Monday, 3 September 2012

Untuk Kakekku Tersayang... :)

#CONFESSION
"I want you to be the last one"
Aslinya, gw bukanlah orang yang suka nulis hal-hal kayak gini..
sedikit memalukan buat gw yg nulisnya, tp ntah kenapa gw kayaknya emang harus nulis tentang hal ini sekali-sekali hehe

Oke, mulai dari mana ya?
Baiklah, gw mulai dari sini...

Gw terlahir sebagai anak pertama di keluarga gw dan cucu tertua di keluarga besar gw.
Dari dulu, hal yang menyenangkan buat gw adalah membahagiakan keluarga gw dan selalu berusaha memenuhi keinginan mereka, selama gw bisa.

Well, selama gw bisa... kalo gw bisa, tp kayaknya keinginan yg satu ini belum bisa gw penuhi dan gw gatau gimana caranya menuhinnya. Keinginan siapa? Keinginan kakek gw sepertinya hehe

Bokap gw bilang, keinginan terakhir dari kakek gw yg diucapin di lebaran taun ini setelah keluarga besar sungkeman adalah "Mbah pengen liat Dhira nikah sebelum mbah meninggal..."

wow, ini adalah keinginan yg sangat susah dipenuhi :p
masalahnya kan, yg namanya calon suami ga bisa dipetik dari pohon, ditemukan di bawah tempat tidur, dan ga mungkin juga muncul setiap gw ngedipin mata. Di tambah lagi, umur gw yg masih 20 taun. masih anak kemaren sore, masih anak ingusan, masih anak bau kencur, dan masih senang berpetualang kesana sini sendirian.

Apalagi gw posisinya masih di Jerman dan mbah gw mengajukan syarat yg bikin permintaannya sulit di penuhi. Yaitu klo bisa, calon suaminya jangan jauh-jauh tinggalnya, jadi kamu gampang di tengok nanti. Terus klo bisa, km menetap di Indonesia aja setelah nikah...

Buat mbahku sayang, aku masih pengen belajar buat mewujudkan mimpi besarku ini..
malah rencana tinggal di Jerman masih beberapa taun lagi dan pulang kalo liburan aja.
Mmm, gimana klo aku nawar. Calon suamiku nanti, harus mau tinggal di Jerman sementara sampe targetku di sini tercapai, gimana? Ntah itu siapa nanti suamiku nanti, pokoknya ikut aku tinggal di Jerman, gimana mbah? Boleh kan? Boleh dong. Iyalah, boleh pasti #maksa haha

Masalahnya lagi ya mbah, aku ini orangnya rada pemilih mbah. gimana dong?
aku ga gampang tertarik sama orang, dan ga gampang di buat terkesan juga. Waktu di telpon, mbah tanya aku udah punya calon belom? Ya kan? Klo boleh jujur mbah, ada beberapa cwo loh yg deketin aku, tapi pada nyerah duluan sebelum berusaha lebih lanjut. Katanya, aku susah di deketin. Yah, gimana ya mbah. cwo2 yg nyerah kayak gt tandanya, bukan tipe cwo2 yg oke kan? Ga ada semangat juangnya :p pantes dong, klo aku ga ngelirik mereka :D

Ada juga loh mbah, yg hobinya nge stalk doang. Yah mbah, klo dia beraninya cuma ngeliat dr jauh, baca twit sm statusku aja. Aku mana tau, dia suka sama aku. Ya ga mbah? Aku kan bukan tuhan. Kadang juga adaloh yg beraninya ngomong di twitter atau di facebook aja, tp suruh dateng ke rumah, terus ketemu bapak, ga berani. Ketemu bapak aja ga berani, apalagi ketemu mbah..Iya ga? Payah kaaann.

Waktu itu ada juga loh yg bilang pengen ta'arufan. Tapi dia bilang mengenal lebih deket dulu, terus rencana nikahnya dua taun lagi. Yah, ini lebih kacau. Kalo nikahnya masih dua taun lagi, terus ta'arufan dari sekarang, apa bedanya ta'aruf sama pacaran ya ga mbah?  
Boleh dong, klo orang tipe kayak gini ga aku tanggepin? :p

Kejadian lain, dia cuma berani ngomong sama temennya. Aku suruh ngomong sendiri sama aku langsung, dianya ga nongol2. ya terserah deh yaa...saya kan gatau anda siapa hehe Ya nggak, mbah? :p

Yg paling parah, ga pernah ketemu, cuma berhubungan biasa lewat dunia maya. tiba2 ngasih pesan bilang suka sama aku dan tiba2 ngomong kata2 cinta yg bikin bulu kudukku berdiri semua. Yah mbah, yg gini lebih amit2 lagi dong..kenal aja nggak, maen ngomong yg ga jelas. situ siapa emang? :p

Aku sebenernya orangnya ga ribet kok, mbah...
asalkan orang itu tau caranya, gampang kok menangin hati aku. eciee, bahasanya ahahaha

Yg jelas, agama itu nomer satu kan mbah..pastinya.
Klo aku pribadi sih ya mbah, gasuka liat cwo yg keliatan alim. Tp lebih suka ngeliat cwo yg biasa aja keliatannya, tp klo di tanya soal agama islam yg benar, tau sampe detail2nya.

