetannya tipe-tipe kayak gitu. Jadi pas suasana lagi hening, tiba-tiba dia nongol, buka catetan terus bilang "Saya sebel sama situ sebab situ suka senyum-senyum sama sapi saya sampe sore, sehingga sapi saya suka senyum senyum sama situ sampe sore..." ngakak sudah penontonnya, apalagi dia ngomongnya tanpa ekspresi. Kostumnya indian pula. Bulu-bulu di kepalanya kocak banget haha.
 photo 40.gif photo 40.gif photo 40.gif
Favorit gue itu adalah bapak-bapak yang pake kursi roda. Dia termasuk pemeran utamanya. Dia perannya jadi orang yang cara pikirnya sinis gt. Omongannya rasional, tapi kocak banget ya ampuun. gue susah jelasin dialognya dia. Pokoknya ujung-ujungnya dia selalu ngomong : "KREATIVTHERAPIE" ini total, gue ngakak abis-abisan deh klo dia ngomong. Penonton yang lain juga. Dia jadi kayak biang kerok di drama itu. Topmarkotop deh, favorit gue dia pokoknya haha.
 photo 10.gif photo 10.gif photo 10.gif

Ini scene di balik layar Theater-nya :
Favorit gue yang baju item :))

Ini foto-foto mereka :

 Semua gambar di ambil dari om Google

Pencet aja ya linknya :)
Btw, sori ga ada translatenya. Klo ga mau dengerin dia ngomong apa, langsung skip aja liat gimana cara mereka latiannya :D

Dan yang lebih okenya lagi, para pemain teater itu di bayar. Jadi pekerjaan mereka itu : Actor atau pemain teater. Bener-bener di bayar sesuai dengan gaji para pemain teater pada umumnya. Keren kan?
 photo m022.gif photo m022.gif photo m022.gif
Hari itu gue bahagia banget deh. Seneng bisa liat teater itu. Gue berkali-kali ngucapin makasih ke trainer gue karena ngasih kesempatan gue buat nonton padahal aslinya seminar gue udah selesai. Ke Allah juga gue bolak balik bersyukur karena di tunjukin teater keren yang sumpah kerennya maksimal banget haha

Teater kemarin berkesan banget buat gue. Selama nonton gue jadi ngebayangin, suatu saat pengen buat teater kayak gitu yang pemerannya anak-anak special need di Indonesia. Pasti seru banget yaa.. Aduuh, bahagia banget gue cuma ngebayangin doang hehe.
 photo m015.gif photo m015.gif photo m015.gif
Ayo, DHIIIR!! SEMANGAT terus belajar supaya bisa jadi bekel mengembangkan potensi anak-anak special need di INDONESIAAA!!! HIYYAAHH!!
 photo m149.gif photo m149.gif photo m149.gif

8 comments:

  1. Hasil karya anak-anak special need-nya mannna? Kok gada gambarnya? Gaboleh dipublish ya? Yaa sayang banget..

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaa, tuh kan mama bisa komen pake namaaa hehe
      waktu itu sempet foto hasil karya mereka, tapi pake kamera temen mb dhira mam. Kamera mb dhira batrenya mau abis soalnya. Nanti mb dhira mintain :)

      Delete
    2. Ih mbak Dhira mah, jadi ketauan deh mamanya gaptek,hehehe. Gapapa ding itu namanya low profile tapi high profit hoho..

      Delete
  2. Uwooooooh~ >.<
    Asiik, aku juga pingin liat hasil karyanya, dhir.
    Waaah sini sini cepet pulang, nanti kalo bikin teater, aku bantu ngeatihnya hahaai XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Usi mau nglatih? Yang bener? Ntar malah heboh ngrumpi doank sama mbak Dhira,hehehe.. Peace Mbak...

      Delete
    2. iyanih, kayaknya bukannya ngelatih malah sibuk gosip kita, sii haha

      Delete
  3. Mbak, Ramba Zamba itu artinya apa sih? Makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, kurang tahu saya hehe
      kayaknya itu bukan bahasa jerman juga :p

      Delete