Thursday, 14 November 2013

Visi-nya Dhira

ALOHA!
 photo m057.gif photo m057.gif photo m057.gif

Hari ini gue lagi mau sharing tentang Visi gue puluhan tahun mendatang.
Visi ini udah pernah gue presentasiin di depan orang tua gue beberapa bulan yang lalu sebelum gue balik lagi ke Jerman.
Visi besar yang akhirnya membawa gue buat kuliah di Jerman.
Visi gila, yang sampe sekarang selalu gue usahain supaya tercapai.
Karena Visi ini, gue tetep bertahan di Jerman yang kehidupannya ga seenak di Indo.
Karena Visi inilah, hidup gue terarah mau kemana. Ga luntang lantung ga punya arah mau kemana, karena bingung udah gede mau jadi apa hehe

Iya dong, kalau mau sukses itu, menurut K. Anders Ericsson, Ralf Th. Krampe, dan Clemens Tesch-Romer yang melakukan riset di Berlin Academy of Music, ada aturannya. Namanya aturan 10.000 jam. Mereka menemukan fakta bahwa para ahli level dunia menghabiskan waktu 10.000 jam untuk berlatih. (sumber, tulisan bokap gue : http://jamilazzaini.com/bukan-sekadar-jam-terbang/ ) baca dulu coba :D

Nah, berhubung gue mau sukses, jadinya gue harus latian 10.000 jam nih. Biar latiannya bener, berarti harus tau dong Visi ke depan itu mau jadi apa. Ya nggak?
 photo m177.gif photo m059.gif photo m177.gif
Jadii, akhirnya gue buat visi keren sesuai bidang, karakter dan semua yang gue suka. Ini dia Visi gue :

Nama saya Nadhira Arini Nur Imammah,
pada usia ke-45 tahun,
Saya memiliki lembaga khusus anak-anak berkebutuhan khusus yang karya-karyanya diakui oleh dunia.
  Keren ga tuh?hehe

Karena gue emang dari dulu, suka banget hal-hal yang berhubungan dengan anak-anak special need. Makanya gue buat visi yang kayak gt. Jadi klo suatu saat nama gue di ketik di mbah google, yang keluar di mesin pencarinya : Nadhira Arini Nur Imammah, ahli di bidang penanganan anak-anak berkebutuhan khusus. Haiiyaa, makin berasa keren deh gue hehe
 photo m171.gif photo m171.gif photo m171.gif
Terus, itu kan visi dunia kan ya? Nah, gue juga punya visi akhirat doong. Biar jadi makin semangaaat tiap hari. Visi Akhirat gue itu :

"Bertemu Rasulullah dan dapat Memeluk para istri Rasulullah" 

Gak papa ga bisa meluk Rasulullah. Kan klo bisa meluk istri-istri Rasulullah, Rasulullah juga ada di sana pastinya kan? Gue tetep bisa liat Nabi Muhammad. Lalalala~ Sekali dayung, dua tiga pulau terlampaui doongg hehe #peace

Jadi, karena gue punya Visi Akhirat, gue jadi semangat setiap bangun tidur. Masa mau meluk para istri Rasulullah sama liat Nabi Muhammad, malessss?? Maluu dongg, gimana bisa kesampaian jeengg..haha 

Nah, karena gue sebagai orang Islam di tuntut selalu untuk memberikan yang terbaik sama Allah, jadinya gue juga menuntut ilmu maunya di tempat yang terbaik juga. Biar hasilnya maksimal dan jadi yang terbaik. Makanya gue mutusin buat kuliah di Jerman. Kuliah Psikologi udah sampe empat semester di Indo, ampe rela gue tinggalin.
 photo m176.gif photo m176.gif photo m176.gif
Gue ga bilang klo pendidikan di Indonesia ga baik loh, nggak. Cuma, setelah research sana sini, sistem pendidikan di Jerman itu detail banget. Jenis jurusannya aja ampe buanyak banget jenisnya, padahal aslinya antara Jurusan A dan B cuma beda dikit doang. Contoh gampangnya di kasus gue ini, jurusan yang mirip itu : Heilpädagogik sama Sonderpädagogik. Dari yang gue coba telusuri perbedaan dua jurusan itu adalah :