Klo soal fisik, cwo tinggi dengan badan proporsional itu menarik perhatian loh mbah :p gak harus six pack. tp proporsional aja. hehe

Oia mbah, soal nikah ini. aku sih siap2 aja, asalkan ada calonnya. Tapi kadang, aku takut juga loh mbah...kenapa ya, kok aku takut klo si calonku nanti itu, milih aku karena aku anaknya bapak Jamil Azzaini. Bukan milih aku sebagai dhira. Tapi faktor aku anaknya bapak? Yaaahh, mungkin perasaan aku aja, sih.. tapi yaa.. gimana yaa hehe
Aku takut si calonku nanti itu berharap terlalu tinggi tentang aku loh, mbah..
padahal kan ya, aku ini wanita biasa saja :p
Aku masih perlu di bimbing, aku bukan tipe wanita alim dengan pengetahuan agama yang banyak. Masih harus di kasih tau dan Insya Allah masih termasuk orang yang mau berubah selama itu ke jalan yang benar dan di ridhai Allah :)

Mbah tau ga, aku kasih tau rahasia...
Lelaki cerdas, tau bagaimana harus bersikap di segala situasi dan keluarga sebagai prioritasnya (istri & anak2nya nanti) itu buatku oke banget loh mbah :p dia juga harus punya mimpi besar yg ingin dia capai dan selalu berusaha mewujudkan semua mimpinya. Awww, yg kayak gt keren ga mbah? hehe ssstt, jangan bilang2 yaa.. :p

Klo semua yg di atas udah oke, terus gimana? Atau klo memang berani...
Ya klo mau jadi, ya datengnya jangan ke aku tp ke bapak. Iya ga mbah? :D
klo perumpamaannya hati aku ada gemboknya ya, kuncinya ada di bapak sama mama. Klo mereka berdua setuju, ya gemboknya kebuka. Tinggal pintunya aja karatan susah di buka. Biar gampang di buka pintunya, orang itu harus ketemu aku dulu. Terus aku nilai dan di pertimbangin. Klo aku oke, baru deh pintu hati aku kebuka. Klo gitu caranya, boleh kan mbah? :p

Tapi, mbahnya harus sabar dulu yaa...
aku kan belum nemu calonnya. Apa aja yg mbah minta,aku berusaha penuhin deh.. tp yg ini rada susah loh mbah. kan jodoh bukan di tangan aku, mbah hehe
Jadi klo rada nunggu dikit gpp kan ya mbah?
aku selalu berdoa, semoga ketika aku nikah nanti, mbah masih ada, masih di berikan umur panjang sama Allah, masih bisa liat aku nikah dan denger suamiku nanti ngucapin ijab qabul :D Aku percaya kok, mbah...Allah pasti memberikan jodoh di saat yg tepat :)

Oia, berhubung kata Allah lelaki yg baik akan mendapatkan wanita yg baik pula, berarti aku sekarang harus terus membenahi diri aku dulu, biar nanti dapet suami yg oke juga. ya ga mbah? Mungkin blm di kasih sekarang, soalnya waktunya blm tepat dan akunya sendiri kadang masih semaunya sendiri hehe

yg jelas, klo aku pribadi ya mbah..doanya selalu gini :
"Ya Allah, tetapkanlah untukku pria yg paling tampan rupa dan akhlaknya, yg paling luas rezekinya (rezeki yg di dapat dengan cara yg halal), yg paling banyak berkahnya, dan karuniailah aku anak yg baik yg Engkau jadikan ia sebagai kebanggaanku pada masa hidupku dan keberhasilan setelah kematianku :)"
Aku yakin, Allah pasti selalu memberikan yang terbaik buat aku mbah :) Mbahnya sendiri jaga kesehatan ya, jangan susah makan. Katanya mau liat aku nikah ntar hehe :D 

Akhir kata, Mbak Dhira sayang sama Mbah :) Kangen banget, lebaran ga sempet ketemu mbah :( Maaf ya mbah, ini Mbak Dhiranya ga dapet libur panjang dan lagi nabung juga buat beli tiket pesawat. Semoga, musim panas taun depan bisa pulang dan lebaran bareng-bareng Mbah lagi. :D

---Salam sayang dari cucu pertamamu...
--Dhira

18 comments:

  1. di ujung kesimpulan Menjadi "Sayembara"....