Heilpädagogik : 
Lebih belajar mengenai orang-orang berkebutuhan khusus yang memiliki keterbelakangan mental, cacat fisik, dll. Jurusan ini bukan belajar mengenai bagaimana menyembuhkan mereka tapi bagaimana mengasah kekurangan mereka menjadi suatu kelebihan. Contohnya : ngajarin anak celebral palsy, buat ngetik di komputer atau ngajarin dia buat kerajinan tangan, ngajarin nulis, dll. Jadi kerjanya biasanya di Sekolah Orang-Orang Berkebutuhan Khusus, kalo Bahasa Jermannya itu Förderschule, Integrationsschule (Sekolah gabungan. Anak-anak yang normal sama anak-anak berkebutuhan khusus)

Sonderpädagogik :
Gue ga tau apa persis detailnya. Tapi ini klo ga salah lebih menangani orang-orang yang mengalami kesulitan belajar. Bekerja di bagian orang-orang berkebutuhan khusus juga, tapi bukan bagian yang mengasah kekurangan mereka menjadi kelebihan kayak Heilpädagogik. Tapi lebih ke bagaimana orang tersebut bisa masuk ke lingkungan sosial, di ajarkan bagaimana mereka bisa hidup mandiri dengan kekurangan yang dimiliki.

Nah, MIRIP kan? 

Gw milih Jerman, karena sekali lagi pendidikan di sini itu detail banget. Di Indonesia bagus juga, tapi menurut gue kurang mendalam gitu loh jurusannya. Jadi masih banyak yang general isi mata kuliahnya. Gue ngerasa salah masuk Psikologi, karena selama empat semester gue kuliah, belom juga membahas detail tentang anak-anak berkebutuhan khusus. Yang ada gue di suruh nge tes IQ, tes Observasi, Tes Rorschach, dll. Yang kayak gitu gue ogah belajarnya. Bukan itu yang mau gue pelajari. Belom lagi gue harus ambil S2 klo mau jadi Psikolog. Keburu tua, maakk. Oke, karena visi gue bukan jadi Psikolog, akhirnya gue mutusin keluar.
 photo m159.gif photo m159.gif photo m159.gif
Alhamdulillah, Allah nunjukin jalan yang benar. Gue di kasih kesempatan kerja sosial di Jerman di bagian anak-anak berkebutuhan khusus. Di liatin secara jelas, mana jurusan yang cocok buat gue. Bukan Psikologi lg. Karena klo di Jerman, para Psikolog itu klo ga  buka praktek sendiri ya, kerja di rumah sakit. Bukan gue banget itu sih.

Sistem pemerintah Jerman buat ngasih fasilitas dan service ke orang-orang berkebutuhan khusus juga keren. Biaya Kursi Roda, obat-obatan, dll yang harganya bisa di atas 10.000€, hampir sebagian besar di tanggung negara. Alat-alat bantu orang-orang berkebutuhan khusus ini juga udah termasuk canggih. Jadi gue bener-bener pengen belajar secara detail, gimana kok bisa Negara ngatur keuangannya sampe segala fasilitas di biayain, alat-alat bantu apakah yang cocok buat anak-anak berkebutuhan khusus yang mengalami gejala A, B, C, D. Kalau ada masalah di terapi kemanakah? Itu gue pengen nguasain banget. Dan gue rasa, di Jerman gue bisa dapetin itu semua, Insya Allah :)
 photo m087.gif photo m087.gif photo m087.gif
Klo dari keterangan di atas, ketebak ga gue mau ambil jurusan yang mana? Heilpädagogik atau Sonderpädagogik? Coba nebaknya sambil baca visi gue di atas hehe.

YAK, udah jelas banget jawabannya Heilpädagogik. Gue lebih seneng klo gue bisa ngebantu mereka membuat suatu karya keren, yang bikin orang-orang lain menghargai mereka dan berfikir bahwa : "Oh, walaupun mereka serba kekurangan, tapi mereka bisa menghasilkan suatu karya yang luar biasa hebatnya looh"

Jadi pas kan, visi sama jurusan yang mau di ambil sejalan. Gue juga bisa sambil latian 10.000 jam. Bahkan gue rela kok klo suatu saat gue di Jerman dapet kerja jadi Babysitter. Babysitter yang khusus ngurusin anak special need tapi hahaha :)) #tetep. Kan jadi bisa sambil belajaarrr hehehe