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. Hehehe, baca postingan ini jd flash back 5th ke belakang. Umur 20 sempet terima lamaran dr lelaki yg ga disuka demi membahagiakan kakek.
      Memang dideketin laki2 karena embel2 itu ga enak. Lebih enak klo dia ga tau siapa kita. Dan itu yang terjadi sm aku.
      Emang lelaki yg benar itu yg tau bagaimana yg baik. Ahhh, jd mau ktmu Dhira. Share soal beginian.
      Intinya, pola pikir Dhira sama persis ky aku dl. Dulu aku jd pernah posting hal ky gini di FS dan FB. Buah pikiran sendiri :)

      Delete
    2. Smoga sgala apa yg km inginkan tercapai... Kalau pun tidak tercapai jadikan itu suatu ujian yg harus km tempuh.. Salam kenal dhira.. By ronald

      Delete
  3. "berhubung kata Allah lelaki yg baik akan mendapatkan wanita yg baik pula, berarti aku sekarang harus terus membenahi diri aku dulu, biar nanti dapet suami yg oke juga. ya ga mbah?"

    niatnya udah salah...
    untuk menjadi wanita baik dan solehah haruslah ditujukan untuk mencari ridho Allah, jangan ditujukan untuk mencari lelaki/calon suami yang soleh pula....

    "semuanya tergantung kepada niat" jadi kalo niatnya hanya untuk mencari laki laki soleh maka yang dapet cuma laki laki soleh nya aja...gak dapet pahala dan ridho allah atas usaha untuk menjadi wanita yang baik dan sholehah....

    dan jangan diniatkan ukuran untuk mencari laki laki soleh kita harus sholehah dulu... tapi niatkanlah karena allah... masalah jodoh biar Allah yang urus, terserah Allah mau kasih yang gimana....

    dan Allah akan memberikan kepada hamba_NYA yang benar benar diperlukan oleh hamba_NYA bukan yang diinginkan...

    afwan, koreksi jika salah...

    ReplyDelete
  4. iya, terima kasih atas koreksinya. intinya, sy nulis di atas niat utamanya karena Allah kok..
    ingin membahagiakan kakek sy karena Allah, membenahi diri sy sendiri jg karena Allah :)

    klo masalah Allah nanti ngasih suami sy kayak gmn ya, itu terserah Allah. Tp klo menurut sy, ya gpp sy punya kriteria skrng. Klo nanti di kasihnya beda, berarti itu yg terbaik dari Allah. Allah tahu yg terbaik kan? yg bisa saya lakukan skrng ya, berdoa, meminta kepada-Nya. Masalah nanti dapetnya kyk gmn, sy serahkan kembali kepada Allah hehe

    terima kasih atas koreksinya ya :)

    ReplyDelete
  5. Wkkk... Lucu juga Dhira ya... :)

    ReplyDelete
  6. boleh copy doa nya kan ???
    bagus doanya..:D

    ReplyDelete
  7. wah...dari tulisannya sih tampaknya dhira adalah pribadi yg menarik. btw makasih ya tulisannya udah ngasih secercah pencerahan buat saya.

    ReplyDelete
  8. ahhhhh terharu sekali T.T keren keren keren

    ReplyDelete
  9. Aamiin ya rabbal alamin, semoga keinginan mbahnya nd terkabul.

    ReplyDelete
  10. dhira sayang...makasih ya tulisannya..ini sama dengan isi hati icha..semoga kita diberikan jodoh terbaik oleh Allah ya..amiin..

    ReplyDelete
  11. kode nih..
    jadi mengingatkan kalau saya juga anak pertama sekaligus cucu pertama, namun alhamdulillah udah nikah dan udah beranak (meski mbah kakung nggak sempat menyaksikan) *lha terus

    ReplyDelete
  12. bagus tulisannya Dhira.. :)
    Semoga semua berjalan dengan baik dan sesuai dgn ajaran Allah. Amiin.

    ReplyDelete
  13. Tulisan yang bagus dan patut diacungi jempol...
    Semoga kamu mendapatkan yang terbaik ya :)

    ReplyDelete
  14. dhira, saya izin re-blog ya. makassih dan salam kenal :)

    ReplyDelete