Oleh karena itu, gue sekarang lagi berjuang buat Ujian Bahasa Jerman minggu depan. Namanya tes DSH (Deutsche Sprachprüfung für den Hochschulzugang). Ini tes dewanya Bahasa Jerman. Di atas level C2. Klo gue ga lulus, ga ada universitas yang mau nerima gue nih. Mohon doanya kawan semuaa..
 photo m107.gif photo m107.gif photo m107.gif
Minggu depan tanggal 23 November 2013, gue ujian. Ujian itu syarat utama gue buat kuliah. Amunisinya udah lengkap, tinggal guenya aja nih rada ga pede gara-gara deg-degan takut ga lulus. Si DSH ini ada levelnya. Yang paling tinggi DSH 3. Syarat kuliah : Gue harus lulus DSH 2. Mudah-mudahan, gue lulus atas bantuan doa dari kalian semua hehe. Kan ada yang bilang : "Kalau Allah tidak mengabulkan doamu, bisa jadi Allah mengabulkan doa yang ditujukan untukmu dari orang lain" Gue percaya, doa kalian pasti lebih makbul hehe. Makasih yaa :D

So, ini Visa Dunia dan Visa Akhirat gue. Kalo kalian apa hayooo. Udah punya beloomm?? :p
 photo m105.gif photo m105.gif photo m105.gif

27 comments:

  1. Alo, gue mau komentar yg 10.000 jam, pertama kali denger ttg kalo mau jago main ski, dan gue mulai tulis gitu berapa jam berlatihnya setiap kali, dan spt yg udah dikira, belum sampai 10.000 jam dong. :p
    Oh ya, satu hal lagi. Gimana kalo Spezialpaedagogik? :) Dan terakhir, semoga sukses ujiannya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo mbaa, 10.000 jam emang ga bs di capai dengan waktu yg sebentar hehe :D

      Spezialpaedagogik? Maksudnya Sozialpädagogik bukan? Di Jerman kayaknya sy ga pernah denger jurusan namanya Spezialpädagogik mb hehe
      Adanya Sozialpädagogik mb. Tapi itu ga bener2 berurusan dengan anak2 berkebutuhan khusus hehe

      Makasih doanyaaa :D

      Delete
  2. Mama,bapak n sodara2mu mengirim doa dari Indo sayang,semoga urusanmu dimudahkan,dilancarkan,n sukses dunia-akhirat... Amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin. makasih banyak mamii doanyaaa *hugs2* Love Youuu :D

      Delete
  3. Semoga Lulus Ujian... dan bisa menggapai visi mulianya..

    ReplyDelete
  4. menarik sekali, terutama soal pendidikan di Jerman.

    baru tahu kalau pendidikan di Jerman begitu spesifik.

    kalau tentang pengelolaan sumber daya air dan lingkungan hidup, jurusan yang bisa diambil apa ya?

    semoga sukses buat ujiannya, aamiin :)

    ReplyDelete
  5. Mbak bagi2 infonya dong gimana bisa kuliah disana...sy ngerasain hal yg sama juga, kuliah di Indonesia blum bisa menjawab kebutuhan saya...ingin banget belajar manajemen SDM yg full totally...

    Btw, visinya inspiratif banget deh...mudah2an lulus ujian DSH nya, dn bisa kuliah, cepat selesai kuliahnya dn balik lagi ke Indonesia, kita bangun bareng2 negeri ini...

    ReplyDelete
  6. Semangat ya!

    Pembaca blog ini dan pembaca diam2 semacam aku ini InsyaAllah doakan kamu :)

    ReplyDelete
  7. Pasti Di doakan kog.. Aamiin..

    ReplyDelete
  8. Nadhiraaa.. Dari dulu gue suka baca blognya Kakek Jamil, terus nyasar kesini.. :)
    Terus, setelah baca postingan ini, gue jadi punya mimpi untuk bisa jadi bagian di yayasannya Nadhira nanti (amiin).. :D

    Kalau tahun depan gue masuk kuliah ambil Pendidikan Luar Biasa nyambung ga ya? Kan begitu gue lulus Nadhira udah balik Indo dan udah bikin yayasan itu kan..

    #aminin yaaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin, yok suatu saat kerja sama bareng2 hehe :D

      Delete
  9. kerenn dirr visinya,selalu menginspirasi postingannya :D
    Suksessss buat ujiannya ya dir,bentar lagi nih.semangatttt!!^^9
    -irin-

    ReplyDelete
  10. visi akhiratnya sama seperti pak jamilazzaini

    ReplyDelete
  11. Assalamu'alaikum, nadhiraa :)) Salam kenal :D Wah salut, keren banget punya passion di bidang special needs dan bener-bener usaha buat total di bidang itu. Semoga setiap impian kita diridhoi olehNya ya. Aamiin :")

    ReplyDelete
  12. Keren.... Semangat terus buat mengejar visinya...

    ReplyDelete
  13. Keren.. salam kenal, Dhira,.. eh, kalo di jerman ada nggak jurusan syariah atau tafsir hadits? makasih infonya dhirr... :)

    ReplyDelete
  14. Mba dhira, saya senang sekali melihat ada anak muda yang sama2 berjuang di ranah yang sama dgn saya. Saya juga bermimpi anak2 spesial jni memiliki lingkungan yang menyuport mereka, dari sisi dukungan fasilitas sampai kasih sayang dr org disekitarnya.

    Senang sekali jika saya bisa berdiskusi lebih lanjut ttg apa yang dipelajar mba Dhira disana. Jika mba dhira berkenan, boleh minta emailnya mba? Atau mba dhira bs memberitahu ke email saya di earyuem@yahoo.com

    terima kasih ya mba Dhira..

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa email ke sy di : nadhira.arini@gmail.com :)

      Delete
  15. haloo kenalin saya fella dari medan, tertarik sekali dengan tulisan kamu di blog ini dhira. salam kenal :) saya juga senang dengan jurusan yang kamu pilih, insya allah ngebantu anak2 kebutuhan khusus. saya juga suka dengan kehidupan anak-anak, saya baru saja menyelesaikan pendidikan dokter saya tapi belum benar2 selesai sih, harus menunggu pengumuman akhir ujian saya besok dan semoga allah meluluskan saya.amin dan saya baru tau dengan pernyataan "Kalau Allah tidak mengabulkan doamu, bisa jadi Allah mengabulkan doa yang ditujukan untukmu dari orang lain" itu ada, dan semoga allah mengabulin minimal doa2 orang yg ada disekeliling saya utk kelulusan 2 ujian terakhir saya.amin dan semoga cita2 selanjutnya saya menjadi seorang dokter spesialis anak dapat diizinkan oleh allah. tapi saya tidak sekeren kamu dhir, yg udh punya planning panjang utk apa yg akan kamu lakukan kedepannya. saya senang bisa membaca blog kamu, berawal cm ngebaca twitt dari bapak kamu. semoga cita2 kamu, cita2 aku dan cita2 kita semua dapat membantu orang2 disekitar kita. salam kenal dan salam pertemanan "fella"

    ReplyDelete
    Replies
    1. haloo, salam kenal jugaa..
      waah ada calon bu dokter niihh :D

      makasih ya udah nyempetin baca blog sy. Salam kenal juga :)

      Delete
  16. Arief Dermawan Anwar13 December 2013 at 23:00

    Sungguh menginspiratif membuat visi mau jadi seperti apa kedepannya. Like father like daughter, kepintaran Dhira sama seperti ayahnya. Saya jg belajar dari buku Proposal Hidup dari Pak Jamil, saya akan memutuskan dalam waktu dekat utk keluar dari perusahaan perbankan yg saya sdh berkecimpung selama 6 tahun lebih. Saya akan fokus urusi bisnis pribadi melalu dua perusahaan yg saya dirikan bersama teman, krn saya ingin memberi manfaat buat org banyak. Kedepannya jg Saya berharap dapat membuat Yayasan yg bergerak dibidang sosial utk membantu orang2 yg membutuhkan. Boleh kita ttp korespodensi dan obrolan melalui email: arief.anwar@yahoo.com

    ReplyDelete
  17. info yang saya dapat, katanya ga lulus ujian bahasa jermannya ya??
    sabar ya. masih banyak jalan menuju surga.

    Arif

    ReplyDelete
  18. assalamualikum dhira :) salam kenal ya
    senang melihat teman2 yang punya mimpi2 besar. saya juga ada rencana melanjutkan studi s2 di europe. setelah itu kembali ke Indo untuk mendedikasikan diri semaksimal mungkin. berharap nanti bisa bertemu dan bertukar pikiran. salam sukses buat wanita2 yang istiqomah dalam perjuangannya :)

    ReplyDelete
  19. Lu Psikologi S2 di Jerman ka ? impian gua tuh. ka, mahal ga disana ?

    ReplyDelete
  20. salam kenal mbak dira, saya anggi dari kalbar...

    oh iya mba, saya ingin minta pendapat mbak.kan mbak udah pernah k luar negeri ya?

    menurut mbak, apa yg harus pemerintah ataupun yang bisa d lakukan para pemuda indonesia untuk membuat pendidikan indonesia bisa lebih baik. kebijakan apa yg dpt d buat oleh pemerntah dan apa yg dapat kita lakukan sbg pemuda?
    Trima kasih

    ReplyDelete